Konflik di wilayah Amhara di Ethiopia menimbulkan kekhawatiran bagi gereja-gereja bersejarah

Oleh Giulia Paravicini dan David Endesha

NAIROBI/Addis Ababa (Reuters) – Pertempuran baru antara tentara Ethiopia dan milisi lokal di wilayah utara Amhara telah menimbulkan kekhawatiran di kalangan penduduk tentang keamanan gereja bersejarah yang terbuat dari batu di kota suci Lalibela.

Militan Fano merebut Lalibela dan Gondar, kota terbesar kedua di kawasan Amhara, selama berhari-hari pada bulan Agustus dalam krisis keamanan terburuk di Ethiopia sejak perang saudara dua tahun di negara tetangga Tigray yang berakhir setahun lalu.

Milisi Fano bertempur bersama tentara selama pertempuran di Tigray, namun hubungan antara kedua belah pihak memburuk, terutama ketika pemerintah pusat bergerak pada bulan April untuk mengintegrasikan pasukan keamanan yang beroperasi di setiap wilayah dengan polisi dan tentara.

Pada hari Minggu, tentara Ethiopia menembakkan senjata berat sebanyak 11 kali dari lokasi dekat gereja, kata seorang diaken, mengirimkan gelombang kejut yang merusak melalui salah satu monumen bawah tanah yang berasal dari abad ke-12 dan ke-13.

“Getarannya mempengaruhi gereja-gereja,” kata diakon yang tidak ingin disebutkan namanya karena takut akan pembalasan.

Dua warga membenarkan adanya gelombang pertempuran baru. Salah satu pihak mengatakan tentara Ethiopia mulai bertempur pada hari Sabtu, ditempatkan di luar Lalibela dan di luar bandara, dan menembakkan senjata berat ke sebuah bukit yang menghadap ke kota.

Juru bicara pemerintah Ethiopia, militer dan pemerintah daerah Amhara tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Lidetu Ayalew, seorang politisi Amhara yang tinggal di AS dan tumbuh di dekat Lalibela, mengatakan dia khawatir gereja-gereja akan diserang dan dihancurkan.

“Gereja-gereja berisiko diserang dan dihancurkan oleh penembakan senjata berat tanpa pandang bulu,” katanya dalam sebuah pernyataan pada hari Senin.

READ  Flamingo ikonik di Afrika terancam oleh naiknya permukaan danau

Menurut PBB pada tahun 1978, 11 gereja gua abad pertengahan diukir dari balok monolitik untuk menciptakan “Yerusalem Baru”.

PBB mengatakan pada akhir Agustus bahwa pertempuran di Amhara telah menewaskan sedikitnya 183 orang pada bulan pertama konflik tersebut. Namun Reuters tidak bisa mendapatkan gambaran yang jelas mengenai situasi terkini karena koneksi internet terputus di seluruh wilayah.

(Laporan oleh Giulia Parovicini dan David Endesha; Ditulis oleh Giulia Parovicini; Disunting oleh Herbert Holland dan Alex Richardson)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *