Pasokan demokrasi di Afrika lebih sedikit dibandingkan dengan permintaan – Dr. Franklin Oduro

Kualitas pemilu di Afrika menurun, seiring dengan peningkatan pelanggaran hak asasi manusia, kata Dr. Franklin Oduro, direktur Liga Nasional untuk Demokrasi di Ethiopia.

Dr. Pernyataan tersebut disampaikan Oduro dalam pertemuan penilaian kemajuan 10 tahun Agenda 2063 Uni Afrika di Addis Ababa, Ethiopia.

Ia mengutip beberapa publikasi Afrobarometer dan laporan tata pemerintahan yang baik, yang menurutnya menunjukkan bahwa penyelenggaraan demokrasi masih jauh dari apa yang diharapkan oleh warga negara di benua ini.

“Kita [Africa] Kita tidak dapat mencapai tujuan pembangunan jika kita tidak membangun sistem pemerintahan yang baik untuk mengatasi masalah ini….Kita perlu melihat bagaimana pemerintahan yang baik, demokrasi, penghormatan terhadap hak asasi manusia dan kemerosotan pemerintahan dapat dibalikkan dalam 10 tahun ke depan. . hukum,” katanya.

Agenda 2063, sebuah rencana transformasi 50 tahun, mewujudkan aspirasi Afrika untuk masa depan dan mengidentifikasi program-program unggulan utama yang dapat meningkatkan pertumbuhan dan pembangunan ekonomi Afrika dan mengarah pada transformasi cepat di benua itu.

Salah satu harapan utama dalam sepuluh tahun pertama strategi implementasi Agenda 2063 adalah mengakarnya praktik demokrasi, hak asasi manusia, dan supremasi hukum.

Dr. Oduro berpendapat bahwa meskipun langkah-langkah yang diambil untuk melaksanakan agenda tersebut bersifat komprehensif, Afrika masih kekurangan kepemimpinan untuk menggerakkan Agenda 2063 dan menjaga kepentingan Afrika.

“Saya pikir kualitas kepemimpinan di Afrika saat ini menunjukkan banyak hal mengenai apakah proyek ini akan berhasil atau tidak”.

Ia juga mengamati bahwa partai-partai politik di benua ini tidak mengontekstualisasikan pernyataan mereka dengan mengutip agenda Afrika, Agenda 2063, yang mengatakan “mereka yang ingin berkuasa bahkan tidak menyadari aspirasi benua tersebut”.

Dr. Oduro menyarankan hak adopsi dan kewarganegaraan dalam rencana tersebut, yang menurutnya merupakan sebuah tantangan.

READ  Studi genom mengungkap asal muasal kopi prasejarah di Etiopia

Diselenggarakan oleh Konferensi Gereja-Gereja Seluruh Afrika, bekerja sama dengan Konrad-Adenauer-Stiftung dan Uni Afrika ECOSOCC.

Penafian: Pandangan, opini, komentar, kontribusi dan pernyataan yang dibuat oleh pembaca dan kontributor situs ini tidak mewakili pandangan atau kebijakan Multimedia Group Limited.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *