^ “Etiopia akan sepenuhnya mandiri dalam industri-industri utama dalam tiga tahun”.

Kementerian Perindustrian telah merilis serangkaian target ambisius yang bertujuan untuk memenuhi permintaan tekstil, pakaian, makanan dan minuman melalui produksi dalam negeri dalam tiga tahun ke depan (Foto: investethiopia.org)

Adis Ababa – Dalam upaya mengurangi ketergantungan negara pada impor, Kementerian Perindustrian telah mengumumkan rencana yang berani untuk memenuhi kebutuhan makanan, minuman, tekstil dan pakaian jadi sepenuhnya melalui produksi lokal dalam tiga tahun ke depan.

Tarekign Bululta, Menteri Negara Perindustrian, menyatakan bahwa Kementerian secara aktif berupaya mencapai target yang telah ditetapkan. Pendekatan strategis difokuskan pada “Peningkatan Kapasitas Substitusi Impor dan Peningkatan Daya Saing”.

Industri yang mengkhususkan diri pada produk makanan, minuman, mineral non-logam, dan tekstil mencakup lebih dari setengah dari total spektrum 5.000 unit industri yang beroperasi di negara ini.

Saat ini, sektor manufaktur dalam negeri memenuhi sekitar 38% kebutuhan nasional, sedangkan sisanya dipenuhi melalui impor. “Itu harus berubah,” kata Tarekegn.

Dalam upaya mengubah dinamika ini, kementerian menetapkan target ambisius untuk meningkatkan proporsi barang yang diproduksi di dalam negeri secara signifikan. Dalam dekade mendatang, tujuannya adalah untuk meningkatkan kontribusi dalam negeri hingga 60%, peningkatan yang signifikan dari saat ini sebesar 38%.

Sebanyak 96 produk pilihan telah diidentifikasi untuk memfasilitasi perubahan strategis menuju swasembada, kata menteri negara. Dalam tiga tahun ke depan, pemerintah bertujuan untuk sepenuhnya mengganti impor makanan dan minuman serta tekstil dan pakaian dengan barang-barang produksi dalam negeri.

Selain itu, terungkap bahwa upaya sedang dilakukan untuk menggantikan impor produk logam dengan produksi lokal, yang ditargetkan selesai dalam dekade berikutnya.

Berbicara di hadapan Parlemen baru-baru ini, Perdana Menteri Abiy Ahmed mengatakan bahwa negaranya telah mencapai swasembada produksi batu bara dan bir jelai.

Terlepas dari target pemerintah yang ambisius, sejumlah besar industri beroperasi dengan kapasitas sekitar 30% dari kapasitasnya, berdasarkan studi terbaru yang dilakukan oleh Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNDP).UNDP)

READ  Teknologi beras Tiongkok adalah kunci untuk meningkatkan ketahanan pangan

Kinerja yang buruk ini disebabkan oleh berbagai tantangan, termasuk keamanan yang tidak memadai, akses yang tidak terbatas terhadap sumber daya keuangan, dan kelangkaan mata uang asing, yang semuanya merupakan hambatan yang signifikan terhadap kegiatan usaha.

Baru-baru ini, pemerintah menyetujui kebijakan manufaktur baru yang bertujuan untuk meningkatkan produktivitas dan efisiensi sektor manufaktur. Selain itu, hal ini bertujuan untuk meningkatkan kontribusi sektor ini terhadap Produk Domestik Bruto (PDB), yang telah menurun dari 5,9% pada tahun 2019 menjadi 4,4% pada tahun 2022.

Saat ini, sektor manufaktur hanya menyumbang lima persen dari total lapangan kerja di Ethiopia.

Menurut informasi yang diberikan oleh kementerian, dalam lima bulan pertama tahun fiskal berjalan, barang-barang produksi dalam negeri senilai $852,2 juta telah diproduksi untuk menggantikan impor dengan nilai yang sama.

Pemerintah berencana mengganti barang impor senilai $2,3 miliar dengan barang produksi dalam negeri sepanjang tahun fiskal. SEBAGAI


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *