Rehabilitasi terapi fisik setelah keluar dari rumah sakit pada pasien dengan covid-19: tinjauan sistematis | Penyakit Menular BMC

Pada bagian ini, hasil yang diperoleh dalam penelitian ini akan disajikan setelah membaca semua artikel yang memenuhi syarat untuk dianalisis.

Populasi yang dianalisis meliputi kedua jenis kelamin dengan perubahan fungsional (penurunan gaya berjalan, kekuatan, keseimbangan atau kualitas hidup) dalam proses rehabilitasi pasca Covid-19. Studi tersebut melibatkan 302 orang dewasa berusia 18 hingga 75 tahun yang telah didiagnosis dengan Covid-19, dan tidak mungkin untuk menghitung masing-masing berapa banyak pria dan wanita yang berpartisipasi dalam studi tersebut.

Satu studi mengevaluasi kapasitas fungsional dengan uji jalan 6 menit Li et al. (2022) [14]. Studi lain oleh PEHLIVAN et al., (2022) [15] Kinerja fungsional peserta diperiksa dengan serangkaian tes jangka pendek: tes duduk-ke-berdiri 30 detik, kekuatan tungkai bawah, skor kelelahan skala analog visual dasar, dan skor dispnea yang dimodifikasi. Tidak ada perbedaan signifikan yang diamati dalam tes kinerja, meskipun skor kelelahan pada skala analog visual serupa, skor mMRC lebih tinggi pada TG (P= 0,012).

Studi lain, Nambi et al. (2022) [16], menilai kekuatan otot, massa otot, dan kualitas hidup. Kekuatan diukur dengan dinamometer genggam (Camry Digital Hand Dynamometer, EH 101-17). Kualitas hidup: Ini diukur secara subyektif menggunakan kuesioner Sarcopenia and Quality of Life (SarQol). Setelah latihan intensitas tinggi dan rendah. Kekuatan ditingkatkan dan ditingkatkan pada kelompok kekuatan pegangan (B<0,001) pada kelompok latihan aerobik intensitas rendah dibandingkan kelompok latihan aerobik intensitas tinggi, tetapi tidak pada massa otot. Kualitas hidup menunjukkan peningkatan yang lebih besar (B<0,001) pada kelompok intensitas rendah dibandingkan pada kelompok intensitas tinggi.

Selain itu, Foguet et al. 2021 [17], melakukan protokol interval intensitas tinggi (HIIT), menggunakan tiga protokol dengan durasi latihan (38 menit). Bertujuan untuk menilai toleransi olahraga pada pasien pasca-Covid-19, pemanasan 10 menit diikuti dengan olahraga dengan interval antara 21 dan 25 menit tergantung pada protokol spesifik. Studi lain, Giardina et al. (2022) menilai keseimbangan dengan platform stapilometrik, sedangkan keseimbangan dinamis dinilai dengan uji Mini Bestest dan Timed Up and Go.

READ  Salah: Foto ini bukan foto pasukan Eritrea di dekat perbatasan Sudan Oleh PesaCheck | Mei, 2023

Studi lain, Foged et al. 2021 [17], melakukan protokol interval intensitas tinggi (HIIT), menggunakan tiga protokol dengan durasi latihan (38 menit). Bertujuan untuk menilai toleransi olahraga pada pasien pasca-Covid-19, pemanasan 10 menit diikuti dengan olahraga dengan interval antara 21 dan 25 menit tergantung pada protokol spesifik. Studi lain, Giardina et al. (2022) menilai keseimbangan dengan platform stapilometrik, sedangkan keseimbangan dinamis dinilai dengan uji Mini Bestest dan Timed Up and Go.

Mengenai protokol yang digunakan, dua artikel oleh Giardinia et al. (2022) dan Nambi et al. (2022) [16], memberikan gambaran kelompok intervensi, jenis pengobatan, dan pola penggunaan. Sebuah artikel oleh Giardinia et al. (2022) menunjukkan bahwa ada perbedaan yang signifikan waktu yang dibutuhkan untuk melakukan tes TUG antar kelompok (B<0,0001); Pada post hoc, PwCOVID dan PwAECOPD tidak berbeda secara signifikan (B= 0,274), sedangkan subjek sehat berkinerja lebih baik daripada PwCOVID (B<0,0001) dan PwAECOPD (B= 0,008). Untuk tes Mini-BESTest dan TUG, ukuran efek untuk perbedaan antara individu pasca-Covid-19 dan orang sehat lebih besar dari 0,8. Sebuah artikel oleh Nambi et al. (2022) [16], menunjukkan peningkatan kekuatan dan kualitas hidup yang signifikan pada kelompok latihan intensitas rendah dibandingkan dengan kelompok latihan intensitas tinggi setelah 6 bulan intervensi, dengan nilai p sebesar 0,003. Tiga penelitian lainnya, PEHLIVAN et al., (2022) [15], Fogette et al. 2021 [17] dan Li dkk. (2022) [14] Itu tidak memberikan gambaran tentang kelompok intervensi, jenis perawatan atau bagaimana mereka digunakan. Sampel dihitung hanya dalam satu artikel Foged et al. 2021 [17].

Karena heterogenitas uji klinis dalam hal protokol, karakteristik peserta, intervensi, dan kelompok pembanding, jenis protokol yang digunakan dalam rehabilitasi fungsional individu pasca-Covid-19 masih belum pasti. Selain itu, sebagian besar penelitian menganalisis beberapa hasil berdasarkan signifikansi statistik, tetapi tidak dapat mengukur ukuran efek pengobatan.

READ  Wondimu Ipsa berpendapat bahwa Oromo tidak pernah tertindas, "Apa itu cerita kotor 100 tahun?"

Hasil Pencarian

Strategi pencarian elektronik mengidentifikasi total 364 catatan dari database yang dipilih. Setelah menyaring duplikat, 14 artikel dikeluarkan, diikuti dengan penyaringan judul dan abstrak, dan selanjutnya artikel 298 dikeluarkan.47 catatan potensial ini diajukan untuk tinjauan teks lengkap, dan 5 dari artikel ilmiah ini, artikel kategori, dimasukkan oleh dokter acak untuk sintesis kualitatif ulasan ini. Diagram alir terperinci dari strategi pencarian ditunjukkan pada Gambar 1.

Peta. 1
Gambar 1

Tinjau bagan alur strategi pencarian

Skor Kappa digunakan untuk mengevaluasi data yang diekstraksi dan untuk memeriksa kesepakatan antara penilai mengenai inklusi dan eksklusi studi. Diamati bahwa penilai 1 memutuskan untuk memasukkan 10 artikel, penilai 2 memutuskan untuk memasukkan 7 artikel, dan keputusan konsensus tentang inklusi dicapai untuk 5 artikel. Hasil yang dikecualikan berhubungan dengan 352 artikel. Ada ketidaksepakatan tentang inklusi untuk 7 artikel, dan untuk 5 artikel penilai 1 memutuskan untuk memasukkan dan penilai 2 tidak, untuk 2 artikel penilai 2 memutuskan untuk memasukkan dan penilai 1 tidak. Hasil analisis ini ditunjukkan pada Tabel 2.

Tabel 2 Nilai kesepakatan Kappa

Temuan kunci dari studi yang dipilih

Studi klinis yang memenuhi syarat dipilih untuk tinjauan literatur sistematis ini diklasifikasikan menurut variabel berikut yang dianalisis: publikasi studi, tujuan, ukuran sampel, intervensi, dan hasil utama yang diidentifikasi dalam setiap studi, seperti yang ditunjukkan pada Tabel 3.

Tabel 3 Ringkasan studi yang dipilih untuk tinjauan sistematis tentang manajemen fisioterapi dari perubahan fungsional utama setelah Covid-19

Hasil penilaian kualitas metodologi penelitian menggunakan skala PEDro

Artikel dikelompokkan menurut penilaian kualitas yang sistematis, menurut analisis item skala PEDro. Menurut klasifikasi skala PEDro, satu studi mencapai 8 poin, dua studi mencapai 7 poin, satu studi mencapai 6 poin, dan satu studi mencapai 5 poin. Tidak ada penelitian yang melaporkan adanya konflik kepentingan atau pendanaan yang terkait dengan kepentingan komersial. Hal-hal yang menilai kualitas studi tercantum dalam Tabel 4 dan dijelaskan dalam judul: Penilaian kualitas metodologis studi.

Tabel 4 Evaluasi sistematis studi menggunakan skala PEDro

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *