Sebuah perayaan dengan gayanya yang unik dan semarak

Warga Kenya bersiap menyambut Tahun Baru yang dirayakan oleh negara tetangga mereka, Ethiopia, hampir empat bulan lalu.

Ada berbagai jenis perayaan Tahun Baru di Ethiopia.

Kalender yang berbeda

Sistem kalender yang dianut Kenya dan seluruh dunia saat ini disebut kalender Gregorian. Namun, orang Etiopia mengikuti kalender kuno mereka.

Ada negara lain yang memiliki kalender berbeda. Nepal mengikuti Vikram Samvat dengan kalender Nepal Sambat, sedangkan Iran dan Afghanistan mengikuti kalender Matahari Hijriah.

Kalender Etiopia memiliki 13 bulan, 12 di antaranya memiliki panjang 30 hari. Pada tahun biasa, bulan terakhir terdiri dari 5 hari; Pada tahun kabisat, ada 6.

Orang Etiopia mengikuti kalender 13 bulan yang digunakan oleh banyak gereja Ortodoks Timur, tujuh tahun delapan bulan di belakang kalender Barat.

Dalam kalender Masehi, Tahun Baru Etiopia jatuh pada tanggal 11 September. Sebaliknya, Tahun Baru umumnya dirayakan pada tanggal 1 Januari di sebagian besar belahan dunia.

Sistem penomoran

Di Etiopia, orang menghitung waktu secara berbeda. Hari ini dibagi menjadi dua interval 12 jam mulai pukul 6 pagi.

Dalam penamaan hari-hari dalam seminggu untuk 12 bulan dalam setahun, kalender Etiopia sangat terkait dengan peristiwa-peristiwa dalam Alkitab.

Ethiopia menggunakan kalender Julian, pendahulu kalender Gregorian.

Karena perbedaan perhitungan yang digunakan untuk menentukan tanggal pengumuman kelahiran Yesus, kalender Etiopia tertinggal tujuh hingga delapan tahun dari kalender Gregorian.

Tanggal lahir Yesus Kristus menjadi titik awal penghitungan dalam kalender Gregorian dan Etiopia. Perbedaannya disebabkan oleh penggunaan perhitungan alternatif untuk menentukan tanggal ini.

Ethiopia beroperasi di zona waktu yang tidak wajar ini karena tidak dijajah ketika pemukim kulit putih (misionaris) menyerbu Afrika. Kalender Gregorian diperkenalkan di koloni-koloni tersebut.

READ  Ethiopia: Dana Energi Berkelanjutan Afrika Memberikan Hibah $10 Juta untuk Mendukung Pengembangan Sumber Daya Panas Bumi Tulu Moye

Ratu Sheba

Dirayakan oleh orang-orang beriman dan tidak beriman, tahun ini Ngutatash dipandang sebagai waktu untuk komunitas dan keluarga, ketika orang-orang melupakan keluhan mereka dan menerima pengalaman bersama secara kolektif, lapor Brilliant Ethiopia, sebuah situs berita.

Dikatakan bahwa hadiah sering kali dipertukarkan, dengan keluarga tradisional menyambut tamu dengan karangan bunga kuning yang ditemukan di kaki bukit sekitar Addis Ababa, bunga yang sama yang menyambut Ratu Sheba beberapa tahun lalu.

Ratu Sheba, pertama kali disebutkan dalam Alkitab Ibrani, adalah ratu Mesir dan Etiopia.

Legenda mengatakan bahwa Ratu Sheba (Ratu Makeda di Ethiopia) mengunjungi Raja Salomo untuk meminta kebijaksanaannya. Menurut legenda, selain menjawab pertanyaannya, raja menghadiahkan ratu banyak barang berharga untuk dibawa pulang ke Etiopia bersamanya.

Sang ratu kembali ke negara itu pada akhir musim panas yang kering, dan kembalinya dia secara ajaib mekar dengan bunga kuning di lereng bukit sekitar Addis Ababa, menandakan berakhirnya kekeringan.

Makanan dan perayaan

Tahun Baru diawali dengan lagu-lagu tradisional yang biasanya dinyanyikan oleh kelompok wanita Etiopia.

Hidangan tradisional berupa sup ayam dan injera disajikan dengan anggur tradisional berbahan dasar madu dan kopi segar Ethiopia.

Injera adalah roti pipih seperti pancake penghuni pertama dengan tekstur sedikit kenyal yang secara tradisional terbuat dari adonan teff.

Saat malam menjelang, keluarga berkumpul dan mulai membuat api unggun yang menyala saat malam tiba. Dari sini perayaan berlanjut sepanjang malam dan berakhir saat matahari terbit.

Orang Etiopia kebanyakan merayakan Tahun Baru di rumah, sambil menikmati masakan daerah. Umumnya perempuan bertugas menyiapkan makanan dan minuman, sedangkan laki-laki bertugas menerima kambing atau domba serta menyediakan uang untuk oleh-oleh hari raya.

READ  Rehabilitasi terapi fisik setelah keluar dari rumah sakit pada pasien dengan covid-19: tinjauan sistematis | Penyakit Menular BMC

Seekor domba atau kambing harus disembelih oleh kepala keluarga laki-laki pada hari Tahun Baru.

Perayaan ini bersifat religius dan sekuler. Hari dimulai dengan kebaktian gereja, dilanjutkan dengan makan malam keluarga. Menurut kantor berita dunia Sputnik Africa, salah satu tempat utama perayaan tersebut adalah Gereja Raguel, 2,5 kilometer dari Addis Ababa di Gunung Ntoto.

“Meja tradisional untuk liburan ini meliputi sup ayam, injera (roti pipih), wat (saus), anggur lokal berbahan dasar madu, dan kopi segar Ethiopia,” kata Sputnik Africa.

Selain jamuan makan biasa, beberapa orang bertukar karangan bunga kuning untuk menyambut Ratu Sheba.

Sputnik mengatakan tradisi Afrika lainnya melibatkan pergi dari rumah ke rumah, di mana perempuan menyanyikan lagu tradisional berjudul “Abebayehosh” dan anak laki-laki menyajikan lukisan. Sebagai imbalannya, anak-anak diberikan uang sebagai tanda terima kasih.

Menurut sumber lain, wanita yang mengenakan pakaian baru mengumpulkan bunga aster, menyanyikan lagu Tahun Baru, dan memberikan karangan bunga kepada teman-temannya.

Di malam hari, keluarga menyalakan api unggun dan bernyanyi serta menari di sekitar api unggun, sambil menyampaikan harapan baik untuk tahun yang akan datang.

Menurut Otoritas Pariwisata Ethiopia, Ngutatash modern bukan hanya hari raya keagamaan, namun masyarakat perkotaan saat ini mengganti karangan bunga tradisional dengan ucapan dan kartu Tahun Baru yang formal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *