Ethiopia dan AfDB menandatangani kesepakatan hibah $84,3 juta untuk meningkatkan produksi gandum

ADDIS ABABA – Kelompok Bank Pembangunan Afrika (AfDB) telah memberikan total $84,3 juta dana hibah kepada Ethiopia untuk meningkatkan produksi gandum dan meningkatkan pendapatan petani.

Menteri Keuangan Ethiopia Ahmed Shide dan Wakil Direktur Jenderal AfDB untuk Afrika Timur Abdul Kamara menandatangani perjanjian hibah untuk mengimplementasikan Program Pengembangan Rantai Nilai Gandum Tahan Iklim (CREW) negara tersebut.

Hibah tersebut mencakup $54 juta dari Dana Pembangunan Afrika, Jendela Pinjaman Konsesional Grup Bank untuk Negara Berpenghasilan Rendah, $20 juta dari Pemerintah Belanda, $10 juta dari perusahaan agribisnis OCP Afrika dan $300.000 dari Pusat Adaptasi Global. Pemerintah Ethiopia akan mendanai proyek tersebut dengan $10 juta.

Proyek ini memiliki tiga komponen: produktivitas dan produksi gandum cerdas iklim; infrastruktur pasar, keterkaitan dan keuangan pertanian; dan koordinasi dan manajemen proyek.

Di bawah inisiatif Leading Technologies for African Agricultural Transformation (TAAT), Grup Bank Pembangunan Afrika telah mendukung Ethiopia dan banyak negara lain di seluruh benua untuk meningkatkan produktivitas pertanian.

CREW dirancang untuk mengukur dan mempertahankan hasil sukses TAAT. Proyek ini akan mendukung upaya swasembada gandum Ethiopia dan akan dilaksanakan selama lima tahun. 500.000 keluarga petani kecil akan diuntungkan melalui skema ini.

Ethiopia adalah produsen gandum terbesar kedua di Afrika sub-Sahara setelah Afrika Selatan. Negara ini berencana untuk menjadi swasembada dan pengekspor gandum pada tahun 2025/26, bertujuan untuk menghasilkan tambahan 4,2 juta ton gandum beririgasi dengan menggunakan teknologi dan inovasi yang telah terbukti seperti TAAT.

Hibah tersebut menjadikan komitmen Bank Dunia saat ini untuk Etiopia menjadi $1,23 miliar, mencakup sektor-sektor utama seperti layanan dasar, energi, transportasi, pasokan air dan kesehatan, pertanian, dan sektor swasta.

READ  Bagaimana Pemimpin Gereja Hari Kiamat Meninggalkan Kawanan Mereka di Kenya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *