Sporian, 28, memadukan kecintaannya pada koktail dengan kerja sosial untuk membuat rum di Rwanda.

SINGAPURA – Setiap hari, warga Singapura Rogan Shaw bangun pukul lima pagi untuk berangkat kerja, disambut pemandangan ibu kota Rwanda Kigali yang rimbun.

Satu-satunya cara untuk menghabiskan cukup waktu dalam sehari untuk menjalankan penyulingan rumnya di kota adalah Mr Shaw, 28, yang melakukan segalanya mulai dari menghancurkan tebu hingga menjalankan media sosial perusahaannya.

Dalam wawancara Zoom, dia mengatakan kepada The Straits Times: “Ini adalah permulaan, jadi saya melakukan segalanya saat ini. Tapi, di hari lain saya bisa berbaik hati kepada diri saya sendiri, melakukan yoga atau pergi ke gym yang memiliki pemandangan indah. lembah… Anda menciptakan kehidupan yang sangat indah di Rwanda

Mr Shaw, salah satu pendiri dan salah satu pendiri perusahaan rum miliknya, Imisi, pindah ke Rwanda pada tahun 2022 untuk mengejar minat dalam pembuatan bir yang dimulai sebagai hobi saat kuliah.

Perusahaan menyuling tebu segar yang ditanam oleh petani lokal menjadi rum, dan eksploitasi Shaw baru-baru ini disebutkan di Parlemen oleh Perdana Menteri Lee Hsien Loong setelah kunjungan Perdana Menteri ke Rwanda pada Juni 2022.

Mr Shaw berkata: “Berasal dari keluarga pemakan dan koki yang rajin, makanan dan rasa selalu menjadi bagian besar dalam hidup saya.

“Alkohol, bagi saya, adalah perpanjangan dari itu. Saya suka bagaimana kualitas alkimia ini muncul dalam koktail. Saya memulai sebuah bar di kamar asrama saya di perguruan tinggi.

Shaw, yang kuliah di Universitas Harvard di AS, mengatakan malam koktail universitasnya mulai belajar lebih banyak, tetapi pada saat itu dia menganggapnya sebagai hobi.

Setelah lulus dengan gelar dalam ilmu sosial, ia mulai bekerja untuk sebuah organisasi non-pemerintah di bidang pembangunan internasional. Dia bekerja dengan petani kecil di negara-negara seperti India dan Ethiopia, dan terpaksa pulang ke Singapura pada tahun 2020 karena pandemi Covid-19.

READ  Sebuah museum nasional telah didirikan untuk menyelenggarakan pameran tablet Achaemenid yang ditemukan

Selama berada di Singapura, ia mampu mengubah hobinya menjadi karier.

Dia mulai mengambil shift akhir pekan di Native, sebuah bar di Telok Iyer, yang terkenal membuat koktail yang terinspirasi oleh cita rasa dan masakan lokal.

Bekerja di sana membantunya mendapatkan ide untuk bisnis yang mengeksplorasi apa yang disebutnya cengkeraman berkelanjutan kolonialisme Eropa pada alkohol, pembangunan internasional, dan ide tentang makanan dan rasa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *