Gerakan Amhara menuntut pemerintah Ethiopia untuk menghentikan genosida

NaMA mengatakan pemerintah daerah Oromia tidak memiliki keinginan untuk mengakhiri pembantaian terhadap Amhara di wilayah tersebut dan pemerintah federal “harus campur tangan”.

Seorang lelaki tua menangis tak berdaya di Vollega, di mana terjadi pembantaian yang tak henti-hentinya terhadap warga sipil. Pasukan Khusus Oromia disebut terang-terangan terlibat dalam pembantaian terbaru (Sumber Foto: Media Sosial)

Borgena

Gerakan Nasional Amhara mengeluarkan pernyataan pada hari Sabtu sebagai tanggapan atas apa yang digambarkan oleh banyak orang Etiopia sebagai genosida di wilayah Oromo Etiopia, seperti yang terlihat di media sosial.

“Serangan berbasis etnis terhadap Amhara di wilayah Oromia di berbagai bagian Wollega semakin memburuk dan meluas,” katanya.

Partai tersebut menyalahkan negara bagian Oromia.

NAMA mengatakan telah berulang kali mengamati bahwa pemerintah daerah Oromia tidak memiliki kemauan atau kapasitas untuk mengakhiri pembantaian yang sedang berlangsung, pemindahan, penculikan dan penjarahan properti Amhara.

Bagi Nama, seperti mayoritas orang Etiopia yang melampiaskan kemarahan mereka di platform media sosial, sebagian besar struktur pemerintahan wilayah Oromia telah berpartisipasi dalam pembantaian tersebut dan memberikan perlindungan (kepada milisi bersenjata).

Itu juga menunjukkan bahwa pembantaian telah memburuk dari waktu ke waktu dan telah mencapai tingkat yang mengkhawatirkan minggu ini.

Partai menuntut pemerintah pusat untuk “campur tangan” segera untuk mencegah pembunuhan berbasis etnis dan mengambil tindakan terhadap pelakunya. Dikatakan pasukan keamanan Ethiopia harus segera dikirim ke daerah itu.

Dikatakan bahwa ratusan warga sipil tak berdosa tewas Rentetan pembunuhan terbaru Dalam Ankur Guttan Nagar, Volleka daerah.

Berdasarkan kesaksian warga (yang berbicara kepada EMS Media Service), yang berbeda dari pembantaian ini adalah bahwa Pasukan Khusus Daerah Oromia secara terbuka berkoordinasi dengan Tentara Pembebasan Oromo, kelompok nasionalis militan radikal Oromo, untuk melakukan pembantaian terhadap warga sipil. .

Baik pemerintah pusat maupun negara bagian Oromia belum mengomentari situasi tersebut.

Di sisi lain, gambar mengejutkan yang konon menunjukkan tubuh warga sipil yang dibantai telah memicu kemarahan pemerintah karena gagal melindungi keselamatan warga yang tidak bersalah.

READ  Upaya akan terus membantu diaspora terlibat dalam keseluruhan agenda nasional: Layanan Diaspora Ethiopia mengatakan - SATINAU: Berita Ethiopia

Banyak yang menunjuk pada pemerintahan Perdana Menteri Abiy Ahmed.

Puluhan ribu orang Amhara telah dibantai di wilayah Oromia sejak Abiy Ahmed menjadi perdana menteri pada 2018.

Organisasi hak asasi manusia memberi tahu pemerintah pusat tetapi tidak berhasil.

Pembantaian serupa terjadi terhadap etnis Amhara di wilayah Benishangul Kumuz di Ethiopia.

__

Untuk berbagi atau mengirimkan informasi, kirim email ke [email protected]

Saluran Telegram: t.me/borkena

Direktori Bisnis

Bergabung dalam percakapan. Ikuti kami di Twitter @zborkenaDapatkan yang terbaru Berita Etiopia Terus memperbarui. Seperti Borgena di Facebook sebaik Untuk berbagi atau mengirimkan informasi, kirim email ke [email protected]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *