Orang Sudan datang ke Ethiopia dari perang ke perang

Penduduk Sudan di kota Gondar dan Bahir Dar di wilayah Amhara Ethiopia terpaksa meninggalkan kota setelah penerbangan ke ibu kota Ethiopia Addis Ababa dilanjutkan. Bakri El Ajmi, seorang penduduk Sudan di Bahir Dar, mengatakan kepada Radio Tabanga bahwa banyak orang Sudan melarikan diri ke Addis Ababa untuk mencari keselamatan setelah pertempuran pecah antara tentara dan milisi lokal.

Berkelahi Sedikitnya 26 orang tewas Pekan lalu tentara menguasai situasi di kota-kota utama di wilayah Amhara antara tentara Ethiopia dan milisi lokal Fano.

Penerbangan antara Addis Ababa dan Bahir Dar dan Gondar dilanjutkan Kamis lalu, sementara pihak berwenang di negara bagian El Gedaref membuka perbatasan Kalafat untuk pencari suaka dan pengungsi yang kembali, bersama dengan pergerakan barang dan perbekalan. Pekan lalu, Radio Tabanga melaporkan bahwa penutupan rute transportasi ke Addis Ababa dan penangguhan penerbangan telah membuat orang-orang Sudan terlantar, dengan beberapa individu menghadapi tantangan ganda berupa visa yang kedaluwarsa dan kendala keuangan.

WFP mendistribusikan makanan di negara bagian El Gedaref pada Mei 2023 (Foto: WFP/Ali Kalafalla)

Bakri El Ajmi mengatakan mereka mengalami “hari-hari sulit” di Bahir Dar setelah jalan, restoran, dan toko ditutup selama sekitar satu minggu. Air dan makanan tidak tersedia, jaringan telepon dan internet terputus, katanya kepada Radio Tabanga.

Dia mengatakan orang Sudan di Ethiopia dipaksa membayar US$80 sebagai biaya visa terlepas dari perang di negara itu, dan otoritas Ethiopia harus membayar US$80 sebulan untuk memperbarui kewarganegaraan di El Matama di perbatasan Sudan. Ibukota Ethiopia, yang menghabiskan banyak uang.

Dia menekankan bahwa sebelum pecahnya perang di wilayah Amhara bulan ini, orang Sudan mengajukan permintaan kepada otoritas Ethiopia untuk dibebaskan dari perpanjangan visa. Otoritas Ethiopia mewajibkan orang asing membayar denda tempat tinggal sebesar tiga dolar setiap hari.

Infografis Data Monitoring Matrix memberikan statistik pencari suaka yang tiba di Ethiopia antara 21 April dan 7 Agustus (Peta: Organisasi Internasional untuk Migrasi)

“Sebagian besar orang Sudan melintasi perbatasan darat ke Ethiopia setelah pecahnya perang di Sudan pada 15 April,” kata Bakri El Ajmi. “Pihak berwenang memberi mereka pilihan untuk mencari suaka atau mendapatkan visa untuk memasuki negara itu.”

READ  Berita: Gereja Ortodoks Mengutuk Pembunuhan Tahanan Tigrayan Dekat Arbaminj, Warga Sipil di Volga Timur

Dia mengatakan para pencari suaka tinggal di pusat-pusat sementara sampai mereka dideportasi ke dua kamp.

Menurut Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA), lebih dari 23.200 orang melintasi perbatasan Wilayah Kampala dan Benishangul-Gumuz, Amhara dan Tigray di Ethiopia pada akhir Juli. Sebagian besar melewati perlintasan El Matama, bersebelahan dengan Kalabat di Sudan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *