Tanduk Afrika: Ethiopia, Somalia dan Kenya terendam air selama 3 minggu

Musim hujan sedang berlangsung di Tanduk Afrika, dengan rekor curah hujan tertinggi dalam tiga minggu terakhir. Akibatnya, Ethiopia, Somalia, dan Kenya dilanda banjir besar. Sampai saat ini, jumlah korban masih beragam, namun angka yang dikumpulkan oleh Save the Children menyebutkan jumlah korban tewas mencapai 111 orang. Di Kenya, ibu kota Nairobi dan distrik-distrik di bagian utara dilanda hujan lebat.

Menurut Organisasi Non-Pemerintah Inggris (NGO), 36.000 warga Kenya terpaksa pindah ke daerah yang terputus dari perairan. Ketinggian air Sungai Darna naik 3 meter di kota Garissa di perbatasan Somalia. Hal ini tidak membantu karena jalan-jalan terputus dan ladang semangka yang diperlukan untuk makanan juga hancur.

Selain kerusakan ini, rumah-rumah dan ternak telah tertelan, seperti yang terjadi di Etiopia bagian timur. Bagi sebagian besar aktivis lingkungan hidup yang pernah muncul di media internasional, banjir ini disebabkan oleh pemanasan global. Kekeringan berkepanjangan mengganggu atmosfer dan terkait dengan fenomena cuaca El Niño yang meningkatkan intensitas curah hujan.

Baca Juga Resiko Banjir: Apa Respon Uni Ekonomi dan Moneter Afrika Barat?

Ada juga keusangan sistem drainase untuk air hujan, yang sering disalahkan dalam studi ilmiah seperti laporan Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) Namun, hasil positif dapat ditemukan pada pertanyaan 28 mengenai bagaimana negara-negara rentan, khususnya di Tanduk Afrika, dapat beradaptasi terhadap banjir ini.Th Konferensi Para Pihak Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa (COP28) dari 30 November hingga 12 Desember 2023 di Dubai, Uni Emirat Arab (UEA).

Benoît-Evan Vancey

READ  Rasa Nepali, Ethiopia datang ke San Rafael - Marin Independent Journal

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *