Pemerintah sementara membuat rakyat tenang

Ketachu Reda, kepala pemerintahan sementara di Tigray (Foto: File/ DW)

Oleh staf reporter

Addis Ababa – (Borgena) – Pemimpin Pemerintah Sementara Negara Bagian Tigray telah menyatakan keprihatinannya atas cara Kementerian Pendidikan Federal merilis laporan tentang keadaan sekolah dan pendidikan di daerah yang telah lama dipersengketakan antara Amhara dan Negara Bagian Tigray. Perlu diingat bahwa daerah-daerah ini dianeksasi oleh Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF) sekitar 30 tahun yang lalu. Mereka sekarang berada di bawah administrasi Negara Bagian Amhara, yang mengklaimnya sebagai wilayah historisnya.

Saat ini kehidupan berjalan seperti biasa di daerah-daerah tersebut di bawah administrasi pemerintah daerah Amhara. Rumah sakit, pabrik, lahan pertanian, sekolah, kantor… dijalankan oleh administrasi Amhara.

Sekarang, jika ada kantor pemerintah pusat yang membutuhkan data, bukti, atau informasi lainnya, ia harus mengirimkan permintaan melalui pemerintah daerah ke administrasi daerah tersebut saat ini. Hal itu dilakukan Kementerian Pendidikan (Kemdikbud) sebelum mensosialisasikan laporan yang telah disusun ke publik. Kementerian membutuhkan informasi yang berkaitan dengan masalah yang berkaitan dengan sekolah atau sektor pendidikan pada umumnya. Pihaknya mendekati pengurus sekolah yang ada yang ditunjuk oleh wilayah Amhara untuk mengatur dan mengurus daerah selama ini. Administrator saat ini adalah satu-satunya badan yang bertanggung jawab dan akuntabel yang dapat memberikan informasi yang diperlukan kepada Kementerian. Mungkinkah ada yang salah dengan praktik ini? Ini dianggap sebagai kesalahan besar oleh badan pengatur di Tigray.

Khawatir bahwa laporan tersebut dapat menimbulkan kontroversi, KLH dengan sopan mencoba untuk menyatakan bahwa informasi tersebut dikumpulkan dari administrator sekolah yang ada… “Informasi diberikan oleh badan pengelola sekolah yang saat ini berfungsi,… informasi ini hanya akan menunjukkan kekurangan. dalam infrastruktur sekolah.” Demikian pesan yang secara resmi dikeluarkan oleh kementerian, tetapi tidak dapat melunakkan para pejabat yang keras hati dari pihak lain.

READ  Sporian, 28, memadukan kecintaannya pada koktail dengan kerja sosial untuk membuat rum di Rwanda.

Lagi pula, bagaimana bangsa besar seperti kita bisa dibawa ke dalam kesalahpahaman yang biadab, kejam, dan terbelakang?

Kepala pemerintahan sementara Digre men-tweet bahwa apa yang dilakukan kementerian itu bertentangan dengan Perjanjian Pretoria dan konstitusi negara. Ledakan! … Mantan Presiden Ethiopia Mengistu Hailemariam, “Kawan-kawan, kemana kita akan pergi!?”

Kepala Sementara Tigray twitter mengatakan “… pernyataan resmi dari Kementerian Pendidikan FDRE… sangat memperjelas bahwa Kementerian tidak berniat memberikan basa-basi pada Kesepakatan Pretoria-apalagi pada Konstitusi FDRE. termasuk wilayah Tigray yang sah”.

Presiden Sementara juga mengecam wilayah Amhara. Dia mengutuk langkah oleh wilayah terhadap perjanjian damai. (?) “… wilayah Amhara… sehubungan dengan pelanggaran berulang yang mencolok terhadap Konstitusi dan Perjanjian Pretoria oleh otoritas regional selama beberapa bulan terakhir, pernyataan terbaru dari Kementerian Pendidikan Federal merupakan tambahan lain yang semakin mengkhawatirkan pola. ….”.

Tidak ada utas yang menghubungkan kecaman Presiden dengan pernyataan yang dikeluarkan oleh KLH yang dapat diidentifikasi. Apa artinya ini? Haruskah wilayah Amhara mengabaikan permintaan kementerian dan menahan informasi yang diperlukan tentang sekolah yang dikelolanya?

Beberapa simpatisan TPLF mendukung kecaman Presiden tersebut. Beberapa mengangkat slogan perang dan berperang melawan wilayah Amhara. Satu orang mentweet kembali ke Getachew, “Jadi, apakah Anda akan menyelesaikan masalah ini sebagai presiden Tigray atau mengkritik seperti warga negara biasa? Kami menuntut solusi permanen untuk integritas teritorial Tigray. Pengikut lain memberi tahu Ketachew, “… tanah dan nyawa rakyat kami telah diambil. Ini bukan Menteri Pendidikan yang bertindak sendiri.

Yang lain menggemakan sudut pandang yang berlawanan, mengatakan bahwa pemerintahan sementara Tigray telah menimbulkan masalah mengganggu orang-orang di kawasan itu, yang berada dalam kesulitan. Perekonomian di wilayah tersebut ambruk. Sebagian besar sekolah tidak berfungsi. Siswa belum sepenuhnya bersekolah. Orang-orang menderita kekurangan makanan. Kejahatan merajalela di daerah tersebut. Banyak anak muda yang meninggalkan daerah itu. Para ibu menangisi anak-anak mereka yang hilang dalam perang. Orang tua masih mendengar tentang anak-anak mereka yang belum pulang dari medan perang. Veteran perang yang cacat memprotes pemerintah daerah… Pemerintah sementara hanya basa-basi kepada orang-orang bahwa mereka akan dimukimkan kembali. Mereka mengelabui masyarakat bahwa wilayah itu akan menyatukan kembali Welkite-Degedi dan Raya…

READ  Bisnis makanan Afrika di Colorado menemukan kesuksesan meskipun ada tantangan

Saat ini pemerintah sementara Tigray tidak mau mendengarkan apa yang kami sebut ‘kebisingan’ atau ‘tuntutan publik’. Karena itu, harus muncul mekanisme apa saja yang bisa mengalihkan perhatian mereka. Butuh sesuatu untuk membuat semua orang tenang di rumah. Membuat orang tenang! Itu yang mereka lakukan…

__

Untuk berbagi atau mengirimkan informasi, kirim email ke [email protected]

Saluran Telegram: t.me/borkena

Direktori Bisnis

Video berita Ethiopia

Bergabung dalam percakapan. Ikuti kami di Twitter @zborkenaDapatkan yang terbaru Berita Etiopia Terus memperbarui. Seperti Borgena di Facebook sebaik Langganan Saluran Youtube

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *