Dalam buku barunya, pendeta Rwanda menceritakan pengalaman genosida, mengatakan pengampunan adalah “keajaiban”.

Dia melanjutkan, “Kami memiliki situs peringatan yang mengingatkan kami tentang tempat-tempat yang pernah kami kunjungi. Mengingat orang mati sangat penting dalam proses rekonsiliasi dan penyembuhan.

Rwanda adalah tempat konstruksi, kata imam Jesuit yang berbasis di Nairobi itu, karena negara itu “akan membutuhkan waktu lama untuk membangun rekonsiliasi dan pengampunan di hati rakyat.”

Menentukan karakter Pengadilan Kakaka Dalam proses rekonsiliasi, sistem keadilan sosial di Rwanda setelah genosida 1994, “banyak hati disembuhkan dan bahkan mereka yang tidak saling berbicara mulai berbicara,” katanya.

Buku setebal 256 halaman ini dimulai dengan ingatan masa kecil pribadi (Bab I) dalam konteks sejarah genosida pra-1994 (Bab II). Ini diikuti oleh kelangsungan hidup yang dramatis selama genosida (bab III) dan bab keempat berisi refleksi spiritual dan teologis tentang pengampunan dan harapan.

Formasi teologis para imam dan identitas seorang imam masing-masing terdiri dari bab kelima dan keenam.

(Cerita berlanjut di bawah)

Bab VII melanjutkan gaya otobiografi yang tepat dari “kehidupan baru” Fr. Uwinesa di Amerika Serikat menceritakan beberapa peristiwa mengesankan dari pelayanan imamatnya, termasuk pidatonya di Majelis Perserikatan Bangsa-Bangsa di New York dan konferensi internasional di Rwanda.

READ  Berita: AS menyerukan implementasi segera dari kesepakatan damai karena pasukan Eritrea, Amhara mundur, kata komandan pasukan Tigre

Bab khusus dikhususkan untuk “orang tua barunya”, pasangan John dan Anne Maloy, yang pengalamannya telah menandai hidupnya hingga hari ini.

Bab terakhir buku ini, Bab Sembilan dan Epilog, membahas masa depan dan berfokus pada karier seorang teolog di Rwanda pasca-genosida.

Kredit: Bpk. Olga Masango

Berbicara pada peluncuran buku 13 Januari, imam Jesuit itu menyoroti pentingnya pengampunan setelah bertemu dengan pria yang membunuh saudara kandungnya.

“Pengampunan benar-benar berarti banyak hal, tetapi bagi saya itu adalah keajaiban. Dalam bahasa sebagian ulama, dia melakukan hal yang tak terbayangkan,” Sdr. Uvinesa menambahkan, “Memaafkan di sini adalah keputusan untuk mengingat kesalahan atau luka secara berbeda. Atau pada saat yang sama, saya benar-benar memutuskan untuk tidak menjadi tawanan masa lalu.

“Kamu masih seorang tahanan ketika kamu tidak bisa melepaskan atau melepaskan. Dan ingat, ini adalah proses, jadi tidak sama untuk semua orang,” katanya.

Dia mengacu pada pengalaman pribadinya dan berkata bahwa dia terinspirasi oleh latihan spiritual St. Ignatius dari LoyolaPendiri Jesuit, bisa dimaafkan.

Pada tahun 2003, setelah bertahun-tahun di novisiat Jesuit, Fr. Uvinesa ditugaskan untuk melanjutkan studinya ke luar negeri dan sebelum berangkat, memutuskan untuk kembali ke desanya untuk berdoa di makam kerabatnya.

“Secara kebetulan, saya bertemu dengan pria yang membunuh saudara saya dan menggali sisa-sisa ayah saya. Nah, setelah dibebaskan, ini bisa dibilang kesempatan emas,” kenangnya saat peluncuran buku.

Imam Jesuit itu melanjutkan, “Saya bertemu dengannya di makam orang tua dan saudara saya. Dia dibebaskan dari penjara; Dibebaskan oleh pemerintah, tapi belum dibebaskan oleh hatiku.

“Ketika saya bertemu dengannya di sana, dia berlutut, dan kemudian dia menatap saya. Dia berkata, ‘Marcel, apakah Anda tahu apa yang saya lakukan? Apakah Anda memiliki ruang di hati Anda untuk memaafkan saya,'” kenangnya, menambahkan, ” Ingat, pada saat itu dia Saya bertanya-tanya apakah dia mengatakan itu. Apakah saya aman? Sepertinya film reaksi campuran.

READ  Hidup Kaya - IJN

Kredit: Bpk. Olga Masango

Fr. Uvinesa “diserbu oleh seseorang yang lebih tinggi darinya. Sesuatu yang tidak bisa kita maafkan. Keputusan harus diambil, tapi kita diberdayakan oleh Tuhan.

“Saya memintanya untuk bangun dan kemudian kami saling berpelukan. Saat itu, saya merasa seolah-olah rantai diputus dari kaki saya. Seolah-olah saya di penjara. Sekarang saya dibebaskan,” kenangnya.

Dia menambahkan, “Gereja Yesus memberi saya tunjangan hari raya, jadi saya membawanya ke pub terdekat. Kami berbagi minuman dan kami menangis.

“Memaafkan membebaskan Anda. Ini bukan peristiwa, ini proses, jadi pengalaman saya mungkin bukan pengalaman semua orang, tapi saya harap itu menginspirasi pasangan, pasangan yang sering bergumul dalam keluarga, anak-anak yang tidak bisa memaafkan orang tua mereka, karyawan yang bisa “Tidak memaafkan bos mereka. Insya Allah saya bisa sampai ke titik ini. Kalau kami bisa datang, kami bisa menitipkan beberapa hal lainnya,” ujarnya di sela-sela acara 13 Januari lalu.

Bishop berbicara pada peluncuran buku Rodrigo Mejia Salterriaca Buku baru ini adalah “cara asli menulis teologi sebagai biografi, yang juga merupakan asal-usul Serikat Yesus, Jesuit.”

“Dengan demikian, buku Pastor Uvineza bukanlah sebuah novel, tetapi sebuah karya teologi naratif sejati,” jelas mendiang dan tercinta Profesor Laurenti Mahesa dalam kata pengantar, mungkin tulisan terakhir dalam hidupnya,” kata Uskup Mejia, mengacu pada buku tersebut. Diterbitkan dari Nairobi Publikasi Ballin Afrika.

Vikaris apostolik emeritus Sodo di Ethiopia menambahkan, “Buku Pastor Marcel ditulis dengan jujur ​​berdasarkan pengalamannya sendiri, sudut pandangnya sendiri, penderitaannya dan nilai otobiografinya.”

“Pastor Uwinesa memiliki keyakinan yang jelas bahwa Rwanda, yang disebut sebagai ‘bintang evangelisasi di Afrika’ di masa lalu, perlu diinjili dengan cara yang baru dan berbeda,” kata Uskup Mejia.

READ  Inovasi, donasi | Reporter

Uskup berusia 84 tahun, yang pensiun pada Januari 2014, mengatakan tentang teolog Afrika Emmanuel Katongola, “Kekristenan hanya membuat sedikit perbedaan di Rwanda. Kekristenan tampaknya tidak lebih dari sekadar tambahan, citarasa tidak penting yang tidak secara serius memengaruhi identitas alami orang atau tujuan atau sasaran yang mereka kejar … Kegagalan ini memerlukan perubahan pikiran … Kekristenan adalah penciptaan identitas baru . Dengan menciptakan rasa baru ‘kita’ – sebuah komunitas baru yang melampaui kategori antropologis konvensional kita.”

“Pertobatan berarti menginjili seluruh budaya suatu bangsa, sebuah agenda yang mungkin tampak mustahil bagi banyak orang. Namun, itu adalah agenda utama tidak hanya untuk Rwanda tetapi juga untuk semua budaya dalam masyarakat kontemporer kita,” katanya.

Kredit: Bpk. Olga Masango

Uskup Yesuit kelahiran Kolombia yang berbasis di Nairobi itu menambahkan, “Dengan demikian, proposal Pastor Uvinesa bergabung kembali dengan ‘tanda-tanda zaman’ untuk kehidupan dan karya Gereja Katolik hari ini.”

Sementara itu, Senior Olga Masango, yang mengepalai departemen pemasaran Paulins Publications Africa, berkata bahwa buku baru ini adalah “berkat bagi gereja di Afrika”.

“Buku ini akan membantu kita belajar tentang perjalanan rekonsiliasi yang diberikan Pastor Marcel kepada kita,” kata Sr. Masango.

Anggota dari Putri St. Paul Dia mengatakan salinan buku baru itu telah dikirim ke beberapa negara Afrika.

Tersedia dalam bentuk buku dan soft copy di Paul’s Bookstores di Nairobi dan Kisumu seharga US$10.00 www.paulinesafrica.org.

Jude Atmanke adalah jurnalis Kamerun yang tertarik dengan komunikasi Gereja Katolik. Dia memegang gelar BA dalam Jurnalisme dan Komunikasi Massa dari University of Buea, Kamerun. Saat ini, Jude bekerja sebagai jurnalis untuk ACI Afrika.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *