Etiopia: Keadaan Darurat Kompleks Tigray – Pembaruan Operasional (MDRET029) (25 Agustus 2023) – Etiopia

Tautan

Apa yang terjadi, dimana dan kapan?

Bentrokan antara Pemerintah Federal Demokratik Etiopia (GoE) dan Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF) pada tanggal 4 November 2020 menyebabkan 1,8 juta orang mengungsi, dengan perkiraan beberapa ratus ribu orang tewas, dan meninggalkan Tigray. Banyak warga Tigre yang terpuruk dan kesulitan mendapatkan akses terhadap kebutuhan dasar dan fasilitas medis. Pemadaman telekomunikasi, listrik, dan perbankan berlangsung selama hampir dua tahun, yang secara efektif memutus akses masyarakat Tigray ke seluruh dunia. Selain itu, pengiriman bantuan terhenti selama berbulan-bulan; Pada Desember 2022, 5,5 juta orang di Ethiopia utara menghadapi kerawanan pangan yang parah.

Pada bulan November 2022, Pemerintah Indonesia dan TPLF menandatangani perjanjian penghentian permusuhan secara permanen untuk mengakhiri konflik yang telah berlangsung selama dua tahun, termasuk perlindungan hak asasi manusia warga negara, dimulainya kembali layanan publik di wilayah tersebut, dan aliran barang yang tidak dibatasi. Pasokan kemanusiaan untuk Tigre dan fasilitasi kembalinya para pengungsi internal (IDP) dan pengungsi ke wilayah tersebut.

Setelah penandatanganan perjanjian tersebut, akses kemanusiaan ke Tigray telah meningkat, sehingga Palang Merah Ethiopia dapat menyelesaikan penilaian bersama pada tanggal 15 Maret 2023 dan menunjukkan kebutuhan penting untuk meningkatkan bantuan di wilayah yang baru dapat diakses. Penilaian ini merupakan dasar untuk menginformasikan tindakan segera untuk menyelamatkan nyawa dengan memberikan bantuan kemanusiaan, tetapi juga untuk membangun kepercayaan dengan komunitas lokal dan pengungsi yang kembali, pihak berwenang, ERCS dengan cabang regional, regional dan Warda di seluruh bagian utara negara tersebut. Karena masyarakat memainkan peran penting dalam mendukung respons terhadap krisis multidimensi di Tigray, terdapat kebutuhan penting dalam bentuk Hal ini termasuk akses terhadap makanan, tempat tinggal, akses terhadap air bersih, sanitasi dan kebersihan (WASH), layanan kesehatan dasar yang dapat menyelamatkan jiwa dan barang-barang penting non-makanan (NFI) sebagai bagian dari kebutuhan mendesak sebagian besar orang, terutama dalam konteks krisis pangan. tingginya pengungsian masyarakat dan krisis kerawanan pangan secara keseluruhan di Utara.

READ  Pemotongan bantuan pangan PBB sebagian besar dipersalahkan atas 1.329 kematian akibat kelaparan sejak perjanjian damai di Tigray, Ethiopia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *