File Kirby: Tidak Ada Jangkauan yang Terlalu Jauh bagi David Bergman dalam Membantu Orang Lain

BILL KIRBY JR. | Kolumnis Senior Cityview

Anda akan mengetahui siapa David Parkman dalam hidupnya dengan menyaksikan David Parkman di komunitas ini melalui perjalanannya melalui jalan hidup yang dipilihnya, hati dan empati dari orang lain dan orang-orang yang mencintainya, mengaguminya dan mencintainya.

Dia memandang setiap hari sebagai anugerah dari Tuhan dan Juruselamatnya.

David Parkman tidak membutuhkan berita kematian. David Parkman menulis obituarinya sendiri Bagaimana David Parkman Hidup.

“Jangan mengingatnya dengan kesedihan, tapi dengan rasa syukur atas tak terhitung banyaknya kehidupan yang ia sentuh,” kenang cucunya Christian Parkman saat perayaan dan perpisahan hari Sabtu lalu di Gereja Metodis Haymount United.

Ingatlah bukan hanya kehidupan umat manusia, namun kehidupan hewan yang dirawat Dr. David Parkman bersama rekan dokter hewan Perry Bostick di Highland Animal Hospital selama 48 tahun. Pejamkan mata Anda dan Anda dapat melihat David Parkman menggendong hewan yang sedang berjuang itu dengan aman dalam pelukannya, yakin bahwa hewan tersebut akan memiliki waktu berhari-hari untuk bermain dan berkeliaran di halaman belakang anak-anak di lingkungan sekitar.

Dia adalah seorang pembisik anjing yang penuh kasih sayang terhadap makhluk berkaki empat kita dan pemilik hewan peliharaan yang menyayangi mereka, dan seorang pembisik kucing.

Dia peduli.

“Dia bukan hanya seorang dokter hewan yang hebat,” kenang seorang cucu lelaki yang sedang belajar menjadi dokter hewan. “Dia adalah seorang penyembuh penuh kasih yang mengabdikan hidupnya untuk kesejahteraan hewan.”

David Parkman, kata seorang putri kepada kami, sangat mencintainya.

“Dia mencintai dengan segenap keberadaannya, dan jika kamu mengenal Dave, kamu tahu betapa dia mencintaimu, betapa bangganya dia terhadap dirimu yang sekarang, betapa bangganya dia terhadap keluarga yang kamu besarkan, dan betapa dia menghargaimu. ,” Dr. Mandy Middleton, seorang dokter gigi di Fayetteville, berkata tentang ayahnya. “HTidak ada sesuatu pun yang tidak terucapkan atau tidak dirasakan. Dia akan mendorong Anda untuk memberi tahu orang lain betapa Anda mencintai mereka.

'Dokter hewan terbaik yang dia bisa'

READ  Tigrai Cafe menampilkan budaya Tigrayan

David dan Karen Barkman datang ke Fayetteville pada tahun 1976, di mana David Barkman bermitra dengan mendiang Dr. Charles Speegle dan Dr. Perry Bostick untuk memulai tahun 1956, yang didirikan sekitar tahun 1956. David Parkman menerima gelar sarjana dan kedokteran hewan dari Universitas Purdue.

Di negara asal Parkman, Indiana, panggilan untuk dokter hewan terbatas, kata Bostick, dan Dr. Spiegel mendekati akhir karir dokter hewannya.

“Saya pikir latihan ini terlalu sibuk untuk seseorang dan saya akan memerlukan bantuan,” kata Dr. Bostick.

Dia ingat David Parkman muda yang peduli terhadap binatang.

“Dia ingin menjadi dokter hewan terbaik,” kata Dr. Bostick berkata, Dr. Dr Spiegel membeli praktik tersebut setelah pensiun. Bergabung dengan Parkman. “Kami menikmati satu sama lain dan menyukai satu sama lain. Kami memiliki banyak kesamaan. Dia sangat jujur ​​​​kepada pemilik hewan peliharaan. Dia selalu berusaha semaksimal mungkin untuk merawat hewan itu hingga sehat kembali. Kami berdua melakukannya, dan itulah mengapa kami menang.

Lisa bekerja di Rumah Sakit Hewan Jonas sebelum menjadi dokter hewan di Rumah Sakit Hewan Cape Fear.

“Dia selalu baik hati dan selalu mau mengajari saya,” katanya. “Dia mempunyai rasa belas kasihan yang tak tergoyahkan terhadap hewan.”

Perry Bostick dan David Barkman menjadi lebih dari sekadar mitra ternak. Mereka menjadi teman baik.

“Saya mengundang dia untuk datang ke Highmount United Methodist,” kata Dr. Bostick, 76 tahun. “Kami berdua sangat terlibat dalam gereja.”

David Parkman bergabung dengan paduan suara gereja. Dia mengajar sekolah minggu. Dia melakukan perjalanan misionaris gereja yang tak terhitung jumlahnya Dari Makedonia, Armenia, Ethiopia, Fiji, hingga Vietnam.

“Kakek saya menyukai pelayanan sebagai pekerjaan hidupnya,” kata cucu perempuan saya, Alison Middleton. “Dia ingin membantu siapa pun yang menunjukkan kebutuhan. Dia dengan senang hati akan memberikan waktu untuk menyiapkan jalur kursi roda atau berhenti bekerja untuk mengganti ban. Dia dan Nana saya akan menyumbangkan uang untuk proyek kerja apa pun yang harus mereka dukung, baik untuk badan amal lokal maupun yang berdampak global.

READ  Instansi pemerintah Ethiopia bermitra dalam TI digital untuk sektor kesehatan

orang lain sebelum dirinya sendiri

Meskipun David membantu membangun Parkman, tidak ada pendekatan yang dibuat-buat Menjadi sukarelawan di rumah Habitat for Humanity, Fuller Center, atau menyajikan telur dan bacon kepada para tunawisma dan kelaparan melalui Operasi Area Fayetteville.

“Dia Dave,” Pdt. kata Alan Bingham. “Dia Tidak ada siaran yang dibuat. Dia baru saja muncul.

David Parkman tinggi, kuat, dan tampan. Dia atletis dan bugar. Dia senang melihatnya. Dia merangkul manusia dan hewan. David Parkman memeluk istrinya selama 53 tahun dan keluarganya. Dia menerima kehidupan.

“Kami tidak pernah ingin kakek sendirian, dan semua orang menemaninya di rumah sakit,” kata cucu perempuan Mary Reese Parkman tentang perjuangan David Parkman untuk pulih dari stroke yang dideritanya pada 13 Desember saat berjalan di lingkungan Haymount miliknya. “Selama saya tinggal, saya sangat beruntung mendengar seorang perawat berbicara tentang masing-masing cucunya. Dia bercerita tentang prestasi olahraga masing-masing cucu, hobinya, berapa usia mereka, dan apa yang terjadi dalam hidup mereka. percakapan, ketika perawat bertanya apa yang dia butuhkan, Dia memintanya untuk menutupi saya dengan selimut dan mengatakan kepadanya bahwa saya selalu kedinginan jadi saya ingin menyimpannya.

Itulah David Parkman, yang selalu mengutamakan orang lain sebelum dirinya sendiri.

Dr. David Lyle Parkman Jan. 16.

Dia berusia 76 tahun.

“Adikku Seth percaya bahwa Ayah bisa secara terbuka mencintai kehidupan dan orang-orang karena dia merasa sangat diberkati dan menjalani setiap hari dengan rasa syukur. Dia beruntung karena bahkan pada hari terburuknya, dia akan mengatakan kepadamu bahwa dia adalah pria yang diberkati.

Itu adalah David Parkman, seorang prajurit Kristen dengan iman yang teguh kepada Tuhannya.

Kenangan seorang putra

Tempat suci Gereja Metodis Haymount United dipenuhi setiap bangku pada hari Sabtu ketika anggota komunitas menantang angin dingin dan berangin kencang untuk memberikan penghormatan terakhir.

“Ibu dan ayah saya dikelilingi oleh orang-orang cantik di kota Fayetteville ini,” kata Dr. Josh Parkman, 48, bersama saudara laki-lakinya. Yafet, mengikuti jejak ayah mereka sebagai dokter hewan di Rumah Sakit Hewan Highland. “Lihatlah sekeliling. Kelompok yang berkumpul di sini hari ini adalah contoh ayah dan ibu saya, yang tidak bisa seperti itu. Dan saya, dan kami, berhutang budi yang mendalam kepada Fayetteville dan sambutan hangat yang mereka terima ketika mereka pindah ke Fayetteville pada tahun 1977. Dan itu karena pengaruh kalian semua di ruangan ini.

READ  Westmont Pastors Conference Menawarkan Perawatan Jiwa | Zona sekolah

Dia akan meninggalkan kita pelajaran abadi tentang peran ayahnya dan pelajaran yang menyertainya setiap hari.

“Dia memberi saya banyak nasihat dan saya mendapat banyak nasihat dari banyak orang baik, tapi ini adalah nasihat kebapakan terbaik yang pernah dia berikan kepada saya dan nasihat kebapakan yang paling praktis,” kata Josh Parkman.

“Saya berusia 13 tahun dan kami menunggu untuk berbelok kiri dari Raeford Road ke Skibo Road dan saya tidak tahu apa yang memicunya.

“Dia menatap saya dan berkata, 'Seiring berjalannya hidup, Anda akan menyadari bahwa Anda ingin meniru hal-hal yang Anda lihat dalam diri saya,'” kata Josh Parkman. “'Ada hal-hal yang Anda sukai dari apa yang saya lakukan dalam hidup, apa yang saya bagikan, dan cara saya bertindak.' Dan, katanya, 'itu adalah hal-hal yang sangat mudah untuk Anda tiru,' dan, 'Anda akan melihat hal-hal yang tidak Anda sukai, bukan arah yang ingin Anda tuju, yang kurang tepat. arah yang tidak ingin kamu tuju.' Dan dia berkata, 'Itu akan menjadi bagian yang sulit, itu akan menjadi tantangannya.' Dan dia berkata, 'Saya ingin kamu berjuang keras untuk tidak menjadi seperti saya.'

Josh Parkman mengatakan dia tidak pernah melupakan kata-kata ayahnya.

Epilog

Dia adalah David Parkman.

Tidak perlu berita kematian.

Kisah Hidup David Parkman tertulis dalam Bagaimana David Parkman Menjalani Sepanjang Harinya.

Dia pria yang baik, seperti yang dikatakan siapa pun yang mengenalnya kepada Anda.

“Tuhan memberi kita Dave,” kata pendeta. “Sekarang, kami akan mengembalikannya.”

Bill Kirby Jr. dapat dihubungi di [email protected] atau 910-624-1961.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *