Warga mengatakan tentara Ethiopia membunuh lebih dari 50 warga sipil di kota Amhara

Nairobi: Lebih dari 50 warga sipil tewas minggu ini di sebuah kota di Ethiopia Amhara Penggeledahan dari rumah ke rumah terjadi setelah bentrokan dengan militan lokal, kata tiga warga kepada Reuters.
Pembunuhan dilaporkan di kota Merawi Tampaknya ini adalah salah satu insiden perang paling mematikan yang terjadi antara tentara dan tentara pada bulan Juli lalu Fano Militan dan tahun lalu menyebabkan lebih dari 200 kematian, menurut laporan PBB.
Juru bicara militer dan pemerintah Ethiopia serta pemerintah daerah Amhara tidak segera menanggapi permintaan komentar mengenai pembunuhan di Merawi.
Tiga warga dan seorang militan Fano yang ikut serta dalam bentrokan tersebut mengatakan bahwa insiden tersebut terjadi setelah bentrokan antara tentara dan Fano pada hari Senin.
Semua berbicara tanpa menyebut nama karena mereka takut akan pembalasan. Reuters tidak dapat memverifikasi laporan mereka secara independen.
Komisi Hak Asasi Manusia Ethiopia (EHRC) yang dibentuk oleh negara telah mendokumentasikan dugaan pelanggaran selama konflik, yang sebagian besar dilakukan oleh pasukan pemerintah. Hal ini termasuk pembunuhan warga sipil dalam penggeledahan dari rumah ke rumah dan serangan udara, seperti yang didokumentasikan oleh Reuters.
Pemerintah tidak menanggapi tuduhan spesifik mengenai pelanggaran selama konflik Amhara. Laporan EHRC mengenai masalah ini pada bulan November mengatakan bahwa hal tersebut tidak seimbang dan tindakan militer di wilayah tersebut bertujuan untuk menjamin hukum dan ketertiban serta hak-hak warga sipil.
Kantor EHRC di ibu kota Amhara Bahir Dar Dia mengatakan dia telah menerima laporan pembunuhan di Merawi, sebuah kota berpenduduk sekitar 35.000 orang, dan sedang berupaya untuk “memverifikasi dan menentukan jumlah korban sipil”.
Setelah militan Fano meninggalkan Merawi, tentara pergi dari rumah ke rumah untuk membunuh warga sipil, kata tiga warga, dua di antaranya mengatakan mereka bersembunyi di rumah mereka selama berjam-jam. Yang ketiga mengatakan dia sedang berada di luar kota ketika pembunuhan terjadi dan berbicara dengan tetangganya tentang apa yang terjadi.
Penduduk pertama mengatakan bahwa dia ikut serta dalam penguburan 32 jenazah dalam satu kuburan di sebuah biara, dan diberitahu oleh tetangganya bahwa ada 20 jenazah yang dikuburkan di pedesaan dan 20 jenazah di pemakaman Muslim.
Warga kedua mengatakan dia melihat 65 warga sipil dikuburkan. Orang ketiga dari luar kota mengatakan seorang teman di Merawi memberitahunya bahwa sedikitnya 51 warga sipil telah dikuburkan.
Warga mengatakan mereka yakin tentara menghukum mereka atas tindakan Fano namun mengatakan mereka tidak ada hubungannya dengan militan.
Konflik Amhara meletus kurang dari setahun setelah pemerintah mencapai kesepakatan damai pada November 2022 untuk mengakhiri perang saudara selama dua tahun di negara tetangga tersebut. Harimau Suatu daerah yang menewaskan puluhan ribu orang.
Milisi Fano bertempur bersama tentara Tigrayan kekuatan, namun hubungan antara kedua belah pihak segera memburuk, sebagian karena perjanjian damai yang menurut para militan akan membuat Amhara rentan terhadap ancaman keamanan dari negara-negara tetangga.

READ  1.500 peserta diharapkan berlari mencari air di Abbotsford

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *