Kemajuan Kesehatan Wanita di Kawasan Afrika

Di seluruh dunia, perempuan memainkan peran penting dalam mendukung kewirausahaan, pengembangan masyarakat, tanggung jawab dalam mengasuh anak, ketahanan, keterampilan kepemimpinan, dan pengaruh budaya. Perlu dicatat bahwa proporsi perempuan di Afrika telah meningkat secara dramatis, mencakup lebih dari separuh populasi benua tersebut.

Jumlah perempuan di kawasan Afrika meningkat sebesar 73 persen dari 336,6 juta pada tahun 2000. 583,2 juta Pada tahun 2021. Ini mewakili tingkat pertumbuhan sekitar 3,4 persen per tahun. Pada tahun 2021, jumlah perempuan akan mencapai 50,14 persen dari total populasi di kawasan ini.

“Masyarakat, negara dan pada akhirnya dunia akan kuat jika kesehatan perempuan mereka,” kata Michelle Obama. Mengingat hal ini, bagaimana kita dapat mengimbangi meningkatnya populasi perempuan di benua Afrika dengan layanan kesehatan berkualitas yang lebih baik, mudah diakses, dan terjangkau? Apa yang telah dilakukan untuk meningkatkan kesehatan perempuan, dan apa lagi yang dapat kita lakukan?

Terkait: Dampak Keuangan Mikro terhadap Akses Kesehatan Berkelanjutan

Melalui hambatan budaya, keterbatasan sumber daya, dan infrastruktur yang tidak memadai, perempuan di Afrika secara historis menghadapi banyak tantangan dalam mendapatkan akses terhadap layanan kesehatan berkualitas tinggi. Seiring berjalannya waktu, kesulitan-kesulitan ini tidak berubah.

Namun baru-baru ini kemajuan besar telah dicapai dalam meningkatkan kesehatan perempuan di benua Afrika, membuka pintu menuju masa depan yang lebih menjanjikan dan sadar akan kesehatan. Kesehatan ibu mendapat banyak perhatian di Afrika sebagai salah satu kemajuan paling signifikan dalam kesehatan perempuan. Akibat kesulitan yang dihadapi selama kehamilan dan persalinan serta kurangnya akses terhadap fasilitas dan tenaga medis yang berkualitas, angka kematian ibu yang mengkhawatirkan terjadi di banyak negara Afrika. Selain itu, program-program yang ditujukan untuk mengatasi masalah kesehatan umum di kalangan perempuan seperti HIV/AIDS dan kanker telah mendapatkan momentumnya, sehingga meningkatkan akses terhadap pemeriksaan dan pengobatan.

READ  CDC Afrika dan Rencana Aksi Bersama Baru Amerika Serikat - Laporan Bersama tentang CDC Afrika

Mengintegrasikan praktik layanan kesehatan tradisional dan modern telah memperluas akses terhadap layanan kesehatan dengan tetap menghormati kepekaan budaya. Namun tantangan yang terus ada, termasuk kesenjangan sosial ekonomi, ketidakadilan gender, dan sistem kesehatan yang lemah, memerlukan investasi berkelanjutan di bidang infrastruktur, pengembangan tenaga kerja, dan kebijakan yang memenuhi kebutuhan kesehatan perempuan secara adil.

Selain kemajuan yang ada, penelitian berbasis bukti sangat penting untuk lebih memajukan kesehatan perempuan di Afrika. Dr Huwaita BulhanKetua Tim Operasi Klinis Sr RocheCatatan: “Secara signifikan, kemitraan pemerintah-swasta telah menghasilkan investasi pada pusat-pusat kanker terpadu, yang menyediakan skrining dan pengobatan komprehensif tidak hanya untuk kanker-kanker yang tersebar luas yang berfokus pada perempuan seperti kanker payudara dan serviks, namun juga untuk penyakit-penyakit tidak menular lainnya.

“Misalnya seperti yang disebutkan KTT Femtech 2023, tinjauan data perawatan kanker mengungkapkan kesenjangan dalam pengalaman perempuan, menyoroti kebutuhan mendesak akan perawatan kanker yang berpusat pada perempuan. Persepsi yang ada adalah bahwa perawatan kanker seringkali mengabaikan kebutuhan holistik perempuan, khususnya dalam peran mereka sebagai pemberi perawatan dan dampak sosial yang ditimbulkan pada anak-anak dan keluarga. Sayangnya, terdapat beberapa kasus di mana layanan kesehatan kehilangan peluang untuk mempertahankan pendekatan yang mampu memenuhi kondisi perempuan. Yang perlu diperhatikan adalah munculnya alat tes mandiri HPV, yang telah merevolusi skrining kanker serviks, memberikan privasi dan kenyamanan bagi wanita.

Terkait: Merangkul keberagaman melalui desain yang berpusat pada manusia

Memperluas pemikiran ini, upaya penelitian kini secara strategis memprioritaskan penyakit seperti kanker payudara triple-negatif di Afrika, sehingga menghasilkan solusi diagnostik dan pengobatan yang disesuaikan. Selain itu, integrasi alat digital seperti algoritme AI, telemedis, dan layanan telepatologi juga meningkatkan akses terhadap layanan kesehatan, terutama di daerah pedesaan.

READ  Rasa Malu Nasional dan Rasa Malu Internasional (Bagian II)

Berdasarkan kemajuan yang dicapai dan mengatasi tantangan yang ada, seluruh pemangku kepentingan perempuan di bidang kesehatan berhutang budi untuk terus menggunakan pendekatan multi-cabang yang mencakup reformasi kebijakan, pembangunan infrastruktur, dan intervensi berbasis penelitian. Bertujuan untuk meningkatkan kesehatan perempuan.

Dengan bekerja sama dan menggunakan solusi inovatif yang berkelanjutan, kami dapat memastikan bahwa semua perempuan di seluruh benua mempunyai kesempatan untuk menjalani hidup yang sehat dan berdaya.

#Mendorong

Kembali ke manajemen

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *