Berita: Ethiopia menandai potensi pembukaan sektor asuransi untuk perusahaan asing

Kantor Pusat Bank Nasional Ethiopia (Foto:FBC)

Adis Ababa – Menyusul spekulasi bertahun-tahun, Bank Nasional Ethiopia (NBE) telah mengumumkan niatnya untuk mengizinkan perusahaan asuransi asing beroperasi di negara tersebut setelah membentuk badan independen untuk mengatur sektor tersebut, menurut Deputi Gubernur NBE Solomon Testa. Dia membuat pengumuman selama KTT Keuangan Afrika Timur tahunan dua hari yang diadakan di Addis Ababa pada 15 Juni 2023.

Upaya untuk membentuk badan independen dimulai lima tahun lalu setelah Bank Dunia menerbitkan sebuah studi yang menguraikan manfaat pemisahan peraturan asuransi dari NBE. Berkaitan dengan Bank Dunia, sebuah komite dibentuk tahun lalu dan saat ini sedang mempelajari kemungkinan pembentukan badan independen untuk mengatur sektor asuransi.

“Setelah studi selesai dan badan independen dibentuk, pemerintah akan bergerak ke fase berikutnya, yaitu membuka sektor asuransi untuk perusahaan asing,” kata Solomon.

Mengingat reformasi yang sudah berjalan dan persaingan yang ketat di depan, Wagub mengimbau agar perusahaan asuransi bersiap untuk melakukan konsolidasi, meningkatkan teknologi dan permodalan, serta memikirkan kembali strategi mereka.

Pada awal Mei, bank sentral mengeluarkan Penerbitan lima izin perbankan Sebagai bagian dari rencana untuk membuka sektor jasa keuangan bagi persaingan asing bagi investor asing selama lima tahun ke depan.

Para pelaku industri menilai, pertumbuhan sektor asuransi terhambat oleh kurangnya dukungan, insentif, dan pengawasan yang memadai. Diketuai oleh Mulualem Berhane (PhD), dewan direksi United Insurance menggemakan sentimen serupa. Dalam rapat pemegang saham yang diadakan beberapa bulan lalu. “Sektor asuransi tidak dianggap penting oleh pemerintah seperti halnya sektor perbankan,” kata sebuah laporan yang dirilis saat rapat, menambahkan, “Sektor asuransi tidak benar-benar diperhatikan oleh pemerintah”.

READ  FAAN Group, Kemitraan Program Kepabeanan pada Ekspor Barang

Karena fokus utama NBE untuk mengawasi bank, sektor asuransi terpinggirkan tanpa perhatian, insentif dan dukungan yang memadai. Hal ini ditunjukkan oleh fakta bahwa sektor perbankan tumbuh secara eksponensial sementara sektor asuransi nyaris tidak bertahan. Saat ini, sektor tersebut diawasi oleh Direktorat Pengawasan Asuransi NBE.

Menurut terbaru Data bersumber dari NBE, ada 18 perusahaan asuransi aktif di kabupaten ini, 17 di antaranya swasta dan satu milik pemerintah. Tahun lalu, total modal perusahaan asuransi meningkat 21% menjadi 14,4 miliar, dimana perusahaan asuransi swasta menyumbang 75,3%.

Sebaliknya, jumlah bank di Ethiopia mencapai 30, dimana 28 di antaranya swasta dan dua milik negara. Hingga akhir Desember 2022, kapitalisasi sektor perbankan juga terus meningkat hingga mencapai 221,1 miliar birr.

Selama tiga tahun terakhir, sektor asuransi mengalami pertumbuhan dua digit. Sebuah laporan awal yang dikeluarkan oleh NBE menunjukkan bahwa premi yang dihasilkan oleh industri tersebut saat ini mencapai P16,7 miliar.

Premi telah meningkat sebesar 20% pada tahun lalu, naik dari P13,6 miliar. Namun, pasar asuransi Ethiopia masih dalam masa pertumbuhan karena perusahaan asuransi berjuang untuk menjual polis dengan menurunkan premi. Akibatnya, kontribusinya terhadap PDB negara masih rendah. SEBAGAI


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *