Menteri Kehakiman Ethiopia Berbicara di Kings for Foreign Aid Conference – Empire State Tribune

Menteri Kehakiman Ethiopia, Yang Terhormat Dr. Gedion Timothewos menyampaikan pidato utama. Dia berbicara tentang “Dampak Bantuan pada Politik Ethiopia dan Dinamika Geopolitik”.

Timothewos menguraikan manfaat dan kerugian dari bantuan asing dan berpendapat bahwa bantuan secara keseluruhan lebih banyak merugikan daripada kebaikan.

Manfaat bantuan asing ke Ethiopia termasuk masuknya sumber daya ke institusi yang mendukung kesehatan dan kesejahteraan, seperti rumah sakit dan pusat kesehatan.

Namun, “bantuan telah merusak hubungan antara pemerintah dan rakyat yang mereka pimpin,” kata Dimotivos. “Dalam masyarakat di mana kekayaan diciptakan melalui kegiatan produktif dan penambahan nilai dalam ekonomi, jalan menuju kekayaan adalah melalui perusahaan swasta sebagai instrumen akumulasi sumber daya.”

“Kita membutuhkan pemikiran yang lebih bernuansa dan kontekstual tentang bantuan asing…peta jalan yang berakar pada realitas masing-masing negara tertentu yang memetakan jalannya menuju kemakmuran dan mengakhiri ketergantungan dalam kerangka waktu yang realistis,” pungkasnya.

Easterly berbicara tentang sejarah bantuan asing ke negara-negara Afrika dan kurangnya keberhasilannya selama seabad terakhir.

“Di mana bantuan dibutuhkan, itu tidak berhasil,” kata Easterly. “Di mana bantuan bekerja, itu tidak diperlukan. Itulah paradoks pertolongan. Ada hubungan terbalik yang tragis antara permintaan dan kinerja.

Easterly berpendapat bahwa salah satu solusi yang mungkin untuk memutus siklus kemiskinan di negara-negara Afrika adalah mengkhususkan diri pada barang-barang ekonomi sehingga mereka dapat berpartisipasi penuh dalam pasar perdagangan dunia. Dia mengutip contoh sukses bunga potong yang diekspor dari Kenya ke Belanda dan kebangkitan kopi Burundi di kafe-kafe Brooklyn.

Easterly menyimpulkan, “Poin penting dalam debat ini bukanlah apakah Anda seorang yang optimis atau pesimis. Siapa yang Anda yakini?

Miller berbicara tentang masalah bantuan kemanusiaan dan mentalitas di balik LSM. “Bukan hanya bantuan asing yang menjadi masalah,” kata Miller. “Ini benar-benar pandangan yang sangat holistik tentang bagaimana kita berpikir tentang negara berkembang.”

READ  Mesin WhatsApp | Standar bisnis

Miller berpendapat bahwa dunia Barat sering memandang orang di negara berkembang sebagai “masalah yang harus diselesaikan”.

“Kami memperlakukan orang miskin sebagai komoditas alih-alih memperlakukan mereka sebagai komoditas… sebagai protagonis dari cerita pembangunan mereka sendiri,” katanya.

Miller kemudian membahas persamaan amal dan kemanusiaan. “Gagasan amal, dipahami dengan baik, adalah cinta,” jelas Miller. Filantropi, di sisi lain, adalah “versi cinta Kristen yang sekuler dan kosong. Ini mengurangi perawatan untuk memberikan kenyamanan fisik… Terkadang memberikan apa yang Anda butuhkan memperlambat pertumbuhan bisnis dan menciptakan ketergantungan.

“Orang miskin di negara berkembang pada dasarnya tidak miskin karena mereka tidak punya apa-apa,” Miller menyimpulkan. “Mereka miskin terutama karena mereka dikucilkan dari lembaga peradilan yang membantu membangun kemakmuran dalam keluarga mereka sendiri dan dalam komunitas mereka sendiri.”

“Saya merasa konferensi ini mencapai tujuan gandanya,” kata Pendiri SOPHOS AFRICA Dr. Desta Heliso mengatakan dalam sebuah wawancara setelah pertunjukan. “Saya yakin landasan yang kuat telah diletakkan untuk lebih efektif mempromosikan visi SOPHOS AFRICA di Amerika Serikat dan untuk terlibat dengan organisasi terkait dalam masalah bantuan luar negeri ke Afrika, yang telah gagal mencapai tujuan yang diinginkan untuk mengakhiri kemiskinan di Afrika. . . “

SOPHOS AFRICA adalah organisasi nirlaba yang bekerja dengan berbagai mitra untuk mengatasi kemiskinan sistemik di Afrika melalui individu yang berdaya. Menurut itu Pernyataan Misi dan VisiOrganisasi tersebut “percaya bahwa perempuan dan laki-laki yang berubah secara sosial budaya dan ekonomi dapat mengubah orang dan tempat di Afrika.”

Mahasiswa tingkat dua House of Corrie ten Boom Joe Dammond berkontribusi pada laporan ini.

Melinda Huspen adalah redaktur pelaksana Empire State Tribune. Dia adalah seorang junior di King’s College, mempelajari Jurnalisme, Budaya dan Masyarakat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *