Wilayah Tigray di Ethiopia memperingatkan akan terjadinya kelaparan

Para pejabat di wilayah Tigray, Ethiopia, yang dilanda perang, pada Jumat, memperingatkan akan adanya kelaparan yang disebabkan oleh kekeringan dan dampak yang berkepanjangan dari perang dua tahun yang menghancurkan di bagian utara negara itu.

Getachew Reda, kepala otoritas regional sementara di Tigray, mengatakan lebih dari 91 persen penduduknya “berisiko kelaparan dan kematian” dan meminta pemerintah Ethiopia dan komunitas internasional untuk membantu.

Dalam pernyataan yang diposting di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, Getachew membandingkan situasi tersebut dengan kelaparan di Ethiopia pada tahun 1980-an, yang merenggut nyawa sekitar satu juta orang.

“Sejak penandatanganan perjanjian Pretoria, ribuan warga Tigray tewas karena kekurangan makanan,” kata Kedachev, seraya menambahkan bahwa perjanjian damai pada November 2022 mengakhiri perang antara pemberontak Tigray dan pasukan pemerintah Ethiopia.

Karena akses media ke Tigray dibatasi oleh pemerintah federal, tidak mungkin untuk memverifikasi secara independen situasi di lapangan di Ethiopia utara.

Getachew mengatakan pemerintahan sementara Digre telah mengumumkan keadaan darurat bencana di wilayah-wilayah yang berada di bawah kendalinya namun memiliki sumber daya yang terbatas untuk menangani krisis tersebut.

“Pemerintah Ethiopia dan masyarakat internasional telah melakukan bagian mereka untuk membungkam senjata. Sekarang mereka harus melakukan bagian mereka untuk menyelesaikan bencana kemanusiaan yang mereka alami,” katanya.

Getachew menyoroti dampak buruk dari konflik tersebut, termasuk krisis ekonomi, pengungsian massal dan penghancuran fasilitas kesehatan, kurangnya curah hujan musiman dan curah hujan yang merusak serta serangan belalang.

Dia mengatakan penghentian sementara bantuan oleh AS dan Program Pangan Dunia (WFP) PBB pada awal tahun ini juga berperan dalam krisis ini.

USAID dan WFP menghentikan semua bantuan pangan ke Ethiopia pada bulan Juni, menyalahkan kampanye yang “meluas dan terkoordinasi” untuk mengalihkan barang-barang sumbangan, namun pasokan perlahan-lahan mulai kembali.

READ  Diskusi tentang prospek perdamaian dan pembangunan perdamaian...

“Meskipun bantuan telah dipulihkan secara terbatas, jumlah bantuan yang menjangkau mereka yang membutuhkan hanyalah sebagian kecil dari apa yang dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan saat ini,” kata Ketchev.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada tanggal 22 Desember, badan tanggap kemanusiaan PBB, OCHA, mengatakan: “Situasi kekeringan semakin memburuk di wilayah utara, selatan dan tenggara Ethiopia dan diperkirakan akan semakin memburuk kecuali bantuan segera ditingkatkan.”

Dikatakan bahwa situasi ketahanan pangan di Tigray kemungkinan akan memburuk dari Oktober 2023 hingga Mei 2024, dan beberapa orang, terutama pengungsi, akan mengalami kerawanan pangan yang parah, menurut Jaringan Sistem Peringatan Dini Kelaparan Global.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *