Kredensial pendidikan yang curang merajalela di Ethiopia

Gedung Kementerian Pendidikan di Addis Ababa

Oleh staf reporter

Addis Ababa – (Borgena) – Individu yang dipekerjakan sebagai guru dengan sertifikat pendidikan palsu dan menerima gaji ilegal selama bertahun-tahun telah dihukum.

Tigwa hari ini melaporkan bahwa tiga orang dipekerjakan di sebuah sekolah dengan sertifikat pendidikan palsu dan mengajar tanpa kualifikasi dan keterampilan bersertifikat.

Pengacara Mahkamah Agung Wolkite mengajukan dakwaan terhadap terdakwa Ayob Dino, Testa Torcha dan Belacheu Beyen yang ditangkap karena mengajar siswa tanpa keterampilan dan kualifikasi bersertifikat di “Sekolah Dasar Ancier” di Zona Kurage, wilayah Ethiopia Tengah, kata Tigwa.

Pelaku pertama, Eyob Tino, dipekerjakan dengan kredensial palsu yang menunjukkan bahwa dia memiliki ijazah dari Sekolah Tinggi Pendidikan Guru Arba-Minch dalam Ilmu Biologi. Terdakwa telah bekerja sebagai guru matematika di Sekolah Dasar Ansair sejak Desember 2019 menggunakan dokumen pendidikan ilegal dan dibayar gaji kotor sebesar Birr 215,739 menurut Tikwa.

Terdakwa kedua, Testa Darcha, bekerja di Sekolah Dasar Ansair dengan kredensial perguruan tinggi palsu sebagai guru bahasa Inggris. Terdakwa berpura-pura lulus dari Sekolah Tinggi Guru Arba-Minch dan bekerja secara ilegal di sekolah tersebut sejak Desember 2020. Selama berada di sekolah tersebut, Testa diduga mendapat gaji ilegal sebesar Birr 119.800.

Terdakwa ketiga, Belachew Beyene, menyerahkan surat keterangan pendidikan palsu dengan berpura-pura memiliki Diploma Matematika dari Arba-Minch Teachers Education College dan bekerja sebagai guru di sekolah yang sama sejak Desember 2020. Secara ilegal berjumlah 119,800 birr, kata Tigwa.

Sumber berita tersebut menambahkan bahwa ketiga terdakwa telah menimbulkan kerugian yang tidak terkira pada para siswa karena mengajar tanpa keterampilan dan kualifikasi yang bersertifikat dan telah menyebabkan kerugian sebesar Rs 455.755 kepada pemerintah dengan menarik gaji ilegal.

READ  Melampaui Susu dan Daging: Atribut Kepentingan Penggembala dalam Program Pemuliaan Kambing Ethiopia

Jaksa penuntut umum mengajukan tuntutan korupsi karena memproduksi dan menggunakan sertifikat pendidikan palsu, yang menyebabkan kerugian besar bagi pemerintah.

Kasus ini telah diajukan dan menuntut agar terdakwa mengembalikan gaji yang diterima secara ilegal.

Mahkamah Agung Wilayah Volkite memutuskan ketiga terdakwa bersalah, dan mengatakan bahwa bukti yang diajukan oleh jaksa sudah cukup.

Mahkamah Agung menjatuhkan hukuman lima tahun penjara kepada masing-masing terdakwa dan memerintahkan mereka membayar kembali gaji haram mereka sebesar Birr 455.755 dan denda Birr 2.000.

Supply Chain Africa (majalah web digital) melaporkan pada bulan Maret 2023 bahwa kasus penipuan, gelar palsu, dan sertifikat palsu sedang meningkat. Etiopia. Bulan April lalu saja, pemerintah mengidentifikasi 200.000 ijazah palsu, lapor surat kabar tersebut.

__

Untuk berbagi atau mengirimkan informasi, kirim email ke [email protected]

Bergabunglah dengan saluran Telegram kami: t.me/borkena

Punya bisnis? Daftarkan itu Direktori Bisnis Memeriksa Bagaimana itu bekerja

Bergabung dalam percakapan. Ikuti kami di Twitter @zborkenaDapatkan yang terbaru Berita Ethiopia Terus memperbarui. Seperti Borgena di Facebook sebaik Langganan Saluran Youtube

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *