Penyelidikan Ethiopia menemukan pejabat dan tentara Eritrea terlibat dalam pencurian bantuan makanan – Ahli hukum

Jenderal Fiseha Kitanu, seorang pemimpin Panitia Penyelidikan Didirikan oleh Administrasi Regional Sementara (IRA) Ethiopia di wilayah Tigray, dinyatakan Pejabat regional dan federal dan tentara Eritrea terlibat dalam pencurian bantuan makanan di Tigray, Ethiopia pada hari Kamis.

Kidanu membenarkan bahwa lebih dari 860 kg gandum dan 215.000 liter minyak goreng telah dicuri dan pasukan Eritrea mengalihkan sekitar 3.000 metrik ton gandum yang diperuntukkan bagi yang membutuhkan. Dia juga mengatakan bahwa 7 dari 186 tersangka telah ditangkap.

Sehubungan dengan insiden ini, pemimpin Tigre IRA Ketchu Reda menulis harimau itu”[has] Dia meluncurkan penyelidikan tingkat tinggi untuk memastikan bahwa semua penjahat, terlepas dari latar belakang atau status mereka, dimintai pertanggungjawaban. “Saya ingin meminta lembaga kemanusiaan untuk melanjutkan upaya bantuan multisektoral mereka untuk menyelamatkan nyawa yang paling rentan di Tigray,” tambahnya.

Namun, Program Pangan Dunia PBB (WFP) dan Institut Amerika untuk Pembangunan Internasional (KAMU BILANG) Tergantung Distribusi makanan di Tigray bulan lalu dituduh mencuri sejumlah besar bantuan makanan. Menurut catatan kemanusiaan internal, USAID percaya Makanan dialihkan ke tentara Ethiopia dalam program yang diatur oleh badan pemerintah daerah dan pusat.

Meskipun pemerintah Ethiopia dan Eritrea tidak menanggapi permintaan komentar dari media, pemerintah Ethiopia Dikatakan Ini sedang menyelidiki klaim WFP dan USAID. Mereka tidak setuju dengan keputusan badan-badan itu untuk menghentikan bantuan pangan, dengan mengatakan penangguhan itu akan memperburuk krisis kemanusiaan di Ethiopia, di mana lebih dari 20 juta orang membutuhkan bantuan pangan.

READ  Perubahan British Army Band Colchester ditetapkan pada tahun 2024

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *