Krisis pangan di Ethiopia membutuhkan solusi jangka panjang – DW – 22/02/2024

“Pada hari tertentu, saya mendapatkan sesuatu untuk dimakan. Di hari lain, saya tidur dengan perut kosong,” kata petani Etiopia, Gebremethin Hakoz, sambil menunjukkan hasil panennya yang sedikit.

Di tengah kekeringan terburuk di negara itu dalam 40 tahun terakhir, suku Hako, seperti petani lainnya di negara tersebut, mengharapkan turunnya hujan. Ribuan hektar tanaman layu di lahan yang sudah kering dan puluhan ribu hewan ternak mati

“Kami kelaparan. Saya berada dalam krisis,” kata pria berusia 70 tahun itu kepada DW pada bulan Januari. “Apa yang bisa kita lakukan, kemana kita bisa pergi?”

Dia dan keluarganya termasuk di antara 16 juta orang di Ethiopia yang tidak mempunyai cukup makanan. Konflik bersenjata selama bertahun-tahun, krisis ekonomi dan perubahan iklim telah menyebabkan kekeringan 100 kali lebih banyak, menyebabkan banyak orang, termasuk anak-anak, kekurangan gizi dan penyakit.

Negara bagian Tigray di utara, tempat sebagian besar pertempuran terjadi selama konflik dua tahun antara pemberontak Tigray dan pemerintah pusat, terkena dampak paling parah. Pejabat PBB memperingatkan akan terjadinya kelaparan di negara bagian tersebut. Ratusan orang meninggal karena kelaparan di sana dalam enam bulan terakhir.

Untuk mengatasi krisis yang mendesak ini, PBB Mereka berencana memberikan bantuan darurat kepada 3 juta warga Etiopia, sebagian besar di Tigray. Namun negara-negara lain sedang mencari cara untuk memastikan bahwa orang-orang yang tinggal di Tanduk Afrika dapat memenuhi kebutuhan pangan mereka di masa depan seiring dengan pemanasan global.

Claire Neville, juru bicara Program Pangan Dunia (WFP) PBB di Ethiopia, mengatakan kepada DW bahwa “sangat penting bagi kami untuk membantu membangun ketahanan masyarakat di Ethiopia.” “Dan pastikan masyarakat memiliki solusi ini untuk keberlanjutan diri dan ketahanan pangan dalam jangka panjang, sehingga mereka tidak kembali mengalami kelaparan.”

Menjadi “cerdas iklim” dengan kembali ke dasar-dasar pertanian

Abiot Deglu, asisten profesor di Fakultas Studi Pembangunan Universitas Addis Ababa, percaya bahwa “pertanian cerdas iklim” (CSA) dapat membantu masyarakat Etiopia dan negara-negara lain di Tanduk Afrika mengamankan produksi pangan dalam jangka panjang.

Sebagian besar petani di Etiopia menjalankan pertanian subsisten dan mengandalkan curah hujan untuk mengairi tanaman mereka, sehingga menjadikan mereka sangat rentan terhadap perubahan iklim.

CSA adalah nama baru untuk praktik pertanian berkelanjutan yang sudah lama ada dan menjadi fokus penelitian Teglu. Hal ini mencakup metode yang dirancang untuk menghadapi tantangan iklim spesifik yang dihadapi oleh suatu komunitas atau wilayah, seperti kegagalan musim hujan yang terus-menerus terjadi di Tanduk Afrika.

Agroforestri adalah teknik cerdas iklim yang sudah memiliki tradisi yang kaya di bagian selatan Ethiopia dan dapat bekerja dengan baik di dataran tinggi dan lembah, kata Deglu. Hal ini melibatkan penanaman pohon dan semak di antara tanaman, sering kali dengan hewan seperti ayam yang hidup di dalamnya.

Keanekaragaman dan rotasi tanaman memberikan manfaat bagi tanah dengan cara yang tidak dapat dilakukan oleh monokulturFoto: Seyum Ketu/DW

Berbeda dengan monokultur, metode ini membantu menyuburkan tanah dan mencegah erosi. Ini meningkatkan keanekaragaman hayati dan mengurangi kehilangan air.

Pertanian konservasi dan bagaimana hal ini dapat membantu

Sebuah penelitian menemukan bahwa petani kecil yang mempraktikkan agroforestri di lahan pertanian tradisional Etiopia membantu menjaga kawasan tersebut tetap hijau sekaligus menghasilkan uang dan menanam makanan bergizi.

“Ini seperti tabungan saya di bank, di mana saya bisa mendapatkan berbagai jenis makanan saat saya membutuhkannya,” kata seorang dewasa kepada peneliti studi tersebut.

READ  Tujuan finansial untuk mengurangi gangguan menstruasi bulanan | Reporter

Pertanian konservasi, yaitu konservasi tanah, adalah metode CSA lainnya. Hal ini termasuk perubahan kecil, seperti membiarkan tanaman yang tidak dapat dimakan di lahan setelah panen, sehingga dapat memulihkan kualitas tanah dan melestarikan lahan pertanian, kata Deglu. Residu tanaman ini biasanya dibakar sebagai bahan bakar atau dijadikan pakan ternak di Ethiopia.

Dalam waktu dua tahun setelah menerapkan teknik pertanian cerdas iklim seperti pengelolaan sisa tanaman, desa dataran tinggi Debremawi telah menumbuhkan vegetasi hijau di tanah yang sebelumnya rusak dan para petani mulai menggunakan metode CSA lain seperti irigasi skala kecil.

Teklu mengakui bahwa krisis yang terjadi saat ini “buruk” dan konflik serta krisis yang saling tumpang tindih mempersulit pelaksanaan proyek dalam jangka pendek. Namun dia yakin ada “peluang” untuk membantu petani jika negara tersebut mengambil “pendekatan pembangunan jangka panjang” dan mengeksplorasi sumber daya yang belum dimanfaatkan seperti cadangan air tanah.

Transformasi pertanian – dan pangan berkelanjutan bagi dunia

Untuk melihat video ini, aktifkan JavaScript dan tingkatkan browser web Anda Mendukung video HTML5

Sistem peringatan dini untuk membantu petani

Program Pangan Dunia PBB semakin memprioritaskan solusi berkelanjutan jangka panjang terhadap krisis pangan.

WFP berupaya menyediakan sistem peringatan dini bagi para petani terhadap guncangan iklim seperti banjir dan kekeringan, sehingga mereka dapat merencanakan cuaca ekstrem dengan lebih baik dan menyelamatkan hasil panen mereka. Hal ini juga disertai dengan bantuan tunai untuk meredam guncangan ini dengan membelanjakan uang untuk makanan tambahan dan perlindungan ternak.

WFP juga berinvestasi dalam proyek-proyek yang membantu mantan petani subsisten di wilayah Kampala di Ethiopia barat menghasilkan makanan yang dapat mereka panen dan dijual ke WFP. Petani kemudian dapat membeli mesin, dan memiliki akses terhadap benih dan pupuk yang lebih baik, sehingga menghasilkan panen yang lebih baik dan kemampuan untuk mengatasi ketidakpastian.

READ  APASS 70: Mempertahankan Kesuksesan Akademik di Era Teknologi Baru | Pendidikan

“Petani di Kampala bisa menjual jagung mereka ke WFP, dan kemudian kami bisa mendistribusikannya kepada pengungsi di Kampala dari Sudan Selatan,” kata Claire Neville tentang program organisasi tersebut.

Namun WFP mengatakan pendanaan untuk solusi jangka panjang di kawasan ini semakin menipis karena krisis global bersaing untuk mendapatkan pendanaan, dan sebagian besar dana bantuan digunakan untuk meringankan krisis yang mendesak, seperti mendukung bantuan pangan darurat untuk warga Etiopia.

Lanskap gersang berhutan
Kekeringan berkepanjangan diperburuk dengan pembakaran bahan bakar fosil yang menghangatkan bumiGambar: Juta Hailselassie/DW

Volatilitas sangat mempengaruhi pertanian

Meskipun konflik antara pemerintah federal dan pemberontak Tigrayan secara resmi akan berakhir pada tahun 2022, Mikheil Murutz, direktur komunikasi Biro Pertanian dan Sumber Daya Alam di Tigrayan, mengatakan “2,2 juta orang telah mengungsi dan meninggalkan aktivitas pertanian.”

Sebelum perang, kawasan ini berada di garis depan dalam pendekatan berkelanjutan, memenangkan penghargaan yang didukung PBB untuk memerangi penggurunan dan meningkatkan kemampuan masyarakat untuk menanam pangan.

Namun sekarang “bahkan setelah perjanjian damai,” kata Murutz, banyak wilayah subur di wilayah tersebut telah diambil alih oleh militan dan tidak dapat ditanami. Mengatasi situasi keamanan dan memberi makan penduduk yang kelaparan adalah masalah yang paling mendesak, katanya.

“Tanpa bantuan pangan kali ini, kerawanan pangan diperkirakan akan semakin memburuk di kawasan ini,” kata Murutz. “Rakyat kami sedang sekarat.”

Diedit oleh: Jennifer Collins

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *