Mengapa Ethiopia membawa kasus keringanan utangnya langsung ke China, melewati G20

Tanpa ada tanda-tanda perbaikan Inisiatif keringanan utang yang dipimpin G20Ethiopia yang kekurangan uang beralih langsung ke China untuk menyelamatkan masalah utangnya.

Ketika Menteri Keuangan Ethiopia Ahmed Shide memimpin delegasi tingkat tinggi ke China akhir bulan lalu, utang dilaporkan menjadi salah satu isu yang dibahas.

Selain bertemu dengan Menteri Keuangan China Liu Kun dan Jin Chongxia, delegasi mengadakan pembicaraan dengan lembaga keuangan dan pemberi pinjaman utama China, termasuk China Export-Import Bank of China, Industrial and Commercial Bank of China (ICBC), dan People’s Bank dari Cina. ) dan China Development Bank (CDB).

Apakah Anda memiliki pertanyaan tentang topik dan tren terbesar di seluruh dunia? Dapatkan jawaban dengan Pengetahuan tentang SCMPKonten di situs baru kami, yang menampilkan penjelasan, FAQ, analisis, dan infografis, dipersembahkan oleh tim pemenang penghargaan kami.

Kunjungan tersebut dilakukan segera setelah Perdana Menteri Abiy Ahmed mengunjungi Eropa untuk mengumpulkan dana bagi rekonstruksi.

Kunjungan tersebut mencakup pembicaraan dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron, yang merupakan salah satu ketua 20’s Common Framework Creditors Group untuk Ethiopia dengan China.

Kerangka tersebut merupakan inisiatif untuk merestrukturisasi utang pemerintah yang ditujukan untuk negara-negara berpenghasilan rendah, dan Ethiopia meminta restrukturisasi utang berdasarkan kerangka tersebut pada awal 2021.

Tapi belum ada hasil yang pasti.

Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional mengatakan China memalsukan pembicaraan, sementara Beijing mengatakan pemberi pinjaman multilateral dan komersial harus menanggung sebagian besar beban restrukturisasi karena mereka memegang sebagian besar utang.

Dengan pembicaraan yang menemui jalan buntu, Ethiopia mengajukan banding langsung ke China.

Deborah Praticum, seorang profesor ekonomi politik internasional di Universitas Johns Hopkins dan direktur pendiri China Africa Research Initiative, mengatakan diplomasi tingkat tinggi telah membantu menarik perhatian pada masalah utang beberapa negara, tetapi tidak menjamin masalah tersebut akan terselesaikan. .

READ  AS mengatakan pasukan Eritrea masih berada di tanah Ethiopia

Brautigam mengatakan China Exim Bank tidak mungkin keluar dari kerangka G20 tetapi pemberi pinjaman lain seperti CDB dapat membuat kesepakatan dengan pemerintah Ethiopia di luar pengaturan formal.

“Saya tidak berpikir China Exim Bank akan keluar dari kerangka umum untuk Ethiopia, sekarang mereka telah berkomitmen untuk itu. Masih terlalu dini untuk langkah itu,” kata Prautigam. Namun, katanya, “Ethiopia memiliki kreditor China lainnya dan negosiasi ini mungkin tentang pinjaman mereka.”

Ethiopia memiliki utang sebesar US$13,7 miliar ke China, yang sebagian besar dilunasi oleh China Exim Bank antara tahun 2000 dan 2021.

Modal Cina telah membiayai kereta api Addis Ababa-Djibouti senilai US$4,5 miliar, serta proyek-proyek lain seperti pembangunan hijau di tepi sungai dan jaringan kereta api ringan di ibu kota.

Selain itu, CDB memajukan US$753 juta pada tahun 2012 dan 2013 untuk pengembangan usaha kecil dan menengah dan tiga pabrik gula, menurut database pinjaman China ke Afrika di Pusat Kebijakan Pembangunan Global Universitas Boston.

Juga, kontraktor seperti Huawei, ZTE dan China’s State Grid Corporation telah mengajukan total US$4,1 miliar untuk saluran listrik dan digital negara tersebut. ICBC memberikan dua pinjaman senilai US$975 juta untuk proyek pembangkit listrik tenaga air dan pabrik gula Omo-Kuraz.

Tetapi negara itu jatuh ke dalam kekacauan keuangan di tengah pandemi virus corona Dua tahun perang saudara.

Direktur Pusat Kebijakan Pembangunan Global, Kevin P. Gallagher mengatakan kerangka umum itu sangat cacat sehingga Ethiopia tidak bisa lagi berpangku tangan.

Mereka pintar untuk masuk ke “dengan cara apa pun yang diperlukan”, tetapi jika mereka tidak bisa mendapatkan perawatan yang layak dari kreditor utama lainnya, uang yang disimpan dari China harus pergi ke kreditur lain, alih-alih mengembalikannya dan melayaninya. pertumbuhan dan iklim. butuhkan,” kata Gallagher.

READ  Investor dari Sudan, Mesir dan Ethiopia akan bertemu di Kigali Expo - KD Press

Selain restrukturisasi utang, negara ini juga menarik investor China untuk restrukturisasi ekonomi.

Selama kunjungan ke Beijing, China dan Ethiopia menandatangani nota kesepahaman untuk membentuk kelompok kerja kerjasama ekonomi dan investasi.

Hannah Ryder, CEO dari konsultan Development Reimagined yang berbasis di Beijing, mengatakan jawaban atas keringanan utang bukanlah kerangka umum G20.

“Selama bertahun-tahun peminjam telah mampu menegosiasikan keringanan utang dan restrukturisasi dengan China tanpa memerlukan IMF/Paris Club untuk mengadvokasi mereka,” katanya.

Selain itu, Ryder mengatakan “setiap peminjam berbeda dan tidak ada pendekatan satu ukuran yang cocok untuk semua. Tetapi peminjam dapat bekerja lebih baik dengan berkoordinasi satu sama lain, mempelajari berbagai kesepakatan yang mereka miliki dengan peminjam, dan mencari kemungkinan hasil terbaik dengan masing-masing peminjam, baik secara bilateral maupun bersama-sama.”

“Pemberi pinjaman perlu mengubah pendekatan mereka dan segera mempertimbangkan penawaran terbaik bagi peminjam tanpa merugikan mereka. [creditors’] kondisi keuangan sendiri.”

Dia mengatakan kuncinya adalah para menteri dan pejabat Ethiopia menegosiasikan kesepakatan yang lebih baik.

“Untuk ini, G20, atau IMF, tidak dapat membantu dan tidak memiliki peran. Firma hukum yang berbasis di London atau New York tidak terlalu membantu – karena mereka tidak memahami praktik China,” kata Ryder.

Sebaliknya, katanya, Ethiopia dapat belajar dari negara lain yang telah mengerjakan kesepakatan serupa dengan China.

“Ethiopia sudah memiliki rekam jejak yang kuat dalam hal ini – memang Ethiopia dipandang sebagai salah satu negara terkuat di benua itu dalam mendorong minat pemodal China untuk lebih mengembangkan sektor manufaktur,” kata Ryder.

“Tetapi setiap negosiasi dapat diperkuat, dan saya berharap Ethiopia akan mengikuti saran dari peminjam lainnya.”

READ  Eutelsat Group mendukung peluncuran saluran televisi UNESCO EDUCA-TV

Ghana, yang telah gagal membayar sebagian besar utang luar negerinya selain Ethiopia, berencana mengirim tim ke Beijing untuk pembicaraan restrukturisasi utang.

Kementerian Keuangan Ghana mengatakan pada hari Rabu bahwa perwakilan China telah menyelesaikan misi tiga hari untuk terlibat dengan pemerintah Ghana menyusul permintaannya untuk merestrukturisasi utangnya sebesar US$1,9 miliar.

Tim mengunjungi Accra menjelang kunjungan Ghana ke China, semuanya sejalan dengan negosiasi yang sedang berlangsung tentang penanganan utang negara.

“Pertemuan yang dijadwalkan berjalan dengan baik dan diskusi sejauh ini sangat ramah dan produktif,” kata Kementerian Keuangan Ghana.

Zambia, yang telah mengajukan prakarsa G20 setelah beberapa utang luar negerinya gagal bayar, sedang menunggu keputusan pemberi pinjaman bilateral untuk merestrukturisasi utangnya di tengah kebuntuan antara China dan Bank Dunia mengenai apakah lembaga Bretton Woods harus memberikan keringanan utang.

Artikel ini awalnya diterbitkan Pos Pagi Cina Selatan (SCMP), laporan suara paling otoritatif di Cina dan Asia selama lebih dari satu abad. Untuk lebih banyak cerita SCMP, silakan jelajahi Penerapan SCMP Atau kunjungi SCMP Facebook Dan Twitter Halaman. Hak Cipta © 2023 South China Morning Post Publishers Ltd. Seluruh hak cipta.

Hak Cipta (c) 2023. South China Morning Post Publishers Limited. Seluruh hak cipta.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *