WHO Ethiopia menjadi tuan rumah lokakarya peningkatan kapasitas untuk Komite Penasihat Teknis Imunisasi Nasional (NITAs) dari 6 negara – Ethiopia

18 Desember 2023, Addis Ababa: Kantor Perwakilan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk Etiopia menyelenggarakan lokakarya peningkatan kapasitas antar negara untuk Kelompok Penasihat Teknis Imunisasi Nasional (NITAGs) di Etiopia, Lesotho, Namibia, Mauritius, Seychelles, dan Somalia. Dari Wilayah EMRO WHO. Lokakarya Peningkatan Kapasitas NITAGE 2023 diadakan di Addis Ababa, Ethiopia dari tanggal 11 hingga 15 Desember.

Tujuan keseluruhan dari lokakarya ini adalah untuk memperkuat sekretariat anggota NITTAG dan negara-negara peserta dalam hal bukti untuk proses rujukan dalam kegiatan imunisasi dan NITTAG. Tujuan spesifiknya adalah untuk memperkuat kapasitas anggota NITG mengenai peran dan tanggung jawab pemangku kepentingan dan berfungsinya NITTAG yang efisien, untuk menggunakan Alat Kematangan NITG dan untuk mengembangkan sumber daya untuk berbagi pengalaman di seluruh wilayah. Berbagi pengalaman antar NITG mengenai rujukan dan aktivitas berbasis bukti serta proses rujukan menggunakan panduan dan alat standar.

Kelompok Penasihat Teknis Imunisasi Nasional (NITAGs) adalah badan pakar nasional independen yang memberikan nasihat kepada otoritas kesehatan nasional dan program imunisasi nasional mengenai kebijakan dan strategi imunisasi. Badan penasehat ini
Memberikan rekomendasi spesifik negara kepada otoritas politik, kementerian kesehatan dan program pencegahan berdasarkan bukti yang tersedia di tingkat nasional, regional dan internasional. NITTAG juga dapat digunakan sebagai alat advokasi untuk meningkatkan kesadaran
Keterlibatan pemangku kepentingan dalam rancangan kebijakan imunisasi berkelanjutan dan strategi imunisasi, serta mitra yang mendukung strategi ini di berbagai negara.

“Kelompok penasihat ini berkontribusi terhadap pengambilan keputusan nasional mengenai imunisasi dengan mengadaptasi pedoman global dan regional WHO ke dalam konteks lokal, sehingga meningkatkan kredibilitas dan keberlanjutan kebijakan imunisasi dan penerimaan masyarakat.” Dr Nonhlanla Dlamini, Perwakilan WHO Ethiopia mengatakan

Pada akhir Juni 2023, Negara Anggota dari 42 negara di kawasan WHO telah membentuk NITTAG. Namun, Perkiraan Cakupan Imunisasi Nasional (WUENIC) WHO-UNICEF tahun 2022 menunjukkan bahwa 31 Negara Anggota memiliki NITTAG yang sudah beroperasi (akhir tahun 2022).
Oleh karena itu, penguatan kapasitas ini bertujuan untuk memperkuat kapasitas negara-negara dalam meningkatkan program imunisasi dan pengambilan keputusan berbasis bukti. Lokakarya peningkatan kapasitas antar negara ini akan memberikan manfaat bagi anggota NITG dengan memberikan pelatihan modular yang konsisten selain pembelajaran peer-to-peer.

READ  Kota Shekhar yang baru dibentuk melanggar hukum hak asasi manusia: Laporan | Reporter

NITG Ethiopia didirikan pada tahun 2016 dengan 12 anggota dan seorang ketua, dan mereka telah berkontribusi terhadap keputusan imunisasi di negara tersebut dengan memberikan panduan kebijakan mengenai pengenalan vaksin baru seperti HPV, Covid-19, dosis kelahiran Hep B, dll. Dalam program imunisasi negara tersebut.

Sebanyak 69 delegasi dari 6 negara hadir, terdiri dari anggota NITG, sekretariat teknis dan anggota kunci, staf teknis dari Kantor Pusat WHO, Kantor Regional Afrika (AFRO), Tim Dukungan Antar Negara untuk Afrika Timur dan Selatan (IST/ IST/). ESA), kantor dan mitra negara sasaran, serta para ahli NITG dari Satuan Tugas Kesehatan Global, Pusat Pengendalian Penyakit, dan Pusat Dukungan NITG (NISH)/Universitas Cape Town.

Negara-negara target dipilih berdasarkan rencana pembangunan yang dipandu oleh penilaian NITG yang dilakukan pada tahun 2023, kelompok non-performing yang diidentifikasi berdasarkan perpanjangan keanggotaan baru-baru ini dan keanggotaan yang baru dibentuk, masalah pengembangan kapasitas dan ketersediaan alat operasional.

Lokakarya ini memberikan kesempatan bagi anggota NITTAG yang baru direkrut untuk mengembangkan keterampilan mereka dalam pengumpulan bukti, sintesis dan analisis selama pengambilan keputusan dan rekomendasi.

Selain itu, pengalaman negara mengenai kegiatan NITG dan EtR di antara negara-negara peserta dibagikan melalui pembelajaran sejawat dan negara-negara peserta. TA) Persyaratan NITG untuk setiap negara. Selain itu, para peserta juga mendapatkan manfaat dari berpartisipasi dalam proses pembelajaran dalam mengembangkan enam pertanyaan kebijakan berbeda yang telah dikembangkan masing-masing selama lokakarya dengan menggunakan pertanyaan kebijakan spesifik mereka.

Publikasi Utama:

  • Panduan internal NITG diperbarui (Ethiopia, Mauritius, Namibia, Lesotho) dan drafnya (Somalia, Seychelles).
  • Bukti untuk proses rekomendasi topik spesifik penyakit telah dimulai, sehingga tabel bukti telah disusun untuk HPV dosis tunggal (Lesotho, Seychelles), vaksin malaria (Ethiopia), PCV (Somalia), MMR (Namibia), MMRV (Mauritius).
READ  Ethiopia untuk membangun hubungan kelembagaan

Untuk informasi lebih lanjut atau permintaan wawancara, silakan menghubungi:

Putra Selamavit

Telepon: +251 911 671134
Email: [email protected]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *