Mantan ketua AU, dewa stabil di Afrika, menegaskan pendidikan harus menjadi prioritas utama untuk menjamin perdamaian – ENA English

Addis Ababa 20 Februari 2024 (ENA) Mantan Ketua Komisi AU Nkosazana Dlamini-Zuma menekankan bahwa pendidikan harus menjadi salah satu “prioritas utama setiap negara” untuk memastikan pembangunan berkelanjutan dan perdamaian di benua Afrika.

KTT AU tahun ini diadakan di kantor pusat AU di Addis Ababa, Ethiopia dengan tema “Mengajarkan relevansi Afrika untuk abad ke-21: Membangun sistem pendidikan yang berketahanan untuk meningkatkan akses terhadap pembelajaran inklusif, seumur hidup, berkualitas dan relevan di Afrika”.

Berbicara kepada ENA, Dlamini-Zuma mengatakan tema KTT Biasa Kepala Negara dan Pemerintahan Uni Afrika ke-37 sangat penting karena fokusnya pada pendidikan.

“Saya kira tema tahun ini sangat penting karena kalau masyarakat terampil, maka mereka bisa mendapatkan atau menciptakan lapangan kerja. Kebutuhan pembangunan, masyarakat terampil dan sehat juga harus diperhatikan,” jelasnya.

Dia mendesak negara-negara Afrika untuk memastikan bahwa anak-anak mendapatkan pendidikan dan keterampilan.

Di sisi lain, Dlamini-Zuma menekankan bahwa negara-negara anggota perlu memahami dan menekankan investasi di bidang pendidikan.

“Negara-negara anggota kami harus memahami bahwa jika Anda berinvestasi dalam pendidikan, kami berinvestasi dalam perekonomian. Jika Anda tidak memiliki orang-orang berbakat, kami tidak dapat membangun negara Anda, Anda tidak dapat memastikan bahwa perekonomian Anda tumbuh. “

Mengingat bahwa benua Afrika memiliki sumber daya yang melimpah termasuk mineral, air, dan sumber daya alam lainnya, ia berkata, “Jika Anda tidak memiliki orang-orang terampil untuk mengubahnya menjadi kekayaan bagi negara, maka hal itu tidak ada gunanya.”

Oleh karena itu, “Pendidikan merupakan investasi masa depan dan pembangunan ekonomi negara. Infrastruktur tidak dapat dibangun tanpa sumber daya manusia yang terampil. Anda membutuhkan insinyur dan orang-orang terampil. Jadi pendidikan harus menjadi salah satu prioritas utama di setiap negara,” tegasnya.

READ  Mesir: 'Banyak' orang tewas melintasi perbatasan Mesir

Dia menekankan bahwa setiap negara anggota harus mengambil tanggung jawab dan memastikan bahwa lebih banyak anggaran dialokasikan untuk pendidikan dan sisanya harus disalurkan berikutnya.

Di sisi lain, ia menekankan bahwa negara-negara anggota harus memastikan adanya sekolah, TVET, dan perguruan tinggi teknik yang dapat dimasuki anak-anak ketika mereka menyelesaikan sekolah menengah atas.

“Mereka perlu memastikan bahwa ada dosen dan profesor yang bisa mendidik generasi muda tersebut dan mempersiapkan mereka menghadapi kekayaan dan perekonomian negara. Tentu kita tahu bahwa karir digital itu sangat penting. Kita perlu memulai dari usia muda untuk mengajar. anak-anak bagaimana coding agar siap menghadapi dunia teknologi.

Berbicara mengenai tantangan terhadap perdamaian dan stabilitas di benua ini, Dlamini-Zuma menjelaskan bahwa perdamaian dan keamanan sangat penting bagi pembangunan Afrika karena tanpa perdamaian, tidak ada pembangunan.

“PBB akan menjamin perdamaian. Kerja sama Uni Afrika dengan Dewan Keamanan sangatlah penting; Bahkan pemerintah nasional pun harus menjamin perdamaian di negaranya. Tapi bukan hanya soal pembangunan lho, ketika konflik terjadi, perempuan dan anak-anaklah yang paling terkena dampaknya.

Di sisi lain, Zuma menjelaskan bahwa komunitas internasional harus memahami bahwa AU harus berpartisipasi dalam semua kerangka kerja terkait perdamaian dan keamanan.

Jika Anda mau, organisasi internasional ini mematuhi Piagam PBB, yang menyatakan bahwa semua bangsa adalah setara dan semua orang mempunyai hak dan martabat. Kita tidak bisa mengecualikan benua manusia yang begitu besar dari sistem, jika hal ini terus berlanjut, maka ini bukanlah sistem yang adil.

“Komunitas internasional harus memahami bahwa Afrika harus berpartisipasi dalam semua struktur dalam urusan perdamaian dan keamanan. Afrika harus berpartisipasi di mana pun sebagai anggota tetap,” Dlamini-Zuma menggarisbawahi.

READ  Rilis Tinjauan Kemanusiaan Global 2024 (Addis Ababa)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *