Dalam ekonomi tradisional, beberapa pria menjadi kaya dengan cepat dan mudah – sesuatu dari masa lalu untuk ekonomi * feminis *

Ekonomi feminis sebagian besar masih diabaikan oleh monopoli Wall Street, universitas, dan media arus utama—tetapi ini adalah bisnis yang serius.

Saatnya membicarakan ekonomi perempuan dengan sikap. Saatnya menertawakan hal yang sering kali tidak masuk akal dan menyebut hal yang berbahaya. Dengan berfokus pada suara-suara yang biasanya bukan bagian dari dialog ekonomi manusia-ke-manusia, Wanita Mengurai Scroonomics Membawa Anda berita tentang perubahan yang optimis dan praktis dan merayakan ekonomi sebagai kehidupan — bukan perang.


“Kombinasi kata ‘feminisme’ dan ‘ekonomi’ adalah … menggelikan,” kata profesor dan ekonom Amherst itu. Nancy Folbrey, kini berusia 70 tahun, merefleksikan dalam sebuah wawancara video Tentang pembentukan International Association for Feminist Economics (IAFFE) pada tahun 1992. Kombo itu sekarang mendapatkan daya tarik, dengan senang hati saya laporkan, berkat kerja luar biasa dari Folbre dan orang-orang pemberani di IAFFE.

Juli ini, Pertemuan IAFFE di University of Cape Town di Afrika Selatan untuk acara tatap muka pertamanya sejak COVID. Upaya mereka untuk menyoroti solusi Global South a Nyonya. Wawancara dengan anggota panel IAFFE, dr. Caroline Shenaz Hossain. Dia adalah penulis dan editor beberapa buku ekonomi terkenal termasuk Sosial ekonomi kulit hitam di Amerika, Melampaui Kapitalisme Rasial Dan Ekonomi Sosial di Dunia Selatan. Berasal dari New York City, dia sekarang adalah Associate Professor of Global Development di University of Toronto.

Ekonomi tidak pernah menjadi bagian dari dorongan untuk melibatkan lebih banyak perempuan dalam bidang yang didominasi laki-laki yang dikenal sebagai STEM (Sains, Teknologi, Teknik, dan Matematika), mungkin kami akan mengatakan kepada perempuan muda bahwa mereka harus melakukan STEEM. Saya akui saya sering melakukannya—karena terlepas dari kemajuannya, ekonomi feminis sebagian besar masih disingkirkan oleh monopoli di Wall Street dan banyak pemimpin runcing di puncak piramida yang dikenal sebagai universitas dan media arus utama.

Hossain telah menciptakan Ekonomi Solidaritas Multilateral (DiSE). Kelompok Cendekiawan Feminis Melawan Rasisme “Di Persimpangan Ilmu Politik dan Ekonomi.”

“Kita tidak dapat memisahkan dua subjek,” kata Hossein kepada saya, menolak gagasan lama tentang objektivitas yang disingkirkan dan seperti dewa.

Associate Professor Pembangunan Global di University of Toronto Scarborough Dr. Caroline Shenaz Hossain. (Kesopanan)

Dia mencari “perubahan” di bidangnya, yang sering menampilkan dirinya sebagai fisika hukum alam yang tak terelakkan, bukan konvensi buatan manusia. Penelitian Hossain menyoroti cara untuk melakukan hal itu Pekerjaan Ekonomi Wanita Rasial Politik berkembang paling baik dalam inovasi dan tindakan.

READ  SGR belum mencapai pendapatan Sh91 miliar, 10 juta penumpang dalam enam tahun

Pernyataan Umum Koalisi DiSE: “Kami menolak untuk mendengarkan pandangan elitis dan maskulin tentang ekonomi dan politik. … Kami didorong oleh ekonomi majemuk, terutama ekonomi sosial yang beroperasi di bawah permukaan. … Kami memusatkan perhatian pada cara-cara di mana solidaritas ekonomi sengaja dipolitisasi untuk membudayakan bisnis dalam komunitas kulit hitam dan rasial.

Untuk ahli geografi ekonomi Australia Julie Graham dan Kathryn Gibson, J.K. Hossain, yang bermitra untuk menulis dengan nama samaran Gibson, mengklaim pujian. Akhir dari kapitalisme (seperti yang kita ketahui): Kritik Feminis terhadap Ekonomi Politik, 1996, dkk Politik pasca-kapitalis, 2006. Mereka didirikan Jaringan Penelitian Sosial EkonomiIni telah menciptakan gambaran ekonomi riil yang lebih lengkap daripada yang digambarkan oleh Wall Street dan uang saja. Pemandangan bawah laut dari gunung es memungkinkan kita untuk melihat banyak hal yang tidak terlihat dan pertukaran penting yang membuat keluarga, komunitas, dan planet kita tetap bertahan.

Banyak orang Amerika melayani sebagai konsultan TSE—termasuk dr. Jessica Gordon Nembhardt dari CUNY; dr. S. Sarusheela dari Universitas Washington; Dr Lisa Aubrey Universitas Negeri Arizona; Dan dr. Suzanne Bergeron dari Universitas Michigan. Tulisan dan penelitiannya berfokus pada keuangan koperasi, perusahaan sosial, etika, dan solidaritas kooperatif di antara mereka yang tidak memiliki rekening bank atau yang tidak memiliki rekening bank. Ini adalah sistem yang masih sering diabaikan oleh ortodoksi ekonomi dan terminologinya.

Misalnya, setiap tenaga kerja yang tidak dibayar, seperti mengasuh anak atau pekerjaan rumah tangga untuk anggota keluarga yang cacat, adalah bagian dari apa yang oleh para ekonom—secara tradisional berkulit putih, laki-laki, dan memiliki hak istimewa—disebut sebagai perekonomian “informal”. Perekat sosial dari perawatan yang diberikan secara bebas kurang memperhatikan perdagangan internasional, perbankan, penawaran dan permintaan komoditas, saham dan obligasi perusahaan, dan nilai mata uang daripada ekonomi “formal” yang menjadikan kita manusia.

Sebaliknya, ekonomi “formal” melihat segelintir orang berkuasa menjadi kaya secepat dan semudah mungkin.

Orang tidak menyadari bahwa mereka dapat memilih secara berbeda. Kita semua percaya pada demokrasi. Mengapa bukan demokrasi untuk organisasi ekonomi?

dr. Caroline Shenaz Hossain

Ekonomi tidak pernah menjadi bagian dari dorongan untuk melibatkan lebih banyak perempuan dalam bidang yang didominasi laki-laki yang dikenal sebagai STEM (Sains, Teknologi, Teknik, dan Matematika), mungkin kami akan mengatakan kepada perempuan muda bahwa mereka harus melakukan STEEM. Saya akui saya sering melakukannya—karena terlepas dari kemajuannya, ekonomi feminis sebagian besar masih disingkirkan oleh monopoli di Wall Street dan banyak pemimpin runcing di puncak piramida yang dikenal sebagai universitas dan media arus utama.

READ  Ethiopia: Denmark menyediakan $1,5 juta untuk pengelolaan air berkelanjutan di Sidama dan Tire Dawa.

Ekonomi tradisional hanya mengasumsikan pekerjaan reproduksi dan penyediaan yang “bebas” bagi perempuan dan alam di seluruh dunia. Melahirkan bisa menjadi sapi perah, tetapi tidak untuk ibu, hanya bagi mereka yang diberi tahu bahwa dia “sedang melahirkan”. Di Amerika, itu rumah sakit. C-section, pengiriman paling berisiko, menawarkan pengembalian keuangan terbaik dan paling tepat waktu di semua ekonomi formal: 32 persen kelahiran hidup di Amerika Serikat– dan 36 persen untuk ibu kulit hitam.

Hossain melihat sistem informal keuangan, asuransi dan kepemilikan koperasi bisnis yang bekerja untuk kesejahteraan sosial dan pemecatan rutin lembaga formal sebagai batu sandungan yang serius bahkan untuk progresif. Juni lalu dia menyerukan cinta radikal dalam bisnis dan masyarakat Sekolah Bisnis HarvardSebuah film yang menyajikan sistem keuangan informal di antara wanita imigran Toronto yang dirasialisasi Wanita bankir. Dia berpendapat bahwa organisasi informal ROSCA mereka (Revolving Savings and Credit Association) tidak hanya layak mendapatkan pengakuan tetapi juga refleksi, membangun kepercayaan, keterampilan, dan hubungan anti-rasis di komunitas kita yang lebih luas.

“Kami memikirkan keuntungan sosial—bukan hanya keuntungan murni dan model pemegang saham,” katanya. “Saya bermasalah dengan orang yang tidak benar-benar berbicara tentang perubahan. Dapatkah Anda membayangkan melakukan bisnis dalam sistem yang berbeda? Mengapa Anda tidak memiliki demokrasi di perbankan? Orang tidak menyadari bahwa mereka dapat memilih secara berbeda. Kita semua percaya pada demokrasi Mengapa bukan demokrasi untuk sistem ekonomi?

Karyanya berakar pada narasi ekonomi, sering diabaikan dan masih diabaikan oleh institusi laki-laki dan kulit putih.

“Akademi telah mencerminkan dunia korporat, dan begitulah caranya mendominasi wacana, apa yang kami pelajari dan bagaimana kami memahami sistem,” katanya. “Menjadi wanita kulit hitam di akademi, saya pikir ini terancam oleh fakta bahwa saya memiliki keragaman dalam pertanyaan penelitian saya, pertanyaan yang saya bawa ke meja. Seperti sosial ekonomi yang saya teliti.

READ  Sentuhan baru pada 270 orang Uganda yang memasuki Ethiopia

“Saya mempertanyakan asal-usulnya sebagai orang Eropa dan laki-laki,” lanjutnya. “Misalnya para penenun Rochdale di Inggris bagian utara, yang berjasa memulai gerakan koperasi, banyak di antaranya adalah pemilik budak. Ketika saya mengatakan: ya, ini cerita yang bagus, saya menerimanya, tapi mari kita gerakkan garis waktunya lebih jauh ke belakang. Nah, tunggu, suku Aborigin memiliki ekonomi kolektif, dan Wanita telah menjadi tulang punggung sistem tersebut, yang disebut dengan berbagai nama, ekonomi yang berpusat pada manusia. Kemudian naskahnya berubah.

“Brasil memiliki koperasi clampos, dan di seluruh Karibia terdapat sistem yang kaya, baik formal maupun informal. Ketika Anda berkeliling dunia, orang-orang memiliki pengalaman selama berabad-abad. Ethiopia memiliki sejarah ekonomi koperasi yang kaya dan dinamis, Ghana, India, Cina. Begitu banyak. Cerita. Membungkam cerita-cerita itu bukanlah penelitian nyata. Itu tidak menunjukkan batas dari apa yang kita pikir kita ketahui.

Bulan lalu, Kongres yang arogan memberlakukan persyaratan pekerjaan bagi orang Amerika itu—Sebagian besar perempuan tidak mampu membeli makanan-Ekonomi dari kebijakan mereka baru saja diproduksi 242 Miliarder Baru. Alih-alih menjadi “menggelikan”, para feminis membaca untuk menemukan apa yang paling penting, dan salah melabeli kualitas-kualitas kerja sama yang tulus itu sebagai “informal” adalah bisnis yang serius. Mari kita STEEMed.

Berikutnya:

Dari penghancuran hak aborsi, kurangnya kesetaraan gaji dan cuti melahirkan, hingga angka kematian ibu dan serangan terhadap kesehatan trans, demokrasi Amerika berada pada titik belok yang berbahaya. Jika dibiarkan, krisis ini dapat mengakibatkan kesenjangan yang lebar dalam partisipasi dan representasi politik. Selama 50 tahun, Nyonya. Membangun jurnalisme feminis – melaporkan dari garis depan, mengagitasi dan mengatakan kebenaran, mendukung Amandemen Persamaan Hak dan berfokus pada kisah-kisah yang paling rentan. Dengan segala yang dipertaruhkan untuk kesetaraan, kami menggandakan komitmen kami untuk 50 tahun ke depan. Dalam hal ini, kami membutuhkan bantuan Anda, Mendukung Nyonya. Dengan donasi hari ini—jumlah berapa pun yang masuk akal bagi Anda. Seberapa kecil $5 setiap bulanAnda akan menerima majalah cetak bersama buletin elektronik, peringatan tindakan, dan undangan kami Nyonya. Acara studio dan podcast. Kami berterima kasih atas kesetiaan dan semangat Anda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *