Wanita Nigeria meledakkan penerbangan Ethiopian Airlines karena penundaan 26 jam

Pakar kebugaran Nigeria Bunmi George mengecam Ethiopian Airlines karena “mengabaikan” penumpang Afrika di Bangkok, Thailand.

George, dalam video yang diposting di halaman Instagram-nya, mengatakan penumpang dari Bangkok ke Addis Ababa dibiarkan tanpa pengawasan selama lebih dari 26 jam, menambahkan bahwa maskapai tidak mengeluarkan pemberitahuan yang tepat untuk mengingatkan penumpang tentang alasan penundaan tersebut. Penumpang tidak disediakan akomodasi.

Dia mengatakan maskapai tidak meminta maaf kepada pelanggan yang menunggu dan penumpang harus tidur di lantai di bandara.

George mengatakan orang Afrika harus diperlakukan istimewa karena maskapai ini dimiliki oleh orang Afrika, menambahkan bahwa maskapai tidak akan memperlakukan penumpang yang menuju Amerika Utara atau Inggris dengan cara yang sama.

Dia berkata, “Ethiopian Airlines telah Anda batalkan di buku saya. Jika Anda tidak menanggapi pelanggan dengan serius, Anda akan kehilangan bisnis karena Anda tidak peduli dengan orang yang terbang bersama Anda.

“Penerbangan Ethiopian Airlines ET609 dari Bangkok ke Addis Ababa. Penerbangan kami di tengah malam dan kami check in dan menaiki pesawat kami tanpa masalah. Kita harus berangkat jam 12.30 tengah malam. Kami berada di sana pada jam 1 pagi dan suami saya mulai bertanya apa yang sedang terjadi.

“Pada jam 2 pagi, mereka mengumumkan bahwa ada masalah dengan penerbangan dan meminta kami untuk bersabar, kemudian mereka menyuruh kami turun dan pergi ke gerbang untuk menunggu karena akan memakan waktu lebih lama dari biasanya untuk menyelesaikan masalah.

“Mereka tahu mereka tidak bisa memperbaiki masalah malam itu dan orang-orang perlu tahu apa yang sedang terjadi sehingga kami dapat mengatur hotel atau setidaknya mencari tahu di mana harus tidur di tengah malam. Kami semua mulai berebut tempat duduk, beberapa bahkan tidur di lantai, dan kami tinggal di sana selama 26 jam berikutnya

READ  Mendorong langkah-langkah untuk membangun kembali infrastruktur yang rusak akibat perang di utara: Kementerian Perkotaan, Infrastruktur - Chattenaw : Berita Ethiopia

“Tidak ada komunikasi dari maskapai dan kami ditinggalkan di sana. Kami tidak tahu apakah mereka menjadwal ulang kami, atau apakah kami akan berada di penerbangan yang berbeda, tidak ada apa-apa. Mereka hanya memasang tanda bertuliskan ‘Tidak ada informasi tentang ED609’.

“Ini tidak manusiawi, saya katakan ini terjadi karena penerbangan ini menuju Afrika. Jika penerbangan ini menuju Amerika Utara, Inggris atau Eropa, ini tidak akan terjadi. Bagaimana Anda bisa memberi pelanggan Anda nol informasi dan tidak ada alternatif?” dia bertanya.

George melanjutkan, “Setiap orang seharusnya diperiksa di hotel dan diberi semacam informasi tentang kapan harus kembali ke bandara.

“Kami tidak tahu apa yang terjadi keesokan harinya pada pukul 10 malam. Dua hari telah berlalu dan masih belum ada permintaan maaf dari Ethiopian Airlines.

“Saya membutuhkan waktu 48 jam untuk melakukan perjalanan kurang dari 18 jam ke keluarga saya di Nigeria. Pelancong lain mengadakan pertemuan bisnis. Itu adalah pengalaman terburuk,” pungkasnya.

Kantor Ethiopian Airlines Nigeria tidak dapat dihubungi pada saat pengajuan laporan ini karena nomor mereka tidak terhubung.

Tampilan Posting: 281

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *