Liberia: “Ebola tidak menyebar di Guinea, ini hanyalah rumor,” kata pakar penyakit menular Dr. Nayan.

Pakar kesehatan masyarakat Dr. Nyon menepis rumor tersebut setelah berdiskusi menyeluruh dengan rekan-rekannya di Guinea dan Sierra Leone.

Monrovia – Ilmuwan biomedis dan pakar penyakit menular terkenal di dunia Dr. Dakbe Chris Nyon, “Masyarakat tidak perlu panik karena rumor wabah Ebola di Guinea menyebar di sub-negara di wilayah Afrika Barat dalam beberapa hari terakhir.”

“Banyak penyakit menular seperti malaria, demam tifoid, demam Lassa, dan infeksi Covid-19 yang gejala klinisnya mirip dengan Ebola; Kami tidak mengetahui sumber rumor tersebut, namun karena masyarakat mungkin salah mengira demam Lassa sebagai Ebola, kami harus sangat berhati-hati dalam mengambil kesimpulan yang belum terverifikasi.

Dr Dagbe Nyan, Spesialis Kesehatan Masyarakat

Pakar kesehatan masyarakat Dr. Nyon menepis rumor tersebut setelah berdiskusi menyeluruh dengan rekan-rekannya di Guinea dan Sierra Leone.

Pemimpin Komunikasi Risiko Sierra Leone Dr. Nyan dan Tn. Pertukaran informasi antara Harold Thomas mengungkapkan bahwa publikasi yang ditandatangani oleh Profesor Fode Sahr, Direktur Eksekutif Badan Kesehatan Masyarakat Nasional Sierra Leone, adalah asli. Publikasi tersebut menghilangkan rumor mengenai wabah Ebola di Guinea dan membenarkan laporan pejabat kesehatan masyarakat Guinea bahwa demam Lassa hanya terkonfirmasi di Nzerekore, tempat demam Lassa umum terjadi.

“Banyak penyakit menular seperti malaria, demam tifoid, demam Lassa, dan infeksi Covid-19 yang gejala klinisnya mirip dengan Ebola; “Kami tidak mengetahui sumber rumor tersebut, namun kami harus sangat berhati-hati dalam mengambil kesimpulan yang belum terverifikasi karena masyarakat mungkin salah mengira demam Lhasa sebagai Ebola,” Dr Nayan memperingatkan.

Pada tahun 2014, epidemi Ebola menyebar melalui Liberia, Sierra Leone, Guinea, dan Nigeria serta menyebar ke Amerika Serikat dan beberapa negara di Eropa.

Ebola adalah virus RNA yang menyebar melalui kontak orang ke orang melalui cairan tubuh yang terkontaminasi, kata Dr. Nayan. Wabah tahun 2014 di Afrika Barat menewaskan 10.000 orang. Guinea, tempat pertama kali ditemukan, adalah pusat penyakit virus Ebola di Afrika Barat.

READ  11.614 ilegal ditangkap di Arab Saudi dalam satu minggu

Pada bulan September 2014, Dr. Nyan memberikan kesaksian di hadapan Kongres AS dan mempresentasikan cetak biru untuk mengakhiri wabah Ebola. Dia menganjurkan pendirian lembaga kesehatan masyarakat nasional di negara-negara yang terkena dampak Ebola dan Pusat Pengendalian Penyakit Afrika, yang sekarang berlokasi di Addis Ababa, Ethiopia.

Selama pandemi Covid-19 baru-baru ini, Dr. Nayan memberikan nasihat tentang kesadaran masyarakat yang komprehensif, pelatihan diagnostik, dan langkah-langkah regulasi kesehatan masyarakat untuk negara-negara Afrika termasuk Liberia.

Penemu terkenal di dunia, Dr. Dagbe Christopher Nyon telah tiba di Liberia dari Afrika Timur untuk putaran lain layanan sukarelawan di bidang kedokteran klinis dan kesehatan masyarakat dan untuk mengajar di universitas terpilih selama satu semester yang dimulai bulan ini, Januari 2024.

Dia adalah penemu Rapid Multiplex Diagnostic Test for Infectious Diseases (NYAN TEST) yang dipatenkan AS dan pemenang Penghargaan Khusus Dampak Sosial Afrika Innovation Award yang bergengsi pada tahun 2017.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *