Penemuan kebetulan dari teknik pertanian kuno dapat meningkatkan hasil panen: Peringatan sains

Saat iklim di seluruh dunia semakin parah dan tidak dapat diprediksi, kekhawatiran tentang ketahanan pangan dunia kita semakin meningkat.

sudah, Hasil tanaman pokok Jagung dan gandum tumbuh subur di daerah tropis dataran rendah dan daerah gersang dan kering seperti lahan kering Afrika dan daerah Mediterania.

Negara-negara kaya jauh dari kebal. Australia mengalami penurunan hasil panen hampir 30 persen antara tahun 1990 dan 2015 karena curah hujan yang rendah.

Saat mempelajari keanekaragaman pangan pada tahun 2011, Morgan Ruhl, seorang ilmuwan lingkungan yang sekarang berada di Universitas Clark, secara tidak sengaja menemukan teknik potensial yang dapat membantu menstabilkan hasil panen.

Praktik yang dulu tersebar luas sekarang hanya digunakan oleh pertanian kecil di tempat-tempat seperti Kaukasus, Kepulauan Yunani, dan Tanduk Afrika. Terlepas dari kesederhanaannya yang luar biasa, sebagian besar komunitas agroekologi tidak menyadarinya.

Namun demikian, para petani telah menggunakan teknik ini selama lebih dari 3.000 tahun di setidaknya 27 negara. Bahkan mungkin berasal dari pertanian di tempat pertama.

Metodenya adalah menanam maslin, campuran biji-bijian yang terintegrasi termasuk beras, millet, gandum, gandum hitam, barley, dan lainnya, dan menggunakan semuanya secara terpisah atau sebagai satu produk.

Misalnya, di Etiopia, tempat Ruelle menemukan maslin, ada beberapa spesies Durga dan varietas jelai dan gandum, semuanya tumbuh bersama. Penduduk setempat memperlakukan senyawa tersebut sebagai tanaman dan menggunakannya untuk membuat roti, bir, dan bumbu tradisional.

Petani lokal melaporkan bahwa kombinasi ini memastikan setidaknya beberapa hasil dalam kondisi buruk, dan para peneliti memiliki upaya eksperimental untuk mendukung klaim ini. Saat bekerja di Universitas Cornell, Rule dan rekan meninjau pekerjaan sebelumnya yang menunjukkan bahwa muslin memberikan stabilitas yang lebih besar dalam kondisi yang berubah. Dengan mengubah komposisi spesies setiap musim, petani dapat melindungi dari dampak iklim tanpa memerlukan intervensi tambahan.

READ  Keadaan Hubungan Etio-Amerika (Acara)

“Ini adalah agen responsif yang terus berkembang. Apapun kondisi yang terjadi, itu beroperasi di luar kendali petani.” Dia berkata Rolet. “Jadi terserah, kamu bisa membuat roti dengan ini.”

Proses ini memungkinkan lingkungan untuk memilih spesies mana yang akan berkembang. Jika kondisi lingkungan terus berubah ke satu arah, campuran benih untuk musim berikutnya juga akan berubah mengikuti kecenderungan itu.

“Ini lebih cepat daripada evolusi. Jika kamu hanya memiliki satu tipe lemah, butuh waktu lama untuk beradaptasi.” Menjelaskan Ahli etnobotani Alex McAlvey sekarang berada di Kebun Raya New York. “Tapi jika Anda memiliki banyak spesies dan banyak varietas, perubahan itu bisa terjadi dengan sangat cepat.”

Saat kekeringan melanda, hasil panen yang dihasilkan akan lebih banyak galur jelai yang tahan kekeringan, misalnya lebih sedikit gandum. Tapi gandum masih ada jika musim hujan tiba-tiba terjadi.

“Jika yang satu gagal, setidaknya kita memiliki yang lain,” kata seorang pendeta Georgia yang mendukung kombinasi ini dikatakan Salah satu peneliti di tahun 2022.

Para peneliti telah ada selama beberapa waktu Anjurkan untuk beralih dari pertanian tanaman tunggal Menanam berbagai jenis tanaman itu bagus, sehingga bisa berguna dalam banyak kasus Manajemen Hamapemupukan, Kesehatan satwa liar dan keberlanjutan. Namun, polikultur bermasalah untuk pertanian skala besar yang mengandalkan mesin untuk memanen dan memproses.

Karena mesin yang sama dapat digunakan untuk memanen setiap jenis gabah dalam campuran maslin, prosesnya dapat diskalakan. Industri modern berpengalaman dalam menyortir biji-bijian dalam skala besar.

Muslins juga menghasilkan hasil yang tinggi. Dalam uji coba lapangan, kombinasi gandum dan jelai menghasilkan 20 persen lebih baik daripada gandum dan 11 persen lebih baik daripada jelai. Studi lain ditemukan Penggunaan lahan tanaman tunggal perlu ditingkatkan sebesar 50 persen untuk mendapatkan efek yang sama untuk campuran muslin yang sama dalam tiga tahun.

READ  Berita: Palang Merah Ethiopia tidak dapat memberikan layanan di Tigray karena fasilitas medis, tantangan logistik

Terlebih lagi, muslin menyampaikan banyak manfaat lingkungan dari polikultur yang masih mencakup berbagai spesies tanaman, seperti ketahanan penyakit Dan Hama serangga Membutuhkan lebih sedikit ketergantungan pada pestisida Itu menyebabkan semua jenis kerusakan Untuk satwa liar.

“Saya berbicara dengan beberapa ilmuwan Israel dan mereka mengatakan mereka tidak dapat menemukan gandum liar tanpa jelai liar.” Dia berkata McAlvey. “Biji-bijian ini telah berevolusi bersama selama ribuan tahun.”

Ada juga bukti bahwa petani awal Zaman Perunggu dan Zaman Batu menggunakan campuran maslin seperti emmer dan spell atau einkorn.

“Campuran jelai liar (Jelai Spontan) dan gandum liar (Oat steril) dibudidayakan di Gilgal di Israel Tulis di kertas mereka.

Masih banyak ketidakpastian. .

“Petani subsisten di seluruh dunia telah mengelola dan memitigasi risiko di pertanian mereka selama ribuan dan ribuan tahun, dan telah mengembangkan strategi yang diadaptasi secara lokal untuk melakukannya.” menyimpulkan McAlvey. “Kami harus banyak belajar dari mereka, terutama sekarang, dulu sekali Perubahan iklim.”

Ulasan ini telah dipublikasikan Pertanian untuk Pembangunan Berkelanjutan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *