Kopi Ethiopia sangat kompetitif, kata sekretaris jenderal Organisasi Kopi Antar-Afrika – ENA English

Addis Ababa, 8 Februari (ENA) – Kopi Ethiopia memiliki daya saing yang tinggi karena persaingan di pasar domestik dan internasional, kata Sekretaris Jenderal Inter-African Coffee Organization (IACO).

Dalam wawancara eksklusif dengan ENA, Sekretaris Jenderal IACO Solomon Rudega mengatakan kopi Ethiopia sangat premium dan mendapat ulasan bagus secara global.

Menyoroti 50 persen konsumsi lokal kopi Ethiopia sebagai suatu keuntungan, ia mengatakan kopi ini sangat kompetitif karena bersaing dengan pasar domestik dan internasional.

Sekretaris Jenderal menambahkan bahwa merupakan suatu kehormatan untuk memiliki salah satu negara dengan konsumsi per kapita tertinggi di Afrika, karena 50 persen kopi dikonsumsi oleh penduduk lokal.

Mengomentari pentingnya Kawasan Perdagangan Bebas Kontinental Afrika (AfCFTA) bagi kopi di Afrika secara umum, ia mengatakan hal ini merupakan peluang untuk mempromosikan perdagangan regional antara negara produsen kopi dan negara konsumen kopi.

Hal ini akan membuka peluang bagi negara-negara penghasil kopi, seperti Ethiopia, untuk mengekspor kopi langsung ke Afrika Utara tanpa harus keluar dan pulang melalui Mediterania.

Oleh karena itu, AfCFTA, salah satu kawasan perdagangan bebas internasional terbesar di Afrika, yang terdiri dari setidaknya 55 negara anggota, merupakan peluang besar bagi Organisasi Kopi Antar-Afrika (IACO) untuk menyediakan pasar baru bagi anggotanya di benua tersebut.

Menurut Rudega, Afrika Utara memiliki konsumsi kopi per kapita tertinggi. Negara-negara seperti Tunisia dan Mesir merupakan negara yang mengkonsumsi kopi paling banyak, namun sebagian besar negara di Afrika sub-Sahara dan Afrika bagian selatan masih memiliki tingkat konsumsi kopi yang rendah.

Mengenai perlunya transformasi besar-besaran di sektor kopi Afrika, Sekretaris Jenderal mengatakan transformasi kopi Afrika memerlukan pendekatan terpadu di mana semua pemangku kepentingan bersatu dalam satu platform.

READ  Berita: AS menyerukan implementasi segera dari kesepakatan damai karena pasukan Eritrea, Amhara mundur, kata komandan pasukan Tigre

Tujuan dari Pekan Kopi Afrika di Addis Ababa adalah untuk mempertemukan semua orang untuk mendiskusikan tantangan yang dihadapi industri kopi Afrika dan peluang untuk mengatasi tantangan ini dan mengembangkan strategi untuk mentransformasi industri kopi Afrika.

Bagi Rudega, Coffee Week adalah acara bersejarah yang mempertemukan pemerintah dan otoritas regional dengan sektor swasta dari seluruh Afrika di bawah satu payung.

Saat meresmikan Konferensi dan Pameran Kopi Berkualitas Afrika (AFCA) dan Pekan Kopi Afrika pertama kemarin di Addis Ababa, Presiden IACO dan Menteri Pertanian Kirma Amente menggambarkannya sebagai acara penting untuk mengangkat kopi Afrika ke tingkat yang lebih tinggi.

Di Ethiopia, sekitar 20 juta orang secara langsung atau tidak langsung terlibat dalam pengangkutan, perdagangan, pengolahan, pemanggangan dan ekspor kopi serta berbagai aktivitas di sepanjang rantai nilai.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *