Inggris mengumumkan bantuan baru sebesar £100 juta untuk lebih dari 3 juta orang yang rentan ketika krisis kemanusiaan semakin mendalam di Ethiopia – Ethiopia

Lebih dari 3 juta warga Etiopia, termasuk ibu dan anak, akan menerima bantuan penyelamatan jiwa dari Inggris melalui skema bantuan kemanusiaan baru.

  • Pemerintah mengumumkan bantuan baru untuk menyelamatkan nyawa ibu dan anak di Ethiopia, Inggris memperingatkan akan meningkatnya bencana kemanusiaan
  • Pendanaan tersebut diberikan ketika Menteri Pembangunan dan Afrika Inggris Andrew Mitchell kembali ke negara tersebut untuk kunjungan dua hari untuk menyaksikan langsung krisis kemanusiaan tersebut.
  • Inggris telah meminta komunitas internasional untuk meningkatkan upaya mencegah krisis besar

Lebih dari 3 juta warga Etiopia, termasuk ibu dan anak, akan menerima bantuan penyelamatan jiwa dari Inggris melalui program bantuan kemanusiaan baru dan dukungan tambahan untuk wilayah Tigray. Perkembangan tersebut diumumkan oleh Menteri Pembangunan Inggris dan Afrika Andrew Mitchell, yang sedang melakukan kunjungan 2 hari ke Ethiopia.

Saat berada di Ethiopia, Mitchell meluncurkan serangkaian langkah yang diambil Inggris untuk membendung gelombang kekerasan. Dia mengumumkan dana baru sebesar £100 juta dari Inggris untuk mengakhiri kematian yang dapat dicegah yang menyasar anak-anak, terutama anak di bawah 5 tahun serta wanita hamil dan pasca melahirkan.

Program ini akan membantu lebih dari 3 juta warga Etiopia, sebagian besar perempuan dan anak-anak, mengakses layanan kesehatan penting. Pendanaan yang akan ditingkatkan antara lain dukungan keluarga berencana, akses terhadap obat-obatan dan vaksin anak.

Selain itu, pendanaan darurat akan membantu 75 pusat kesehatan mengatasi kekurangan gizi dan penyebab kematian lain yang dapat dicegah seperti malaria dan kolera.

Di wilayah utara Ethiopia, jutaan orang menghadapi kelaparan. Perang dan perubahan iklim telah mengganggu produksi tanaman dan memaksa masyarakat meninggalkan lahan mereka. Lebih dari 1 juta orang terpaksa mengungsi akibat konflik di Tigray. Kombinasi konflik dan gagal panen di Ethiopia utara telah menyebabkan lebih dari 3 juta orang mengalami kerawanan pangan dan kelaparan. Dan jutaan orang, terutama perempuan dan anak kecil, terkena dampak buruknya.

READ  Olim Ethiopia memprotes defisit anggaran Israel - politik Israel

Menteri Pembangunan dan Afrika Andrew Mitchell berkata:

Krisis ini merupakan peringatan bagi dunia. Kekurangan pangan berada pada tingkat kritis. Perang telah membuat banyak orang mengungsi dan menghancurkan infrastruktur penting. Perubahan iklim dan El Niño telah memicu eksodus lokal, dengan 400.000 orang mengungsi di wilayah Somalia di Ethiopia pada bulan Desember lalu.

Jutaan orang terjebak dalam migrasi, kelaparan dan kekurangan. Masyarakat yang paling rentan, terutama perempuan dan anak-anak, selalu menjadi pihak pertama yang menderita.

Komunitas internasional harus berpihak pada Ethiopia dan bekerja sama dengan teman-teman kita di pemerintahan dan mitra internasional untuk menghentikan dan membalikkan krisis ini. Di wilayah yang pernah mengalami bencana kelaparan yang mengerikan di masa lalu, kita harus mempercepat upaya internasional untuk menghindari krisis besar di masa depan. Kita harus bertindak cepat dan bertindak sekarang.

Pemerintah dan donor internasional merespons kebutuhan 6,6 juta orang. Namun seperti yang diperingatkan oleh menteri, jumlah orang yang mengalami kerawanan pangan meningkat pesat dan bisa mencapai 10,8 juta dalam beberapa bulan mendatang.

Mr Mitchell menekankan bahwa meskipun Inggris mengambil tindakan positif untuk menyelamatkan nyawa di lapangan, upaya untuk mengatasi krisis saja tidak akan cukup, dan kerja sama yang mendesak dengan mitra dan lembaga internasional serta pemerintah sangat penting untuk mencegah hal terburuk.

Dia bertemu dengan pemerintah Ethiopia untuk membahas komitmen kemanusiaan Inggris terhadap perempuan dan anak perempuan Ethiopia, mengakhiri konflik sipil dan masalah-masalah yang mempengaruhi stabilitas regional, termasuk Nota Kesepahaman baru-baru ini antara otoritas Ethiopia dan Somaliland tentang akses ke Laut Merah. .

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *