Institut Konfusius berkomitmen untuk memperkuat kerja sama Tiongkok-Ethiopia – ENA English

Addis Ababa, 4 Desember 2023 (ENA) – Institut Konfusius (CI) berkomitmen untuk mengajarkan bahasa Mandarin kepada siswa dari Etiopia, kata Duta Besar Tiongkok untuk Etiopia, Zhao Jinyuan, kepada Etiopia.

Institut Konfusius (CI) di Universitas Addis Ababa merayakan hari jadinya yang ke 10 hari ini di hadapan para pejabat dan perwakilan AAU dan Kementerian Pendidikan, serta duta besar dan mahasiswa Tiongkok.

Dalam sambutannya pada acara tersebut, Duta Besar Zhao Jinyuan mengatakan 10 tahun lalu, institusi tersebut berakar di Universitas Addis Ababa (AAU).

Melalui upaya bersama yang berkelanjutan dari Universitas Teknologi dan Pendidikan Tianjin (TUTE), institusi ini telah berkembang dari pohon muda menjadi pohon besar, menghasilkan buah dari pertukaran bakat dan kerja sama di berbagai bidang antara kedua negara.

Sebagai platform akademis dan profesional pengajaran bahasa Mandarin dan pertukaran budaya, lembaga ini berkomitmen untuk mengajarkan bahasa Mandarin kepada siswa dari seluruh Etiopia untuk memperkuat persahabatan antara kedua bangsa.

Pemerintah Tiongkok sangat mementingkan kerja sama internasional di bidang pendidikan, dan lembaga-lembaga di seluruh dunia berfungsi sebagai jembatan persahabatan antara Tiongkok dan dunia serta ikatan yang secara budaya menghubungkan Tiongkok dan masyarakat lainnya, kata duta besar.

“Seiring dengan peningkatan hubungan kita menjadi ‘kemitraan strategis segala cuaca’, terdapat kebutuhan yang lebih besar akan talenta yang dapat berbicara dalam bahasa satu sama lain dan memahami budaya satu sama lain untuk kolaborasi yang lebih besar dan peluang yang lebih cerah,” katanya.

Beliau berharap dengan dukungan kuat dari kedua pemerintah dan upaya bersama dari kedua universitas, institut ini akan memberikan kontribusi yang lebih besar terhadap pembelajaran timbal balik antara peradaban kita dan interaksi antara kedua bangsa kita.

READ  Mantan menteri luar negeri Ethiopia menjadi tahanan rumah

Presiden Sementara Universitas Addis Ababa Samuel Kifle mengatakan bahwa Ethiopia dan Tiongkok kini lebih tertarik dibandingkan sebelumnya karena mereka telah mencapai tahap kerja sama komprehensif dan segala cuaca.

Ia mengatakan bahwa jika pelajar Ethiopia memiliki akses untuk belajar bahasa Mandarin, bahasa yang digunakan oleh negara dengan perekonomian terbesar kedua dan negara dengan populasi terbesar kedua, mereka akan memiliki peluang terbesar untuk sukses di masa depan.

Menyadari hal tersebut, Universitas Addis Ababa mengembangkan dan memperkuat kerjasama dengan universitas-universitas di Tiongkok dan mendukungnya untuk mencapai tujuannya dengan lebih menekankan pada mempertahankan Institut Konfusius.

“Saat kami merayakan ulang tahun CI yang ke 10 di AAU hari ini, kami bertujuan untuk mencapai tujuan yang lebih besar, memperkuat pencapaian kami di masa lalu dan memetakan bidang kerja sama baru untuk kepentingan bersama kedua negara. Menjadi universitas unggulan otonom pertama di negara ini, AAU akan memperluas dan menciptakan kolaborasi baru untuk melaksanakan proyek bersama, pertukaran mahasiswa dan staf, penelitian kolaboratif, dll.

Institut Konfusius mewakili apa yang dapat kita capai bersama berdasarkan kemauan dan dukungan semua kantor terkait.

Ia mengatakan, kedutaan berterima kasih kepada CI dan Beijing Foreign Studies University (BFSU) atas dukungannya terhadap pembukaan pengajaran bahasa Amharik.

AAU dan Universitas Teknologi dan Pendidikan Tianjin menjalin kemitraan akademik dan penelitian pada tahun 2011, dan AAU. Sebuah pusat pengajaran bahasa Mandarin dibuka pada bulan November tahun yang sama.

Sebuah perjanjian ditandatangani untuk memperpanjang Institut Konfusius di Universitas Addis Ababa selama lima tahun lagi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *