Pemberontak Tigray mulai menyerahkan senjata kepada tentara Ethiopia | Etiopia

Pemberontak Tigrayan mulai menyerahkan senjata berat, bagian penting dari kesepakatan yang ditandatangani lebih dari dua bulan lalu untuk mengakhiri konflik mematikan di utara. EtiopiaSeorang juru bicara pejabat pemberontak mengatakan.

Mobilisasi pasukan Tigray dipandang sebagai sentral Perjanjian Gencatan Senjata 2 NovemberPemulihan layanan, dimulainya kembali bantuan kemanusiaan dan penarikan pasukan Eritrea yang bertempur bersama tentara Ethiopia tetapi tidak berpartisipasi dalam gencatan senjata.

Pertempuran meletus pada November 2020 ketika Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed mengerahkan tentara untuk menangkap para pemimpin Tigrayan yang telah menantang otoritasnya selama berbulan-bulan.

Konflik tersebut menciptakan kondisi seperti kelaparan bagi ratusan ribu orang Tigray, membunuh ribuan orang dan membuat jutaan orang mengungsi di seluruh Ethiopia utara.

Penyerahan di kota Akule, 30 km timur laut ibu kota regional Mekelle, diawasi oleh komite pemantau yang terdiri dari anggota dari kedua belah pihak dan badan regional, Otoritas Pembangunan Antarpemerintah (IGAD).

Tigray telah menyerahkan senjata beratnya sebagai bagian dari komitmennya untuk mengimplementasikan perjanjian #Pretoria yang ditandatangani antara pemerintah Ethiopia dan pemberontak Tigrayan, cuit juru bicara Front Pembebasan Rakyat Tigray Ketsev Reda pada hari Rabu.

“Kami berharap & berharap ini akan berjalan jauh menuju implementasi penuh dari perjanjian. Kami berharap & berharap!”

Tigray telah menyerahkan senjata beratnya sebagai bagian dari komitmen implementasinya #Pretoria Kesepakatan, dan Komite Pemantauan dan Verifikasi telah mengkonfirmasinya. Kami percaya & berharap bahwa ini akan berjalan jauh menuju implementasi penuh dari perjanjian ini. Kami berharap & berharap!

— Getachew K Reda (@reda_getachew) 10 Januari 2023

Kesepakatan implementasi perjanjian yang ditandatangani pada 12 November itu menyatakan bahwa Tigrayan akan melucuti senjata berat sambil menarik pasukan asing dan non-federal.

Tetangga tetangga Eritrea Itu telah mendukung tentara Ethiopia di wilayah tersebut tetapi Pretoria belum berpartisipasi dalam pembicaraan tersebut. Tentara Eritrea mundur dari beberapa kota besar di Tigray pada akhir bulan lalu tetapi belum meninggalkan wilayah Tigrayan, menurut penduduk. Eritrea menolak mengomentari apakah pasukan akan ditarik.

Delegasi pemerintah Ethiopia, termasuk Penasihat Keamanan Nasional Perdana Menteri Redwan Hussein dan beberapa menteri, mengunjungi ibu kota Tigray, Mekelle, pada 26 Desember, sebuah langkah penting dalam proses perdamaian.

Beberapa hari kemudian, pada 29 Desember, Polisi Federal Ethiopia memasuki Mekelle untuk pertama kalinya dalam 18 bulan.

Jumlah pasti bentrokan, yang sebagian besar terjadi di tengah pembatasan media, tidak diketahui.

Kelompok pemikir International Crisis Group dan kelompok hak asasi Amnesty International menggambarkannya sebagai “salah satu yang paling mematikan di dunia”.

Pertempuran dihentikan setelah kesepakatan damai November dan pemberontak mengatakan 65% pejuang mereka telah “membelot” dari garis depan.

Namun warga Digrayan mengutuk “kekejaman” yang mereka katakan telah dilakukan oleh tentara Eritrea dan pasukan dari wilayah tetangga Amhara di Ethiopia.

Operasi kemanusiaan telah ditingkatkan sejak kesepakatan damai, tetapi jumlah makanan dan bantuan medis yang diberikan jauh dari kebutuhan yang sangat besar.

Mekelle terhubung ke jaringan listrik nasional pada 6 Desember dan bank utama Ethiopia, CBE, mengatakan akan melanjutkan operasi di beberapa kota pada 19 Desember. Sambungan telepon ke wilayah tersebut sudah mulai pulih.

Reuters dan Agence France-Presse berkontribusi pada laporan ini

READ  Kepala Pertahanan Ethiopia, "Terekninet" mengomentari Shane ...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *