Laporan Opini Mingguan Radio Ergo, Diterbitkan: 17 Maret 2023 – Somalia

Tautan

Analisis singkat

Penelepon jajak pendapat independen Radio Ergo minggu ini (9-16 Maret 2023) sangat prihatin dengan kondisi kekeringan yang memburuk. Sejumlah besar panggilan masuk dari wilayah tengah dan selatan, dengan penelepon berbicara tentang kematian ternak dan kekurangan air dan makanan. Penelepon di daerah sepanjang Sungai Shabelle berbicara tentang sungai yang mengering. Di utara, pengungsian akibat konflik Lazanot terus menjadi perhatian. Sebagian besar penelepon mengeluh tentang kekeringan mengatakan bahwa mereka membutuhkan bantuan dari organisasi kemanusiaan dan/atau pemerintah. Berikut ini ringkasan panggilan berdasarkan tema.

**KEKERINGAN DAN KEKURANGAN AIR — **Seorang penelepon di Marodi J, Somaliland, mengatakan empat waduk yang mereka andalkan di daerah mereka telah berhenti memasok air dan perlu diperbaiki. Dia meminta perusahaan untuk membantu perbaikan. Seorang penelepon di Widhwidh, daerah Togdher, mengatakan orang-orang di sana dan orang-orang di Egag dan Torufadhi, Distrik Puhotle, sangat terpengaruh oleh kekeringan dan membutuhkan bantuan untuk menyelamatkan sisa ternak mereka dari kematian. Penelepon di seluruh Sanak berbicara tentang kekeringan dan kelangkaan air. Di Puntland, seorang penelepon di Bosaso mengatakan mereka menderita kekurangan air dan makanan dan pemerintah Puntland harus membantu. Beberapa panggilan tentang kekeringan parah diterima dari daerah selatan Kalkayo di Mutuk, termasuk Arfuta, Warkalo dan Toole. Seorang penelepon di Toul mengatakan mereka telah kehilangan 30 domba dalam beberapa hari terakhir dan membutuhkan bantuan di Toul, Warkalo dan El-Kula. Di Kalkatud, panggilan tentang situasi kemanusiaan yang mengerikan dengan kekurangan pangan dan kematian ternak datang dari Abudwak, Atado, Tusamareb, Kuriel, Kelinzor, Kodinlebe, Lashordere dan Kalingale. Seorang penelepon di Abu Dhabi mengatakan mereka menghadapi kekeringan dan kelaparan yang parah. Penelepon di Kuriel mengatakan makanan langka, ternak mati dan tidak ada layanan bantuan yang menjangkau mereka. Seorang wanita penelepon di Tusamareb mengatakan ternak mereka telah mati dan mereka membutuhkan bantuan sebelum Ramadan. Beberapa penelepon di Hiran dan Shabelle Tengah menggambarkan sungai mengering. Seorang penelepon di Beletweyne mengatakan sedikit air yang tersisa di sungai tidak aman untuk diminum. Seorang penelepon di Jiiqle, di luar Beletweyne, mengatakan mereka membutuhkan bantuan air serta layanan kesehatan dan pendidikan. Seorang penelepon perempuan di Balat mengatakan sungai telah mengering dan banyak pengungsi di sana membutuhkan bantuan. Di Chapelle Bawah, seorang penelepon di Vanlewein mengatakan pertanian mereka gagal karena kekeringan. Seorang penelepon di Ganzali mengatakan bahwa ternak sedang sekarat dan orang-orang sangat membutuhkan bantuan. Di Bakool, penelepon di Elbarde dan Dheemo mengkhawatirkan kekurangan air dan membutuhkan bantuan. Seorang penelepon di Gobweyn, Juba Bawah, mengatakan beberapa hewan mereka mati karena kekeringan memburuk dan lembaga bantuan diperlukan untuk membantu mereka. Partera mengatakan beberapa penelepon di Gedo mengatakan kekurangan makanan dan air mempengaruhi banyak orang, dan ternak mati. Seorang wanita di Fafahtoon mengatakan ternaknya mati tanpa pakan dan air dan mereka membutuhkan bantuan.

READ  Somalia: Membangun Pelabuhan Global dan Membangun Manusia

Pertanian — Seorang petani di Kamparush, Marodi Jeh, mengatakan bahwa mereka tidak melihat dukungan pertanian yang mereka terima dari FAO hingga wabah Covid10. Dia meminta dimulainya kembali skema dukungan pertanian untuk mengangkat mata pencaharian mereka. Janale, seorang petani di Lower Shabelle, mengatakan bahwa mereka memiliki tanah tetapi tidak memiliki peralatan untuk bertani dan membutuhkan bantuan. Seorang penelepon wanita di Mirisyale, utara Atato, mengatakan pertanian kecilnya telah diserang oleh kawanan. Belalang Dan dia meminta agar belalang disemprot.

Tabrakan Lazanot & kebutuhan kemanusiaan — Konflik di Lazanod telah memicu seruan dari pendengar di berbagai bagian Somaliland, mendesak para pihak untuk mencari solusi damai. Bantuan juga diminta dari orang-orang yang mengungsi akibat konflik. Seorang penelepon wanita di Losanod mengatakan orang-orang menderita dan membutuhkan bantuan. Dua penelepon wanita di Gardo, distrik Bari di Puntland, mengatakan mereka telah melarikan diri dari Lazanode dan membutuhkan bantuan termasuk tempat tinggal dan makanan. Penelepon perempuan lain di Ade Ade, sebelah utara Lazanot, mengatakan mereka telah mengungsi (karena alasan yang tidak jelas) dan membutuhkan air dan pakan ternak.

Konflik di daerah lain – Penelepon di Baliad dekat Kurial di Calcutta mengatakan mereka terkena dampak kekeringan dan konflik dan membutuhkan bantuan dari pemerintah Somalia. Seorang penelepon di lokasi yang dirahasiakan di Somalia selatan-tengah mengatakan al-Shabab terdampar di daerah pedesaan di mana al-Shabaab memblokir rute pasokan. Dia mengatakan dia tidak bisa pergi ke pasar ternak untuk menjual ternak karena takut ranjau darat.

Pengungsi, Ketahanan Pangan, Pelayanan — Seorang penelepon di Mudug mengatakan bahwa mereka adalah orang-orang terlantar di kamp pengungsi Bahsan 1 yang menghadapi kelangkaan dan kesulitan air dan membutuhkan bantuan. Penelepon lain di Mogadishu mengatakan mereka adalah pengungsi yang melarikan diri dari Baidoa. Seorang penelepon di Gedo mengatakan harga telah naik dan orang-orang di sana melarat, sementara yang lain di Kuriel mengatakan mereka termasuk keluarga miskin yang membutuhkan bantuan. Seorang penelepon di Kaltumuduk, Tibira meminta pemerintah daerah untuk mengatur layanan kesehatan dan pendidikan serta meningkatkan komunikasi.

READ  Seorang pengkhotbah yang tegas, 'Pergilah!' Dan seorang tetangga sedang menunggu Yesus

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *