Pengadilan menghentikan pemecatan massal moderator Facebook di Kenya

Pengadilan Kenya pada hari Jumat memutuskan bahwa subkontraktor perusahaan induk Facebook Metta telah memberhentikan sejumlah besar moderator konten dan memerintahkan raksasa media sosial itu untuk memberikan konseling kepada karyawan.

Sebanyak 184 penilai di Nairobi, yang dipekerjakan oleh perusahaan outsourcing Meta, Sama, menggugat pada bulan Maret dengan mengklaim pemecatan mereka “ilegal”.

Dalam putusan setebal 142 halaman, hakim Pengadilan Perburuhan Bairam Ongaya mengatakan, sambil menunggu hasil dari kasus yang menantang legalitas pemecatan, “Meta dan Sama dicegah untuk mengakhiri kontrak mereka”.

“Perintah sementara dikeluarkan bahwa kontrak yang akan berakhir sebelum penetapan petisi harus diperpanjang sampai kasus selesai,” tambah hakim.

Ongaya melarang perusahaan outsourcing baru Facebook, Majorel, yang berkantor pusat di Luksemburg, memasukkan moderator ke daftar hitam untuk peran yang sama.

Meta – yang juga memiliki Instagram dan WhatsApp – diperintahkan untuk “memberikan perawatan medis, psikiatris, dan psikologis yang sesuai kepada pemohon dan moderator konten Facebook lainnya.”

Perusahaan telah menginformasikan kepada pengadilan bahwa mereka berencana untuk mengajukan banding atas keputusan ini.

Raksasa teknologi yang berbasis di California itu mengatakan tidak memiliki kehadiran resmi di negara Afrika Timur itu dan pengadu tidak dipekerjakan oleh Meta.

“Sangat penting bagi pengadilan untuk menemukan bahwa Facebook adalah pemberi kerja de facto dari para penilainya,” kata Mercy Mudemi, pengacara para pembuat petisi.

“Putusan ini penting tidak hanya bagi para pembuat petisi tetapi juga untuk seluruh media sosial dan industri AI,” kata Mutemi dalam sebuah pernyataan.

Foxglove, sebuah firma aktivis hukum yang berbasis di Inggris yang mendukung kasus tersebut, mengatakan putusan itu merupakan “pukulan besar bagi model outsourcing yang digunakan Facebook untuk menghindari tanggung jawab atas staf keamanan utamanya”.

READ  Sekolah hukum menerima sumbangan buku pelajaran sebesar $120.000 dari Amerika Serikat

Meta-review kondisi kerja moderator konten

Perusahaan menghadapi dua kasus hukum lainnya di Kenya.

Pada tahun 2022, mantan karyawan Chama di Afrika Selatan Daniel Motong mengajukan keluhan di Kenya terhadap Chama dan Facebook dengan tuduhan kondisi kerja yang buruk dan kurangnya dukungan kesehatan mental.

Pengadilan Hubungan Perburuhan di Nairobi mengumumkan pada bulan Februari bahwa mereka memiliki yurisdiksi untuk mengadili kasus Motang. Meta telah mengajukan banding atas keputusan tersebut.

Raksasa media sosial itu menghadapi keluhan lain di Kenya, di mana sebuah LSM lokal dan dua warga Ethiopia menuduh Meta gagal menindak ujaran kebencian online di Afrika.

Pengadu menyalahkan kelambanan ini atas pembunuhan seorang profesor universitas di Ethiopia dan menyerukan pembentukan dana $1,6 miliar untuk memberi kompensasi kepada para korban.

AFP bermitra dengan Meta, yang menyediakan layanan pengecekan fakta di Asia-Pasifik, Eropa, Timur Tengah, Amerika Latin, dan Afrika.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *