Korban tewas Tigray bisa mencapai 600.000, kata utusan Uni Afrika

Hingga 600.000 orang mungkin telah tewas dalam dua tahun konflik di Ethiopia Harimau wilayah, kata seorang pejabat Uni Afrika pada hari Minggu.

Konflik secara resmi berakhir dengan penandatanganan pada 2 November Perjanjian damai Setelah dua tahun perang antara pemerintah Ethiopia dan Front Pembebasan Rakyat Tigray.

“Jumlah orang yang terbunuh sekitar 600.000,” kata Olusegun Obasanjo, mantan presiden Nigeria dan mediator utama Uni Afrika dalam pembicaraan damai. Waktu keuangan. Dia menambahkan bahwa sekitar 1.000 nyawa diselamatkan setiap hari melalui kesepakatan damai.

Angka Mr Obasanjo sejalan dengan studi oleh Universitas Ghent Belgia, yang menyimpulkan bahwa hingga 500.000 orang bisa mati akibat konflik pada Maret 2022. Para peneliti memperkirakan bahwa 50.000 hingga 100.000 tewas dalam pertempuran langsung, lebih dari 100.000 meninggal karena kurangnya perawatan medis, dan 150.000 hingga 200.000 meninggal karena kelaparan.

Perang menciptakan kondisi seperti kelaparan bagi ratusan ribu orang dan membuat jutaan orang mengungsi di seluruh Ethiopia utara dan perbatasan Sudan.

Jumlah korban tewas diperdebatkan. Beberapa pejabat Ethiopia mengatakan kurang dari 100.000 tewas.

“Kami tidak dapat mengetahui jumlah lengkap korban,” kata Daniel Bekele, kepala hak asasi manusia Ethiopia. Waktu keuangan.

“Kita harus mewaspadai perkiraan jumlah korban tewas yang dilebih-lebihkan oleh semua pihak.”

Di bawah perjanjian damai, perlucutan senjata untuk wilayah utara harus dilakukan “bersamaan” dengan penarikan pasukan asing yang bukan bagian dari tentara nasional Ethiopia.

READ  Danau Rift Valley di Kenya meningkat, menempatkan ribuan orang dalam bahaya. Sekarang kita tahu mengapa

Militer Ethiopia mengatakan pasukan khusus regional Amhara mulai ditarik dari daerah itu pekan lalu. Namun seorang pekerja kemanusiaan di kota Shire mengatakan kepada Reuters bahwa pasukan Amhara masih “dalam jumlah yang cukup banyak”. Situasi di lapangan tidak dapat segera diverifikasi.

Penerbangan antara Addis Ababa dan Tigray sudah mulai menyatukan kembali keluarga yang terkoyak oleh perang.

Menteri luar negeri Prancis dan Jerman memperingatkan Perdana Menteri Abiy Ahmed pekan lalu bahwa gencatan senjata sangat penting dengan pertanggungjawaban yang kuat atas tuduhan kekejaman di kedua sisi.

“Kami, orang Jerman dan Prancis, tahu dari pengalaman kami sendiri bahwa rekonsiliasi tidak terjadi dalam semalam. Tapi tanpa keadilan bagi para korban kejahatan, rekonsiliasi dan perdamaian abadi tidak mungkin terjadi,” kata Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbach.

“Pertanyaan akuntabilitas penting bagi kami dalam hal masa depan Ethiopia dan proses perdamaian, tetapi juga untuk memperkuat hukum internasional,” katanya setelah pembicaraan dengan pemimpin Ethiopia itu.

Para menteri tidak melihat Digre.

Diperbarui: 16 Januari 2023, 14:48

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *