Regina Food Bank telah beroperasi selama 40 tahun

Regina Food Bank (RFB) menandai 40 tahun beroperasinya tahun ini—sebuah pencapaian besar yang ingin dihindari oleh organisasi.

“Ini adalah bisnis yang tidak ingin Anda kembangkan,” kata Wondwosen Wmariam, karyawan RFB selama 22 tahun.

Wmariam, yang dibesarkan di Ethiopia, pertama kali bergabung dengan bank pangan pada tahun 2001 setelah terkejut mengetahui bahwa orang-orang di Kanada sedang berjuang dengan kerawanan pangan.

Saat itu, menurutnya ada permintaan yang sangat besar dari warga. Namun, dia mengatakan permintaan meningkat tiga kali lipat selama karirnya.

“Jika Anda tidak memiliki makanan yang tepat, Anda tidak bisa hidup normal,” katanya.

RFB dimulai sebagai gerakan akar rumput di ruang bawah tanah bekas gereja di sudut McIntyre Street dan 7th Avenue.

Sistem ini hanya melayani ratusan orang di masa-masa awalnya. Sekarang, RFB melayani sekitar 12.000 orang setiap tahun dengan lebih dari 100.000 titik layanan—permintaan yang lebih besar daripada yang mereka alami selama pandemi.

“Ketika nomor bank makanan naik, mereka tidak akan turun lagi,” kata CEO RFB John Bailey.

“Ini adalah pertama kalinya kami melihat pengangguran turun dan penggunaan bank makanan naik. Ini belum pernah terjadi dalam sejarah organisasi kami.

Bailey mengatakan itu adalah pengingat yang gamblang tentang tantangan keuangan yang dihadapi keluarga saat ini.

Sementara banyak pengguna bergantung pada bank makanan setiap bulan, populasi yang lebih muda memiliki permintaan yang lebih besar. Menurut Bailey, sekitar 40 persen pengguna bank makanan adalah anak-anak.

Evolusi penghambatan

RFB telah memperluas opsi larangannya selama beberapa dekade.

Selain bar standar yang ditawarkan, pengguna bank makanan juga dapat memilih dari pilihan halal dan vegetarian.

“Pilihan itu sangat penting untuk memberikan martabat dan otonomi yang kami perjuangkan untuk semua yang kami layani,” kata Bailey.

READ  Perusahaan yang bersaing untuk pabrik gula Ethiopia termasuk Dangote, Coca-Cola | Reporter

Direncanakan untuk meningkatkan pilihan pengguna. RFB ingin memperluas ke lokasi kedua yang akan berfungsi seperti toko kelontong dan memungkinkan orang memilih makanan yang ingin mereka bawa pulang.

Bailey mengatakan lokasi kedua sedang dalam tahap desain dan berharap dapat dibuka sekitar tahun depan.

Selain pilihan, menurut Wmariam, kualitas makanan juga meningkat, dan bank makanan melakukan yang terbaik untuk memanfaatkan semua yang ada di pintunya. Dapur komersial bank makanan adalah tempatnya.

Joan Haas adalah salah satu relawan dapur. Dia membantu mengolah makanan, membongkar, mengemas kembali daging dalam porsi besar, dan menyiapkan makanan beku.

“Saya tahu food service atau makanan karena saya bekerja di Edmonton, jadi itu yang paling dekat,” kata Haas, yang telah menjadi sukarelawan di dapur selama dua tahun terakhir.

Tim di dapur komersial juga bertanggung jawab memberi makan lebih dari 1.700 siswa sekolah dasar yang merupakan bagian dari program makan siang sekolah. RFB mengirimkan ratusan sandwich dan makanan ringan setiap minggu ke enam sekolah berbeda di kota.

Ini adalah cara untuk memberi kembali, dan itu juga merupakan kepuasan pribadi, kata Haas.

Tahun lalu, bank makanan mengandalkan lebih dari 14.000 jam kerja sukarela.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *