'Jangan lakukan itu': Presiden Somalia memperingatkan Ethiopia terhadap kesepakatan pelabuhan Somaliland | berita

Dalam sebuah wawancara eksklusif, Hassan Sheikh Mohamud mengatakan Somalia tidak akan tunduk pada 'tekanan' di wilayah yang memisahkan diri.

Presiden Somalia Hassan Sheikh Mohamud telah memperingatkan agar Ethiopia tidak mengambil langkah-langkah untuk menerapkan kesepakatan pelabuhan kontroversial dengan wilayah Somaliland yang memisahkan diri.

Berdasarkan Memorandum of Understanding (MOU) yang ditandatangani pada tanggal 1 Januari, Somaliland menyewa 20 km (12 mil) garis pantai Ethiopia di sekitar pelabuhan Berbera di Teluk Aden untuk tujuan militer dan komersial selama 50 tahun.

Dalam wawancara eksklusif dengan Al Jazeera pada hari Selasa, Mohamed mengatakan aset Ethiopia harus memasuki wilayah Somalia untuk mencapai wilayah yang disewa dan memperingatkan Addis Ababa agar tidak mengambil langkah seperti itu.

“Sampai saat ini warga Etiopia belum masuk ke Somalia. Jika mereka mau, itu akan menjadi masalah di tingkat yang berbeda,” kata Mohammed.

Mesir, yang terlibat dalam perselisihan terpisah dengan Ethiopia mengenai pembangunan bendungan besar di Sungai Nil Biru, telah berjanji untuk mendukung Mogadishu dalam masalah Somaliland. Mohamed mengatakan dia telah membahas perkembangan terkini dengan Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sisi namun kedua belah pihak belum membahas intervensi militer bersama.

“Kami tidak membahas kedatangan tentara Mesir ke Somalia, kami yakin isunya belum tercapai [that point] Lebih dari itu,” kata presiden Somalia. “Makanya kami memberikan peringatan [Ethiopia]: Tolong jangan lakukan itu.”

Ethiopia bertujuan untuk membangun pangkalan angkatan laut di tanah yang disewa dari Somaliland dan memperoleh pelabuhan untuk ekspor laut di Laut Merah dan Terusan Suez, yang dapat meningkatkan akses ke Eropa. Saat ini, Addis Ababa terutama bergantung pada Djibouti yang lebih kecil untuk pengoperasian pelabuhannya untuk perdagangan masuk dan keluar.

READ  "Penghancuran Genetik": Lima Alasan untuk Khawatir Tentang Def yang Diedit Secara Genetik

Somaliland, bagian dari Somalia yang memisahkan diri setelah perang berdarah pada tahun 1991, menyambut baik kesepakatan tersebut, dengan harapan mendapatkan pengakuan internasional dan peluang ekonomi di luar Mogadishu.

Somalia marah dengan kesepakatan tersebut, yang mengabaikan pemerintah federal dan mengatakan hal itu mengancam integritas wilayahnya sendiri.

“Itu adalah tanah milik Somalia dan [we] Ia tidak akan pernah menyerah pada tekanan apa pun,” kata Mohammad.

Kepala negara Somalia tersebut menuduh Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed menyembunyikannya mengenai kesepakatan dengan Somaliland ketika ia bertemu di Djibouti pada akhir Desember untuk melakukan pembicaraan yang sangat baik mengenai persatuan Somalia, beberapa hari sebelumnya. Nota kesepahaman telah ditandatangani.

Ketika ditanya apakah menurutnya ada solusi yang saling menguntungkan dalam krisis yang telah memicu kekhawatiran perpecahan diplomatik jangka panjang, ia mengatakan keputusan ada di tangan Ethiopia.

“Pertanyaannya bukan apakah Ethiopia akan memiliki akses ke laut. Kami ingin Ethiopia memiliki akses ke laut, tidak ada pertanyaan mengenai hal itu,” kata Mohamed, seraya menambahkan bahwa pemerintah federal siap untuk menegosiasikan kesepakatan dengan Addis Ababa. TIDAK.”

“Mereka harus [initiate] Lingkungan yang kondusif untuk komunikasi, negosiasi dan dialog,” tambahnya.

Mogadishu mengatakan kesepakatan tersebut merupakan perampasan tanah, sementara Addis Ababa mengatakan kesepakatan tersebut bersifat komersial dan penting untuk kebutuhan ekonomi negara tersebut.

Pada 17 Januari, Liga Arab menyatakan mendukung upaya diplomatik Somalia untuk mengatasi “situasi berbahaya ini”. Qatar, Turki, Amerika Serikat, Uni Eropa dan Organisasi Kerja Sama Islam telah mendesak Ethiopia untuk menghormati kedaulatan Mogadishu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *