Afrika harus menemukan kembali sistem pendidikan yang mempromosikan teknologi: peserta KTT AU – ENA English

Addis Ababa, 19 Februari/2024 (ENA) Afrika harus mengubah sistem pendidikan di semua aspek guna mempromosikan teknologi demi masa depan yang lebih baik bagi benua tersebut, kata para peserta KTT Uni Afrika (AU) ke-37 kepada ENA.

Sidang Biasa Kepala Negara dan Pemerintahan Uni Afrika ke-37 diadakan selama dua hari dengan tujuan untuk meningkatkan status pendidikan di benua tersebut dan mempercepat pelaksanaan inisiatif pembangunan di Afrika.

KTT tahunan tersebut, yang mempertemukan para pemimpin Afrika dari negara-negara anggota AU, diadakan dengan tema: “Mengajarkan relevansi Afrika untuk abad ke-21: Membangun sistem pendidikan yang berketahanan untuk meningkatkan akses terhadap pembelajaran yang inklusif, seumur hidup, berkualitas dan relevan di Afrika”. Berkantor pusat di Addis Ababa, Etiopia.

Pangeran Moses Ofori-Atta, Kepala Komunikasi, Jaringan Kemakmuran Afrika, yang mendekati ENA, mengatakan Afrika harus mengembangkan sistem pendidikan baru yang berpusat pada teknologi yang sesuai untuk abad ke-21.

“Jika kita mengatakan pendekatan pendidikan kita harus berpusat pada teknologi, kita perlu menciptakan sistem yang ramah terhadap teknologi,” kata Obori-Atta.

Menurut ketuanya, Afrika memiliki potensi yang belum dimanfaatkan dalam hal sumber daya alam dan jumlah penduduk yang besar.

Namun, sangat disayangkan bahwa benua ini masih tertinggal jauh dalam kemajuan teknologi dan bersaing dengan negara-negara lain di dunia dalam banyak hal.

Menurutnya, kurangnya transformasi sistem pendidikan merupakan salah satu hambatan utama dalam menjamin kesejahteraan inklusif di Afrika.

Oleh karena itu, kita perlu meninjau dan memikirkan kembali sistem pendidikan yang berlaku di Afrika, tegas Obori-Atta.

Secara khusus, Presiden percaya bahwa sistem pendidikan masa depan di benua ini akan menentukan nasibnya di bidang sains, teknologi, teknik, dan matematika.

READ  Sebuah Boeing 787-8 Ethiopian Airlines tergelincir dari landasan pacu di Oslo di tengah salju dan angin kencang di tengah badai Bia.

“Sekarang sistem pendidikan ini dapat membawa dimensi baru pada apa yang kami lihat sebagai membentuk kembali ruang pendidikan bagi generasi muda (yang memiliki keterampilan). Jika Anda melihat ke seluruh dunia, teknologi menciptakan banyak lapangan kerja. Itulah mengapa pendidikan sangat penting.”

Untuk mencapai tujuan ini, masyarakat Afrika harus memikirkan kembali cara memasukkan diri mereka ke dalam ekosistem ekonomi baru yang berbasis teknologi dan mereka harus melihat ke dalam.

Sementara itu, Ahunna Esiakonwa, Asisten Sekretaris UNDP dan Direktur Biro Regional Afrika UNDP, mengatakan bahwa sistem pendidikan yang baik harus menjadi jantung pembangunan Afrika.

“Jika anak-anak kita tidak mengenyam pendidikan, akan sangat sulit mengembangkan kekuatan di benua ini,” katanya.

Asisten Menteri menggarisbawahi bahwa Uni Afrika, pada KTT Tahunan ke-37, telah memilih pendidikan sebagai topik terbaik dan paling relevan untuk dibahas.

Eziakonwa juga menggarisbawahi perlunya pendekatan baru terhadap pendidikan di Afrika untuk memanfaatkan bakat generasi muda kita dan menjadikan mereka kompetitif di pasar global.

“Kita perlu memperbaiki sistem pendidikan kita. Dan itulah inti permasalahannya, bagaimana kita beralih dari belajar menjadi mendapatkan penghasilan di sini, dan pekerjaan kita di tingkat negara karena UNDP benar-benar berkontribusi dalam membangun ekosistem tersebut dalam hal tata kelola, arsitektur. Oleh karena itu, kami mampu menghadirkan organisasi dan organisasi yang dioptimalkan untuk masa depan pekerjaan.

Asisten Sekretaris Jenderal menekankan bahwa teknologi membuat perbedaan besar dalam setiap aspek.

Oleh karena itu, ia menghimbau agar generasi muda memiliki akses terhadap infrastruktur teknologi agar melek teknologi dan memiliki posisi yang lebih baik untuk bersaing di dunia digital dan global.

Menyusul fokus Uni Afrika pada pendidikan pada tahun 2024, pertemuan ini membahas visi kontinental dan cara mengembangkan pendidikan dan keterampilan untuk memenuhi kebutuhan pasar, serta membahas lebih lanjut kemajuan, tantangan, dan peluang pembangunan Afrika secara keseluruhan.

READ  Ethiopia mempunyai tanggung jawab besar untuk memastikan warisan Adwa, kata mantan komisi AU - ENA English

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *