Foto-foto lama salah dikaitkan dengan perpecahan Gereja Ortodoks Ethiopia

Hak Cipta AFP 2017-2023. Seluruh hak cipta.

Gambar-gambar telah muncul di media sosial yang menunjukkan bermacam-macam senjata di rumah seorang pemimpin Gereja Ortodoks Ethiopia, setelah protes kekerasan meletus di Ethiopia menyusul perpecahan di Gereja Ortodoks negara itu. Tapi klaim ini salah: foto-foto itu adalah kejadian lama dan tidak berhubungan.

Postingan tersebut dipublikasikan di Facebook Pada 7 Februari 2023, itu dibagikan hampir 60 kali.

Cuplikan layar menampilkan postingan yang salah diambil pada 14 Februari 2023

Unggahan tersebut, yang ditulis dalam bahasa Amharik, diterjemahkan sebagai: “Senjata selundupan ini ditemukan di rumah seorang pemimpin Gereja Ortodoks Ethiopia yang merupakan wakil presiden dewan paroki sebuah gereja di Jimma dan kepala Mahbere Kidusan cabang Jimma.”

Jimma adalah sebuah kota di wilayah Oromia di Ethiopia. “Mahbere Kidusanin” mengacu pada konfederasi orang yang sangat berkomitmen pada kepercayaan Ortodoks.

Unggahan tersebut berisi tiga gambar: satu menunjukkan senjata dan peluncur granat; yang kedua menunjukkan senjata lain dengan peluru dan paspor; dan yang ketiga adalah potret seorang pria dengan topi dan gaun kelulusan.

Pemerintah Ethiopia secara tradisional menjaga hubungan baik dengan Gereja Ortodoks 40 persen Populasi negara diamati.

Media lokal dilaporkan Pada bulan Januari, bagian dari uskup Gereja Ortodoks Ethiopia menuduh organisasi tersebut melakukan diskriminasi rasial dan membentuk sebuah organisasi. Grup Terpisah. Gereja menyatakan kelompok pembangkang itu ilegal dan mengusir pejabat yang terlibat.

Perpecahan itu memicu protes, dengan pendukung gereja garis utama bentrok dengan anggota kelompok yang memisahkan diri.

Pada 9 Februari 2023, Nadu dikendalikan Menjelang aksi unjuk rasa yang direncanakan oleh kedua belah pihak di platform media sosial termasuk Facebook, TikTok, dan Telegram.

READ  Roadshow barang antik memicu perdebatan ketika para ahli bertanya apakah 'hadiah' dari pemerintahan kolonial dapat dipulangkan

Sedikitnya delapan orang tewas dalam serangan terhadap sebuah gereja di Ethiopia selatan, kata sebuah lembaga pemerintah. Komisi Hak Asasi Manusia Ethiopia (EHRC).

Pada 16 Februari 2023, AFP dilaporkan Gereja Ortodoks mengatakan krisis diselesaikan melalui “diskusi tatap muka” dan ulama pemberontak dipulihkan setelah meminta maaf kepada pimpinan gereja utama.

Namun gambar senjata yang disita dari rumah pemimpin Gereja Ortodoks tidak diperlihatkan.

Gambar lama yang tidak berhubungan

Dengan melakukan pencarian gambar terbalik, AFP menemukan bahwa tidak ada gambar yang diperiksa faktanya yang terbaru dan bahwa gambar senjata tidak terkait dengan perpecahan Gereja Ortodoks.

Kami menemukan gambar pertama di Arsip foto AFP, ditangkap oleh fotografer AFP Rose Kaiska. Ini menunjukkan senapan AK47 dan peluncur granat RPG-7, ditampilkan oleh Resimen Helikopter Pasukan Khusus ke-4 Angkatan Darat Prancis (RHFS ke-4) pada Juni 2019 di Pau, Prancis.

Asli ditemukan di arsip foto AFP

Kami melacak gambar kedua Sebuah artikel Film tersebut telah online setidaknya sejak 2021 melalui Fana BC, situs berita lokal Ethiopia. Tidak ada terjemahan yang ditemukan.

Tangkapan layar artikel di situs web Fana BC dengan gambar asli

Kami telah melihat gambar terakhir dari lulusan universitas Twitter Dalam tweet yang diposting pada 7 Februari 2023.

Tweet tersebut, yang ditulis dalam bahasa Inggris, menyertakan tangkapan layar dari apa yang dikatakannya sebagai laporan berbahasa Amharik dari “Mahibere Kidusan Broadcast Service”.

READ  Pasukan sipil Sudan meminta persetujuan al-Burhan untuk merundingkan diakhirinya perang

“Tadi malam, kepala cabang Mahbere Kidusan Jimma Dayi Desalegn diculik oleh polisi Oromia. Istrinya juga diancam. Orang-orang dilarang memasuki gereja Debre Mawi. “Ratusan orang Kristen Ortodoks Jimma telah diculik dan ditangkap oleh pasukan Oromia,” tulis tweet itu.

Dengan informasi ini, AFP Fact Check menghubungi juru bicara Mahbere Kidusa, yang mengonfirmasi detailnya.

“Informasi dan foto yang diberikan dalam daftar adalah benar. Desalegn Dei dibebaskan dari tahanan di kantor polisi di kota Jimma pada Senin, 20 Februari, sekitar pukul 17.00. Meskerem Getachew mengatakan tuduhan itu tidak terkait dengan senjata.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *