Foto-foto menakjubkan dari keajaiban Afrika yang baru

(Kredit gambar: Stuart Butler)

Sementara banyak pelancong telah mendengar tentang gereja batu Lalibela di Ethiopia, hanya sedikit yang tahu tentang “Lalibela Baru” yang diukir dari permukaan batu oleh seorang biarawan yang taat.

L

Legenda mengatakan bahwa gereja batu Lalibela yang dramatis dibuat dengan bantuan sekelompok malaikat. Terkubur jauh di dalam batu di pegunungan Ethiopia utara, 11 gereja monolitik dibangun pada akhir abad ke-12 dan awal abad ke-13 oleh Raja Lalibela, yang menurutnya membangun gereja atas instruksi Tuhan.

Dengan Perang Salib dalam ayunan penuh dan situs ziarah Yerusalem terlalu berbahaya untuk dikunjungi, gereja-gereja Lalibela dianggap sebagai Yerusalem “baru” dan situs ziarah bagi komunitas Kristen Ortodoks Ethiopia yang besar.

Hari ini, gereja adalah situs ziarah utama bagi orang Kristen Ethiopia. Mereka juga A Situs Warisan Dunia UNESCODan pelancong internasional berduyun-duyun ke sini untuk melihat beberapa situs sejarah paling luar biasa di Afrika.

(Kredit: Stuart Butler)

Menurut pemandu lokal Worki Tesale Alemu, ada dua kemungkinan penyebab gereja terkubur di dalam batu. Yang pertama adalah bentuk perlindungan: selama berabad-abad, penyerbu Muslim telah menghancurkan banyak gereja biasa, jadi Raja Lalibela berpikir (dengan benar, ternyata) bahwa menguburnya akan membuat mereka aman tersembunyi dari penyerang. Alasan lain, menurut Alemu, adalah bahwa Raja Lalibela “terinspirasi oleh kisah alkitabiah bahwa Yesus lahir di sebuah gua di Bethlehem dan dimakamkan di sebuah gua di Golgota”.

Apapun alasannya, gereja-gereja di Lalibela memiliki arsitektur yang luar biasa. Salah satu gereja, Beit Medhene Alem, berukuran panjang 33m, lebar 23m, dan tinggi 10m, dianggap sebagai gereja monolitik terbesar di dunia; Sementara Gereja Pete Emanuel (gambar di atas), dikenal dengan pahatan batunya yang sangat indah. Gereja tersebut konon sebenarnya memulai kehidupannya sebagai kediaman kerajaan Raja Lalibela.

READ  Tianjin College melatih pekerja kereta api Afrika
(Kredit: Stuart Butler)

Membangun “Yerusalem Baru” membutuhkan ambisi besar, dan Anda akan berpikir bahwa setelah Raja Lalibela menyelesaikan mahakaryanya, tidak ada orang lain yang berani mencobanya. Tetapi di lereng bukit yang sepi 60 km selatan Lalibela, seorang biarawan yang saleh dan dua diaken gereja sedang memotong batu untuk membangun versi baru yang luar biasa dari gereja.

Mereka membangun Dakmavi Lalibela (artinya Lalibela Kedua). Pekerjaan – semua dilakukan dengan tangan – dimulai pada tahun 2010 dan mereka telah membangun tujuh gereja monolitik sejauh ini. Jika selesai seperti Lalibela, kompleks itu akan terdiri dari 11 kapel batu. Abu Gebre Meskel Tesema, seorang biarawan dan pertapa pertapa, jarang memberikan wawancara, tetapi dia mencatat dengan mengatakan bahwa salah satu alasan pembangunan gereja adalah untuk membuktikan kesalahan mereka yang mengklaim bahwa gereja asli Lalibela pasti dibangun oleh orang asing. Membantu.

(Kredit: Stuart Butler)

Tesema memilih lokasi ini untuk Lalibela kedua karena terdapat sumber air suci di dekatnya dan sudah ada gereja gua yang belum selesai di dekat lokasi tersebut, yang pembangunannya dikaitkan dengan Raja Lalibela. Alemu juga mengatakan konstruksi tebing dan permukaan batu gereja yang terbuka membuat mereka “lebih dekat dengan Tuhan”.

Gaya keseluruhan Takmawi Lalibela mirip dengan aslinya. Keduanya memiliki ukiran yang berani dan terkadang berwarna-warni, di dalam dan di luar, salah satunya diukir dalam bentuk salib, mengingatkan pada Pete Giorgis (Gereja St. George) di Lalibela.

(Kredit: Stuart Butler)
(Kredit: Stuart Butler)

Hebatnya, untuk tahun pertama, Tesema bekerja sepenuhnya sendirian. Hari ini, dua diaken gereja bergabung dengannya dalam pekerjaannya. Tetapi meskipun demikian, sementara Decima melakukan semua penggalian dan ukiran, para diaken membantunya hanya dengan membuang dan membuang puing-puing.

“Saat Tesema bekerja, dia tidak menerima makanan apa pun dan tidak menggunakan lampu buatan,” kata salah seorang diaken kepada saya. “Ketika dia mengukir bagian dalam salah satu gereja, dia sering melakukannya dalam kegelapan.”

(Kredit: Stuart Butler)

Tesema sengaja hanya menggunakan alat konstruksi paling dasar – hanya pahat dan palu – serta teknik bangunan dari zaman Raja Lalibela, jadi tidak menggunakan batu bata, mortar, atau kayu. Jika itu belum cukup, tidak ada rencana arsitektur secara keseluruhan, dan semua pengukuran dilakukan dengan mata.

Menurut Alemu, menggunakan teknik bangunan tradisional ini “membuat orang merasa lebih berkomitmen secara spiritual”.

(Kredit: Stuart Butler)

Pada tahun 2018, Gereja Ortodoks Ethiopia mengakui misi Decima dan gereja-gereja ditahbiskan. Kebaktian sekarang diadakan secara rutin di sini untuk masyarakat lokal dan pengunjung, dan interior yang remang-remang dipenuhi dengan lukisan dan benda religius (foto).

Situs ini dapat dengan mudah dikunjungi sebagai bagian dari perjalanan setengah hari dari Lalibela; TUR DESFA Wisma trekking yang dikelola masyarakat dan jalur lari yang terhubung ke celah gunung tepat di atas Dakmavi Lalibela.

(Kredit: Stuart Butler)

Karena tidak banyak ruang di permukaan batu, Dzema menghentikan sebagian besar pekerjaannya di situs ini dan mencari lokasi lain yang cocok di dekatnya untuk membangun empat gereja terakhirnya. Tetapi bahkan dengan jeda operasi ini, Dzema dan Diakon bertujuan untuk menyelesaikan proyek tersebut dalam beberapa tahun mendatang. Mereka percaya bahwa ratusan tahun dari sekarang, Yerusalem Baru akan dianggap oleh para pengunjung Dakmavi Lalibela dengan rasa kagum yang sama seperti saat ini.

READ  Ketua Dewan Keamanan AS Mengutuk Ethiopia Atas Laporan Boeing 737 Max

Perjalanan BBC Dalam gambar adalah seri Ini menyoroti gambar yang menakjubkan dari seluruh dunia.

Bergabunglah dengan lebih dari tiga juta penggemar BBC Travel dengan menyukai kami FacebookAtau ikuti kami Twitter Dan Instagram.

Jika Anda menyukai cerita ini, Daftar ke buletin fitur bbc.com mingguan Disebut “Daftar Penting”. Cerita pilihan dari BBC Futures, Budaya, Kehidupan Kerja, dan Perjalanan, dikirim ke kotak masuk Anda setiap hari Jumat.

;

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *