Somalia: UNHCR menyambut baik pendanaan baru dari Pemerintah Jepang untuk memenuhi kebutuhan darurat di Somalia

Badan pengungsi PBB UNHCR hari ini menyambut baik pendanaan baru dari pemerintah dan masyarakat Jepang untuk memenuhi kebutuhan para pengungsi paksa, termasuk pengungsi dan pengungsi internal (IDP) dan komunitas lokal mereka di Somalia. Pada saat jutaan orang masih belum pulih dari dampak kekeringan terburuk dalam beberapa dekade, sumber daya ini – yang berjumlah total US$6,6 juta – akan sangat penting bagi UNHCR dan mitra kemanusiaan dalam menyediakan bantuan dan perlindungan yang sangat dibutuhkan bagi kelompok paling rentan. Serta konflik yang terus menerus.

“Kontribusi yang tepat waktu ini menegaskan kembali komitmen dan dukungan jangka panjang Pemerintah Jepang terhadap komunitas pengungsi yang terkena dampak, termasuk pengungsi, pencari suaka, pengungsi yang kembali, pengungsi internal (IDP) dan komunitas tuan rumah di Somalia,” kata Perwakilan UNHCR di Somalia, Charles Mballa. “Selain memenuhi kebutuhan mendesak masyarakat seperti tempat berlindung yang tahan lama bagi keluarga yang terkena dampak banjir, pendanaan ini merupakan langkah besar dalam mengembangkan solusi bagi para pengungsi, yang akan mendukung inisiatif kemandirian,” tambah Mballa.

Selain mempromosikan inisiatif kesetaraan dan pemberdayaan gender, dana ini juga akan berkontribusi pada penguatan langkah-langkah perlindungan berbasis masyarakat bagi perempuan, anak-anak dan penyandang disabilitas atau kebutuhan khusus lainnya.

Sejak tahun 2019, Jepang telah menyumbangkan lebih dari $18 juta untuk operasi UNHCR di Somalia, termasuk tempat tinggal, mata pencaharian, pendidikan dan layanan kesehatan.

Somalia saat ini menampung 38.000 pengungsi dan pencari suaka, terutama dari Ethiopia, Yaman dan Suriah. Hampir 4 juta orang Pengungsi internal Somalia memiliki salah satu populasi pengungsi terbesar di dunia dan tertinggi ketiga di kawasan Timur, Tanduk Afrika, dan Danau Besar.

READ  Membantu para veteran menavigasi kehidupan sipil, berbagai permasalahan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *