Apa Pengaruh Berlari 26 Mil pada Tubuh Anda

Anda mungkin terkejut (Gambar: Getty)

Akhir pekan ini pelari Etiopia Digist Assefa mencapai prestasi luar biasa: ia mencetak rekor maraton wanita baru dalam waktu 2 jam 11 menit 53 detik yang mencengangkan.

Atlet berusia 29 tahun ini baru pertama kali berlari maraton tahun lalu, namun pada hari Minggu di Berlin, ia memecahkan rekor sebelumnya, mencatat waktu penuh 2 menit 11 detik.

Bagi banyak pelari, prestasi luar biasa Digit akan menjadi pengingat bahwa pelatihan untuk London Marathon sudah dekat – apakah Anda seorang atlet elit atau pemula, tidak dapat disangkal bahwa menapaki trotoar sejauh 26,2 mil dapat berdampak besar pada diri Anda sendiri. Anda. Tubuh.

Bahkan dengan semua pelatihan yang diperlukan dan perlengkapan yang tepat, bahkan orang yang cakap pun akan merasakan perubahan signifikan pada tubuh mereka saat berlari sejauh ini.

Tentu saja, lari maraton adalah pengalaman yang sangat pribadi dan banyak hal berbeda yang dapat memengaruhi lari Anda – seperti stres, cedera, dan latihan. Namun secara keseluruhan, beberapa hal aneh terjadi pada tubuh Anda selama dan setelahnya.

Dari gelombang endorfin hingga ‘pantulan’ saat Anda berlari sejauh 26 mil, para ahli berbagi beberapa hal yang diharapkan.

Djist Assefa dari Ethiopia mencetak rekor dunia baru di Berlin Marathon pada hari Minggu (Gambar: ODD ANDERSEN/AFP via Getty Images)

Tubuh masuk ke mode overdrive

Saat lari maraton, tubuh Anda mengalami overdrive, menghabiskan simpanan energi, merusak otot, dan kehilangan cairan dan elektrolit.

Fisioterapis Sammy Marco, yang bekerja dengan Deep Freeze dan Deep Heat, menjelaskan: ‘Tubuh mengalami overdrive, menggunakan simpanan glikogen (energi) di hati, merusak otot dan kehilangan cairan dan elektrolit – yang semuanya berkontribusi pada kelelahan. Merasa lelah dan letih setelah berlari.

Otot menjadi meradang

Pemulihan otot membutuhkan waktu hingga seminggu (Gambar: Getty Images/iStockPhoto)

Jelas sekali, kebanyakan orang tidak berlari sejauh 26 mil setiap hari – jadi ini mengejutkan otot kita.

Sami berkata: ‘Otot menjadi meradang dan nyeri – terutama betis dan paha – dan pelari bisa mengalami kram.

READ  Krisis Tigray Ethiopia: Lebih dari 1.000 bibo mati kelaparan sejak bantuan dihentikan - resmi

Biomarker kerusakan otot – seperti dehidrogenase laktat dan kreatin kinase – meningkat saat berlari, dan mencapai puncaknya setelah lari maraton.

‘Diperlukan waktu seminggu agar enzim ini kembali normal.’

Pemanasan sangat penting untuk mengurangi risiko nyeri otot, terutama nyeri otot yang tertunda (DOMS), katanya.

Arj Thiruchelvam, pelatih kepala di Performance Fitness, menambahkan bahwa maraton menyebabkan kerusakan otot yang signifikan—dan ini terutama terlihat jika pelari kekurangan bahan bakar karbohidrat.

Dia mengatakan: ‘Sering kali kita mengira efeknya hanya visual (lepuh, kuku, atau kaki bengkak), namun banyak pelari mengalami ketidaknyamanan sendi pasca lomba yang disertai dengan nyeri otot.

‘Perasaan ini bukanlah batasnya, itulah sebabnya pemulihan sangat penting.’

Kram dan ketidaknyamanan sendi sering terjadi

Dari kontraksi yang berlebihan dan penggunaan otot yang berlebihan hingga kekurangan natrium, ada banyak alasan mengapa pelari mengalami ‘kram’ yang parah.

Pendiri Hot Boys Athletics, Kimiko Ninomiya, sedang berlari hari ini — maratonnya yang keenam — dan dia memperkirakan akan mengalami kram dan nyeri.

Dia menjelaskan: ‘Pada titik ini, saya pikir saya telah mempersiapkan diri dengan baik dan saya telah berkomitmen untuk semua pelatihan saya (dari semua yang saya lacak di Strava, Anda akan mengatakan saya siap). Tapi saya siap untuk balapan yang akan merenggut segalanya dari saya. Paha belakang saya, nyeri pada pergelangan kaki dan lutut, sakit punggung, sakit kepala – secara harfiah semua hal terburuk yang pernah saya alami diharapkan digabungkan menjadi satu balapan.

‘Saya berharap bisa mencapai garis finis seperti Bambi, sementara gelombang kegembiraan melanda saya karena telah menyelesaikan tugas yang berat ini.

‘Pada hari-hari setelah balapan yang berat, kaki saya selalu sangat kaku, tapi apakah itu lari pendek dan mudah di Strava atau berjalan jauh keliling kota (favorit saya), penting untuk mencoba bergerak. sebuah galeri seni).’

READ  Telangana: Trainee geografi dari 10 negara mengunjungi kuil Kagadiya

Merasa berada di puncak dunia – diikuti oleh Run Blues

‘Merasakan endorfin yang menyenangkan’ (Gambar: Getty Images)

‘Runner’s high’ adalah hal yang nyata – dan itu semua tergantung pada endorfin.

Sammy melanjutkan: ‘Berlari jarak ini selama berjam-jam juga meningkatkan neurotransmitter positif seperti norepinefrin dan endorfin “merasa nyaman” – yang membuat Anda tetap waspada dan meningkatkan suasana hati serotonin.’

Namun, seperti kelas olahraga, efek ini akan hilang setelah beberapa saat.

Kimiko mengatakan: ‘Di luar dampak fisik, ada juga penurunan kimiawi, ketika kadar serotonin Anda turun, yang saya dan teman-teman sebut sebagai “melankolis maraton” di mana Anda merasa sangat sedih/down, jadi penting untuk memberi. Beri diri Anda rahmat dan cobalah mengelilingi diri Anda dengan orang-orang atau hal-hal yang menyemangati Anda.’

Anda akan (sementara) berkurang

Seperti yang tertera di dalamnya Jurnal Internasional Penelitian MedisAnda bisa kehilangan hampir setengah inci tinggi badan selama maraton.

Hilangnya tinggi badan ini disebabkan oleh ketegangan otot punggung dalam situasi sulit dan hilangnya cairan di antara cakram intervertebralis.

Tapi jangan khawatir, ini hanya sementara dan Anda akan kembali ke ketinggian penuh ketika ketinggian cairan diganti.

Tekanan pada lutut, pinggul dan pergelangan kaki

Meski sudah berolahraga, tubuh Anda masih mengalami stres tingkat tinggi.

Fisioterapis Ben Lombard mengatakan: ‘Otot-otot di pinggul, lutut, pergelangan kaki, dan tulang belakang Anda terus-menerus diberi beban pada setiap langkah, yang merupakan cara yang bagus untuk memperkuatnya – tetapi jika dimuat terlalu cepat, Anda dapat dengan mudah mengalami cedera beban berlebih.

‘Ini biasanya termasuk keseleo otot, cedera tendon, atau keseleo tendon dan cedera tekanan tulang.’

Ben mengatakan semuanya tergantung pada pelatihan dan persiapan untuk membantu mengurangi beban pada persendian Anda.

Dia menjelaskan: ‘Berlari sejauh 26,2 mil memerlukan pengondisian tubuh yang tepat dengan rencana latihan yang dipertimbangkan dengan cermat.

READ  Mesir mengecam Ethiopia atas tuduhan Kairo mempolitisasi masalah air Nil

‘Ini harus mencakup sesi lari dan kekuatan serta pengondisian. Lari Anda akan semakin lama dan Anda akan melakukan beberapa interval cepat pendek, beberapa lari dengan kecepatan tinggi, dan bahkan beberapa tanjakan.’

Tekan ke tulang belakang Anda

Saat Anda mengira lutut dan pergelangan kaki Anda akan bertambah parah setelah berlari sejauh 26 mil, Michael Fatica – Konsultan Osteopat Program Kembali dalam Bentuk – mengatakan bahwa sebenarnya punggung kitalah yang mempunyai dampak penuh.

Dia menjelaskan: ‘Aktivitas berlari memberikan dampak berulang pada struktur penahan beban di punggung bawah – terutama pada cakram.

‘Saat berlari, kekuatan utamanya adalah benturan pada tubuh, sendi tungkai bawah, pergelangan kaki, lutut, pinggul, dan tulang belakang. Jika Anda memikirkan dampaknya pada punggung bagian bawah – bahkan dengan postur tubuh yang baik – rata-rata lari maraton adalah antara 55.000 dan 65.000 langkah.

‘Pikirkan langkah-langkah ini sebagai dorongan kecil melalui tulang belakang selama kejadian berlangsung. Sejak awal balapan, Anda akan bersikap lembut, tinggi, dan efisien. Seiring berjalannya waktu, seiring bertambahnya jumlah langkah, semakin banyak dampak yang kurang efisien ditangani oleh tubuh kita.

‘Pada saat yang sama, otot postural Anda harus mengatur banyak ‘lompatan’ ke atas dan ke bawah sepanjang acara.’

Akibatnya, pelari mungkin mengalami kelelahan dan ketidaknyamanan pada punggung bagian bawah setelah lari yang berat.

Plus: Semua barang gratis yang bisa Anda beli jika Anda mengikuti London Marathon akhir pekan ini

Juga : Bertanya kepada teman: Mengapa saya harus selalu buang air besar saat berlari?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *