‘Aku tidak mempunyai cetakan selain sepatuku sendiri’

Catatan Editor: Ini adalah transkrip yang dibuat secara otomatis, sedikit diedit untuk kejelasan. Jika Anda memiliki kekhawatiran mengenai keakuratan transkripsi, silakan hubungi [email protected].

Dr. Selamat datang Narayani. Terima kasih banyak telah menjadi bagian dari seri vlog Ophthalmology Helio tentang kepemimpinan. Bisakah Anda berbagi dengan kami peran kepemimpinan Anda saat ini?

Selamat pagi, siang dan malam untuk anda masing-masing. Terima kasih banyak atas kesempatan untuk bersama Anda hari ini. Ini benar-benar suatu kehormatan. Nama saya Ashiana Narayani. Saya adalah Konsultan Medis Global untuk Proyek Pengobatan Kebutaan Katarak Himalaya. Saya dari India dan saya bekerja di Nepal dan Afrika Sub-Sahara, Ethiopia, Ghana, Tanzania, Sudan Selatan dan beberapa negara lainnya. Merupakan suatu kehormatan dan kehormatan bagi saya untuk berpartisipasi dalam beberapa komite AAO seperti Komite Pendidikan Kesehatan Global. [Inaudible] jaringan. Dan ketika membahas mengapa kita ada di sini hari ini dengan perempuan di bidang oftalmologi, saya benar-benar yakin bahwa perubahan yang perlu kita lakukan untuk mencapai tujuan kita di dunia akan muncul dari perempuan. Jadi, merupakan suatu keistimewaan dan kehormatan bisa bersama Cynthia dan Femita hari ini. Terima kasih banyak. Saya percaya kepemimpinan adalah sesuatu yang dimulai dengan mengubah diri sendiri. Jika saya bukan pemimpin, jika saya bukan orang yang saya inginkan, itulah perubahan pertama yang harus saya lakukan. Mahatma Gandhi mengatakan Anda harus menjadi perubahan yang ingin Anda lihat di dunia ini. Itulah satu-satunya cita-cita saya dalam kepemimpinan – menjadi diri saya sendiri, mengubah diri saya sendiri, menyempurnakan diri saya setiap hari sehingga kita dapat bekerja sama dalam bidang tersebut untuk maju dalam perjalanan menyembuhkan kebutaan. Semua orang di ruangan ini saat ini sangat bersemangat untuk melakukannya.

Ashiana, wah, kata-katamu sangat bijak dan bergema begitu dalam. Terima kasih atas mutiara hikmah yang dibagikan kepada kita selama ini. Jadi, saya akan menanyakan pertanyaan kedua kami, yang saya tahu pasti. Bagaimana Anda mengatasinya dan tantangan apa saja yang Anda hadapi?

Saya merasa kesulitan telah menjadi bagian dari diri saya. Ini seperti setiap kesulitan yang saya alami, apa yang harus saya pelajari? Karena kalau saya bisa mengatasi kesulitan itu, saya lihat manfaat atau pahalanya, kalau Anda mau. Contohnya adalah ketika saya pergi ke India, saya tahu saya adalah dokter Amerika pertama, terlepas dari oftalmologi atau lainnya, saya adalah dokter pertama dari Amerika yang pergi ke India penuh waktu. Di dunia itu, tidak ada panutan bagi seseorang sebelum saya. Jadi, saat mengajukan izin saya, hal mendasar seperti itu, Anda harus mengatasi tantangan korupsi dan penyuapan yang kita hadapi di negara ini. Saya berkata, Anda tahu, saya bersertifikat American Board of Ophthalmology. Hal ini terlihat jelas dalam daftar institusi setara yang diakui di India. Dan saya bisa memilih untuk melanjutkan dan mengikuti apa yang orang lain katakan kepada saya, seperti, oh, Anda tahu, menyelipkan angka 20 di bawah meja, atau saya bisa memilih untuk melakukannya seperti yang telah diajarkan kepada saya, yang lebih lugas. Jangan terlibat dalam suap atau korupsi. Itu yang saya pilih. Di bidang itu, butuh waktu satu tahun atau lebih tanpa posisi di India tanpa izin praktik oftalmologi. Saya bilang, apa pun yang terjadi, tapi saya tidak akan melakukannya dengan cara yang membuat saya melihat ke belakang satu atau 10 tahun dari sekarang dan menyesali pilihan yang saya buat. Setahun kemudian, salah satu Ketua Menteri India mendekati timnya dan setelah mendengar cerita saya, berkata, “Bantu dia.” Menjadi berita di kota tersebut bahwa seorang ahli bedah mata Amerika, seorang ahli bedah mata Amerika yang terlatih, datang ke India untuk melayani masyarakat kurang mampu. Mereka memeriksa kembali file saya dan saya diberitahu atas nama India, kami mohon maaf karena menahan Anda di negara ini tanpa memberi Anda lisensi dasar. Jadi dalam bidang kepemimpinan, setiap hari bisa menjadi tantangan dan dalam bidang oftalmologi global, itulah hasrat saya, dan karena Anda tidak pernah tahu apa yang akan terjadi. Terkadang itu adalah ungkapan umum, lho, maju selangkah, mundur dua langkah. Terkadang mundur lima langkah atau Anda tidak melihat kemajuan. Terkadang Anda merasa frustrasi. Tapi pada akhirnya, saya selalu yakin ini soal tujuan. Jadi jika niat saya adalah melakukan sesuatu demi kebaikan yang lebih besar, apa pun hasilnya, “Apakah saya melakukan yang terbaik dengan cara yang paling benar, dengan cara yang paling murni yang saya bisa?” Aku harus menanyakan hal itu pada diriku sendiri. Jika jawabannya ya, maka saya akan melanjutkan perjalanan saya. Dan jika saya tidak menyadari bahwa saya jujur ​​terhadap prinsip-prinsip yang telah saya tetapkan, saya akan mengambil jeda, memikirkannya kembali, dan mengubah haluan lagi.

READ  Kisah Leonard Mambo Mbotela tentang Kematian Tom Mboya dan Pertumpahan Darah Kisumu 1969

Bagus, wah. Terima kasih telah berbagi perjalanan itu. Sungguh tantangan luar biasa yang Anda alami, Ashiana, dan perjalanan yang Anda lalui. Namun sayangnya di banyak negara Anda jujur ​​pada diri sendiri tanpa membiarkan seseorang membayar suap.
Tentu saja, tentu saja. Sudah hampir sampai, lho, kalau tidak mau, jangan harap hasilnya. Anda tahu memang begitulah adanya. Namun di Amerika, kami dibesarkan bahwa Anda tidak boleh terlibat dalam hal-hal ini. Jadi menurut saya merupakan suatu berkah menjadi orang Amerika yang dapat menerapkan prinsip-prinsip tersebut. Karena bagi kami, saya tidak mengatakan hal itu tidak bisa terjadi, di Amerika, bagi saya, secara medis dan sebaliknya, itu sangat baik, sangat baik bagi pasien yang membutuhkan, bukan? Kami memilih hal-hal yang bermakna. Di India, saya harus sangat berhati-hati untuk selalu jujur ​​kepada pasien yang saya layani. Dan, “Apa yang terbaik untukku, apa yang terbaik untukku?” Suara mereka akan selalu ada di kepalaku. Karena kita mudah untuk salah bicara, namun bertanya, “Apakah yang saya lakukan sudah benar?” Anda harus bertanya pada diri sendiri tentang hal itu, dan jika ya, lanjutkan saja.

Saya suka betapa jujurnya Anda terhadap etika Anda. Tentu saja, seperti yang Anda ketahui, etika mengendalikan misi dan pekerjaan kita. Saya suka cara Anda mengatakan bahwa ada pelajaran di setiap rintangan, bukan? Setiap rintangan ada hikmahnya, dan saya di sini untuk belajar dan berbagi. Aku menyukainya. Jadi terima kasih telah membagikannya. Pertanyaan terakhir kami untuk Anda, Dr. Naryani, nasihat apa yang akan Anda berikan kepada diri Anda yang berusia 20 tahun lebih muda?

Bagi saya, saya suka pertanyaan itu. Saya merasa sangat sulit menjawab pertanyaan itu.

READ  Zambia Airways mengharapkan dua B737 lagi untuk rute regional

Karena kamu masih terlalu muda!

Kamu juga, temanku, kamu juga. Bertahun-tahun yang lalu, 20 tahun yang lalu, saya rasa saya berbicara mewakili banyak dokter mata, bukan? Oftalmologi sangat sulit untuk dimasuki. Jadi 20 tahun yang lalu saya, Anda tahu, karena tidak ada kata yang lebih baik, perlombaan tikus, kita adalah tipe kepribadian A, dan kita akan naik dari satu tingkat kehidupan ke tingkat berikutnya. Selanjutnya, berikutnya. Dan itulah yang akan terjadi, yang akan membawa saya ke level berikutnya, bukan? Berfokus pada diri sendiri bukanlah kompetisi dengan orang lain, tapi perlombaan tikus dalam pikiran Anda tentang apa yang diperlukan untuk membawa saya ke level berikutnya. Melihat ke belakang sekarang, saya rasa saya tidak akan mengubah apa pun dalam hidup saya karena hal itu mengajari saya apa yang perlu saya pelajari selama ini. Tapi 20 tahun yang lalu, jika saya punya kesempatan untuk mengatakan satu hal kepada diri saya yang berusia 20 tahun dalam posisi kepemimpinan, saya akan mengatakan, meskipun saya masih terdengar muda, pada akhirnya, tenanglah. Karena Anda tidak bersaing, Anda tidak bersaing dengan orang lain. Kedua, Anda tidak akan mencapai tujuan jika Anda terus melakukannya – jadi, ada dua bagiannya, bukan? Ada dorongan, dorongan pribadi, lalu melihat orang lain melalui kata-kata. Dan menurut saya berkendara pribadi, Ashiana, 20 tahun lebih muda, terus melaju, maju dengan kecepatan penuh. Namun dengan melihat orang lain, bersaing dengan orang lain, Anda harus menyesuaikan diri dengan pola orang lain. Satu hal, jika saya harus mengulanginya lagi, saya tidak akan memiliki cetakan apa pun selain sepatu saya sendiri. Dan saya tidak mencoba untuk mengungguli orang lain. Saya berusaha untuk menjadi lebih baik hari ini—lebih sempurna hari ini dibandingkan kemarin. Saya pikir itulah pelajaran yang saya dapatkan selama 20 tahun terakhir.

READ  Berita: Pengungsi kelaparan di zona Wag-Hemra di wilayah Amhara menuntut bantuan makanan segera, meminta bantuan untuk kembali ke rumah mereka

Luar biasa.

Ya. Ashiana, senang mendengar saranmu. Merupakan suatu kehormatan dan kehormatan untuk bertemu langsung dengan Anda ketika saya berada di India musim panas ini. Jadi, sekali lagi terima kasih telah meluangkan waktu untuk berbagi mutiara kepemimpinan Anda dengan kami. Senang Anda aman, tetap aman. Aku tahu kamu selalu bepergian jadi tetaplah aman.

Cynthia, Suatu kehormatan bisa bertemu dengan Anda saat Anda berada di India. Senang sekali bisa menghabiskan waktu bersama Anda dan saya menantikan kesempatan berikutnya kita bisa bersama dan menikmati masala chai bersama. Berharap untuk menghabiskan waktu bersama di AAO. Femita, terima kasih banyak dan senang bertemu dengan Anda. David, terima kasih atas waktu Anda dan mengatur semua ini, dan wanita di bidang oftalmologi mempengaruhi perubahan dan kita perlu merasa nyaman karena mengetahui bahwa wanita di bidang oftalmologi akan membuat perbedaan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *