TEKNOLOGI PETANI AFRIKA BUTUH EJINSIGHT

Ethiopia telah lama menderita kelaparan skala besar yang berulang-ulang, terutama pada awal tahun 1980-an, yang menewaskan sedikitnya satu juta orang dan membuat jutaan lainnya mengungsi. Namun tahun ini, Ethiopia menjadi eksportir gandum untuk pertama kalinya, sebuah pencapaian luar biasa di negara yang rentan terhadap perubahan iklim dan krisis ketahanan pangan.

Meskipun banyak faktor yang berkontribusi terhadap pencapaian ini, hal ini terutama mencerminkan peran penting yang dimainkan oleh teknologi baru dalam mentransformasi sektor pertanian Ethiopia. Inovasi-inovasi ini terbukti sangat membantu di daerah-daerah yang menghadapi kekeringan parah dan bahaya iklim lainnya dengan meningkatkan hasil panen dan membangun ketahanan terhadap cuaca ekstrem.

Proyek Teknologi untuk Transformasi Pertanian Afrika (TAAT), yang didirikan oleh Pusat Internasional untuk Pengembangan Pupuk, memainkan peran penting dalam menerapkan teknologi pertanian yang telah terbukti dan berkinerja tinggi dalam skala besar dengan tujuan membantu petani meningkatkan produksi millet, jagung, dan beras. Gandum dan makanan pokok lainnya. Sebagai hasil dari efektivitas peningkatan hasil panen dari teknologi ini, areal yang diperuntukkan bagi varietas gandum tahan panas di Ethiopia telah berkembang dari 5.000 hektar pada tahun 2018 menjadi lebih dari 2,2 juta hektar pada tahun 2023. cukup.

Dunia “polikrisis” yang terdiri dari rantai pasokan global yang semakin bergejolak telah mempercepat upaya menuju kemandirian yang lebih besar. Perang di Ukraina telah mendorong kenaikan harga pangan di Afrika, misalnya sub-indeks gandum mencapai titik tertinggi dalam beberapa tahun pada Mei 2022. Ethiopia sangat terpukul karena mengimpor hampir separuh gandumnya dari Rusia. Ukraina. Benua ini kini terguncang karena India, eksportir beras terbesar di dunia, baru-baru ini memberlakukan larangan ekspor beberapa varietas beras.

READ  Ratusan orang berkumpul untuk sesi reguler ACHPR

Di tengah lingkungan yang penuh tantangan ini, kemampuan luar biasa pemerintah Ethiopia dalam menggunakan teknologi untuk meningkatkan produksi dalam negeri dan mengurangi risiko ketergantungan berlebihan pada impor pangan mungkin merupakan sebuah terobosan. Kemajuan tersebut, terutama di negara yang telah menjadi negara penghasil pertanian selama beberapa dekade, memberikan harapan bagi Afrika yang berada di garis depan krisis iklim, di mana kerawanan pangan sering kali memicu kerusuhan politik.

Misalnya, hasil panen sereal di Afrika mengalami stagnasi pada angka 1.589 kilogram per hektar, jauh di bawah rata-rata global sebesar 4.153 kilogram. Ada banyak alasan yang mendasari hal ini, namun alasan utamanya adalah kurangnya teknologi. Tidak adanya pengolahan hasil pertanian dan industri bernilai tambah tinggi telah menjadi hambatan lama dalam meningkatkan produksi pertanian dan pertumbuhan produktivitas di benua ini, dan telah memperburuk kerugian pascapanen yang diperkirakan mencapai 30-50% dari total produksi pangan Afrika.

Terbatasnya penggunaan pupuk di benua ini dan ketergantungan yang besar pada pertanian tadah hujan menambah permasalahan yang ada. Dengan jumlah sekitar 7,6 juta metrik ton pada tahun 2021, penggunaan pupuk jauh di bawah penggunaan pupuk di Asia Timur (61,9 juta metrik ton) dan Asia Selatan (38,7 juta metrik ton), sementara kurangnya sistem irigasi dan alat pengelolaan air lainnya menjadi perhatian khusus. Iluminasi terhadap percepatan laju pemanasan global. Kekurangan ini telah mempercepat meningkatnya kelaparan ekstrem, sehingga banyak komunitas di benua ini menghadapi krisis pangan terburuk dalam 40 tahun terakhir.

Namun dampak pergolakan geopolitik dan meningkatnya risiko iklim tidak hanya berdampak pada ketahanan pangan, tetapi juga menciptakan lingkaran setan kekeringan, banjir, ketidakstabilan makroekonomi, dan krisis neraca pembayaran di seluruh benua. Sekitar 85% makanan di Afrika Sub-Sahara (SSA) diimpor, sebagian besar disebabkan oleh pertanian yang sensitif terhadap iklim di wilayah tersebut. Benua ini kini menghabiskan sekitar $75 miliar setiap tahunnya untuk impor biji-bijian, sehingga menguras cadangan devisa negara dan meningkatkan tekanan nilai tukar. (Sebagian besar mata uang Afrika terdepresiasi tajam pada tahun 2022, dengan mata uang Birr Etiopia yang melemah.) Ketergantungan pada impor ini berdampak negatif pada neraca pembayaran, dan seringnya guncangan pasokan global meningkatkan kerentanan kawasan.

READ  Rumah Sakit Worab - Tuduhan korupsi, kata Shukrala Shifa

Biaya impor pangan di Afrika akan meningkat secara dramatis pada tahun-tahun mendatang, sebagian karena guncangan yang disebabkan oleh geopolitik dan proyeksi pertumbuhan populasi. Namun pemanasan global dapat memicu pergolakan ini. Menurut Indeks Risiko Iklim Global, lima dari sepuluh negara yang paling terkena dampak perubahan iklim pada tahun 2019 berada di SSA, dimana sepertiga kekeringan di dunia terjadi namun kurang dari 1% lahan pertanian diairi. Bank Dunia memperkirakan bahwa jika suhu global naik hingga 2°C di atas suhu pra-industri pada tahun 2050, produksi tanaman di SSA akan menurun sebesar 10%.

Prediksi kelam seperti itu mungkin menjadi kenyataan. Tahun ini, suhu akan menjadi sekitar 1,4 derajat Celcius lebih hangat dibandingkan rata-rata pra-industri. Selain itu, jika emisi gas rumah kaca terus meningkat pada tingkat saat ini, model iklim memperkirakan pemanasan tambahan sebesar 4°C pada abad ini. Kebutuhan akan investasi yang lebih besar dalam mitigasi dan adaptasi iklim tidak selalu jelas.

Afrika harus beralih dari produksi pertanian tradisional tadah hujan karena ketergantungan yang berlebihan pada impor pangan dan ramalan iklim yang suram. Mengikuti jejak Ethiopia, benua ini harus memanfaatkan teknologi untuk meningkatkan produktivitas pertanian dan meningkatkan ketahanan pangan. Hal ini memerlukan investasi serius dalam teknologi pertanian yang presisi, seperti irigasi dengan tingkat variabel, untuk memaksimalkan produktivitas di lingkungan yang terbatas sumber dayanya.

Selain inovasi hemat air, pembuat kebijakan harus berinvestasi pada varietas benih unggul yang memiliki kinerja lebih baik dalam kondisi kering dan peralatan pertanian untuk mekanisasi sektor ini. Peningkatan infrastruktur, termasuk sistem irigasi bertenaga surya dan teknologi digital, akan memungkinkan petani mengakses sistem peringatan dini dan meningkatkan efisiensi.

READ  Mesin WhatsApp | Standar bisnis

Penerapan berbagai teknologi untuk mentransformasi sektor pertanian Afrika akan mengatasi permasalahan keamanan pangan serta permasalahan lingkungan dan keberlanjutan. Tindakan seperti ini sudah lama tertunda: meskipun Afrika memiliki lebih dari 60% lahan pertanian yang belum ditanami di dunia, Afrika belum mendapatkan manfaat dari Revolusi Hijau yang telah meningkatkan hasil panen di negara lain. Kenyataan pahit mengenai perubahan iklim dan pergolakan geopolitik pada akhirnya dapat menciptakan insentif yang cukup kuat untuk membuka potensi benua ini dan menjamin swasembada dan ketahanan produksi pangan yang lebih besar.

Hak Cipta: Project Syndicate

— Hubungi kami [email protected]

Hippolyte Fofak

Penulis adalah peneliti di Pusat Studi Afrika Universitas Harvard dan peneliti di Akademi Ilmu Pengetahuan Afrika.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *