^ “Keadaan normal kembali ke Campella di Distrik Godere setelah 6 orang tewas dalam serangan mematikan”.

Kota Metti, pusat kota besar di Distrik Godere, Zona Majang, Wilayah Campella (Foto: Kantor Penghubung Godere/Facebook)

Adis Ababa – Penduduk setempat yang berbicara dengan Addis Standard mengatakan kota-kota di Distrik Kodere, Zona Majang, Wilayah Campella kini berangsur-angsur kembali normal setelah serangan mengerikan yang merenggut enam nyawa.

Menurut seorang penduduk lokal yang tidak disebutkan namanya yang berbicara kepada Addis Standard, enam orang tewas dalam serangkaian serangan oleh kelompok bersenjata tak dikenal di kebeles/desa Koshne dan Akash pada Senin malam 04 September dan keesokan paginya.

Warga tersebut menambahkan bahwa empat warga desa terbunuh ketika mereka sedang beristirahat dengan tenang di dalam rumah pertanian mereka pada Senin malam. Selain itu, ketika tim yang sama tiba di lokasi kejadian keesokan paginya untuk menyelidiki pembunuhan awal, terungkap bahwa dua petani lagi telah terbunuh. Warga juga mengungkapkan, kejadian serupa pernah terjadi di kawasan Bagume pada tahun 2007.

Warga lain, yang berbicara secara anonim kepada Addis Standard, mengatakan para penyerang berasal dari komunitas Majang dan menuduh bahwa petani dari komunitas Amhara merambah tanah mereka dan mengaitkan kebrutalan tersebut dengan sengketa tanah.

Setelah kejadian tragis tersebut, dua warga mengatakan kepada Addis Standard bahwa masyarakat setempat menolak menguburkan para korban dan malah memilih untuk mengangkut korban tewas ke kota Meti untuk mencari keadilan dari pejabat pemerintah.

Seorang penduduk kota Meti, yang tidak mau disebutkan namanya, mengungkapkan bahwa para korban tewas dibawa ke kota oleh para petani yang dirugikan pada hari Selasa, sehingga meningkatkan ketegangan di pusat kota. Namun, warga mengungkapkan bahwa setelah berdiskusi dengan pihak berwenang setempat, para petani akhirnya kembali ke rumah mereka dan menguburkan jenazah secara layak.

READ  Lebih dari secangkir kopi!

Semua penduduk yang dihubungi oleh Addis Standard setuju bahwa zona tersebut kini kembali normal, dengan layanan penting seperti perbankan, transportasi, dan fasilitas lainnya kembali beroperasi normal.

Kantor komunikasi distrik tersebut menyetujui hal tersebut pada hari Jumat, setelah adanya diskusi antara warga dan satuan tugas keamanan zona yang berasal dari tujuh desa di sekitar Matti, pusat kota utama di distrik tersebut. Hilangnya nyawa dan kerusakan harta benda Pada saat penyerangan terjadi, dia juga menekankan bahwa penyelidikan menyeluruh sedang dilakukan untuk mengidentifikasi dan meminta pertanggungjawaban pelaku.

Satuan Tugas Keamanan mengimbau masyarakat untuk memulangkan para pengungsi akibat serangan tersebut ke rumah mereka dan mendukung upaya memulihkan perdamaian abadi di daerah tersebut.

Gugus tugas tersebut pada hari Rabu melaporkan tantangan keamanan saat ini di distrik Godere Dikelola secara efektif. Setelah itu, Satgas telah mengeluarkan perintah kepada pegawai pemerintah, layanan transportasi umum, dan bank untuk melanjutkan operasinya. Lebih jauh lagi, laporan tersebut secara tegas melarang kepemilikan senjata ilegal dan senjata api tersembunyi lainnya oleh semua individu kecuali aparat keamanan yang berwenang.

Wilayah Gambella telah menjadi lokasi serangan teror bersenjata dalam beberapa waktu terakhir. Pada tanggal 13 Juli, tiga orang tewas dan 23 luka-luka dalam serangan kekerasan terhadap dua bus umum di dekat kota Kampala, lapor Addis Standard, berbicara kepada dua sumber lokal. Bus-bus yang berangkat dari Distrik Ventao di Zona Noor ke Kampala disergap di Ochom, 10 km di luar Kampala. Sumber mengatakan para korban berasal dari komunitas Nuer, sedangkan penyerangnya dikatakan militan Agnawa.

Lima hari kemudian, pada tanggal 18 Juli, setidaknya 31 orang tewas dan 20 lainnya luka-luka dalam serangan mematikan lainnya di desa Noor di kota Gambella, menurut sumber yang berbicara kepada Addis Standard. Seseorang yang dekat dengan masalah ini mengatakan 19 penduduk desa dan 12 penyerang, yang dikatakan adalah militan Angava dari distrik Abol, tewas dalam serangan itu, dan Kwang Nyal Po di antara korban tewas. Anggota Kehormatan Departemen Psikologi di Universitas Campbell.

READ  Mencapai Keseimbangan: Dilema di Kota Tradisional

Pada tanggal 24 Juli, Komisi Hak Asasi Manusia Ethiopia (EHRC) segera menyerukan krisis keamanan di wilayah Gambella, dengan alasan konsekuensi hak asasi manusia yang parah menyusul serangan baru-baru ini oleh milisi etnis di berbagai wilayah termasuk Itang special wearda, Gambella wearda, Gog wearda, dan kota Gambella. , yang menjadi kekhawatiran besar warga, telah mengakibatkan kerugian dan pelanggaran hak. SEBAGAI


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *