Pria Renaisans John Godfrey adalah pemimpin di bidang pendidikan, jurnalisme, dan politik

Buka foto ini di galeri:

Di antara sekian banyak prestasinya, John Godfrey terpilih menjadi anggota parlemen sebanyak lima kali dan menjabat sebagai Menteri Negara Infrastruktur dan Komunitas. Dia digambarkan di luar kantornya di Ottawa pada 22 Juli 2004.Tobin Grimshaw/The Globe dan Mail

John Godfrey adalah seorang tokoh Renaisans sejati. Prestasinya, tanpa urutan tertentu, antara lain menjadi editor Financial Post; Profesor Sejarah di Universitas Dalhousie; rektor universitas King's College, Halifax, tempat dia memulai program jurnalismenya; Anggota Parlemen, dipilih lima kali; Seorang Menteri Kabinet; Seseorang yang melakukan perjalanan kano di ujung utara; dan seorang penulis serta advokasi untuk tujuan favoritnya, yang dalam beberapa tahun terakhir terkait dengan perubahan iklim.

Tn. Godfrey meninggal pada 18 Desember, sehari sebelum ulang tahunnya yang ke-81. Dalam banyak hal, ia merupakan contoh elit Laurentian dalam buku teks, namun ia tidak peduli dengan status sosial; Dia mempelajarinya dan melepaskannya ketika dia remaja, dan dia tidak terlalu peduli dengan kekayaan materi.

“Saat saya bertemu dengannya, dia sedang mengendarai Volkswagen dan menjadi editor Financial Post,” kata istrinya, Trish Bongard Godfrey. Keduanya bertemu di bukit ski.

John Ferguson Godfrey lahir di Toronto pada 19 Desember 1942 dari pasangan Mary (née Ferguson) Godfrey dan ayah eponymous-nya, seorang pengacara terkemuka, seorang Liberal yang setia dan kepala penggalangan dana untuk partai tersebut. Perdana Menteri Pierre Trudeau pada tahun 1973, Tuan yang lebih tua. Godfrey diangkat menjadi senator. Mary membesarkan keempat anak mereka, dan mengurus keluarganya yang sibuk dengan terlibat dalam kegiatan amal, termasuk Perusahaan Opera Kanada.

“Dia sangat terhibur; Dia benar-benar menciptakan rumah yang jauh dari rumah bagi sekelompok orang Hongaria yang sangat elegan yang muncul pada tahun 1950-an,” Ms. “Pada zamannya, dia melakukan pekerjaan sukarela, tetapi dia dapat menjalankan sebuah organisasi; dia memiliki kepribadian yang kuat dan sangat terorganisir.

Keluarga tersebut dibesarkan di Rosedale, yang kemudian merupakan gabungan dari rumah pribadi keluarga tunggal dan rumah lainnya yang dipecah menjadi apartemen dan rumah kos. John muda bersekolah di Rosedale Public School, delapan menit berjalan kaki dari rumah keluarganya di Elm Avenue, dan kemudian Upper Canada College.

READ  Pemerintah memperluas biogas untuk membalikkan dampak buruk biomassa padat terhadap kesehatan dan lingkungan - ENA English

Dia dan seorang temannya memulai sebuah surat kabar di UCC, dan seorang pemuda miskin Conrad Black menyumbangkan artikel. Ia juga bertemu dengan siswa asing di sekolah tersebut. John terpesona oleh bahasa, terutama bahasa Prancis.

Dia lulus di kelas 13 dari Neuchâtel Junior College di Swiss, di mana dia menyempurnakan bahasa Prancisnya dan menjadi seorang Francophile sejati.

Di Universitas Toronto, ia mempelajari sejarah Prancis dan bertemu dengan sejarawan Margaret Macmillan, yang kemudian ia kenal di Oxford. “Dia tidak biasa pada masanya karena dia berbicara bahasa Prancis, yang tidak bisa dilakukan oleh banyak orang Anglofon; dia terpesona dengan bahasa Prancis,” kata Ms. Macmillan dalam wawancara telepon dari Oxford.

Tn. Godfrey dan Ny. Macmillan sedang mendiskusikan mitra di U of T. “Kami akan menghadiri turnamen besar di Universitas Pittsburgh. Gaya Kanada sangat bagus untuknya karena gaya Kanada didasarkan pada parlemen dan gaya Amerika didasarkan pada dengar pendapat kongres dan senat, sehingga orang Amerika sangat terorganisir dan punya waktu. banyak pengajuan kartu pada masa itu, dan kami lebih bebas. Dan lebih banyak berdebat dalam cara parlementer, John sangat pandai dalam hal itu. Dia biasanya mengenakan gaun dan sangat mewah.

Tn. Godfrey menyelesaikan gelar master dan doktoralnya di Oxford, sekaligus mengajar sejarah Eropa di Dalhousie mulai tahun 1970.

“Dia melakukan penelitian doktoralnya pada Etienne Clement, menteri Perancis pada Perang Dunia I, menteri rekonstruksi pada akhir perang. John sangat pandai dalam menemukan sesuatu, dia menemukan [Clémentel] Keluarganya dan menemukan bahwa mereka memiliki sekotak penuh kertas dan John berteman dengan mereka semua.

Tesis ini diterbitkan sebagai buku: Kapitalisme dalam Perang: Kebijakan Industri dan Birokrasi di Prancis, 1914-1918.

Dia adalah dosen yang ramah dan populer di Dalhousie dan, bersama rekannya David Crook, menciptakan permainan untuk siswa yang memberi penghargaan kepada mereka karena menghadiri perkuliahan.

Dia diangkat sebagai Presiden King's College pada tahun 1977, pada usia 34 tahun, dan terus mengajar. Selama berada di King's College, ia mendirikan sekolah jurnalisme yang sangat dihormati.

Sementara itu, Pak. Godfrey menyumbangkan opini ke Financial Post dan memberikan saran untuk memperbaiki makalah tersebut. Ketika ada pembukaan untuk editor, penerbit, Neville Nanquivale, pergi ke Halifax dan Mr. Godfrey segera dipekerjakan.

READ  Lagos Leather Fair akan meluncurkan Program Akselerator Pengembalian untuk edisi 2023

“Dia menyumbangkan pemikiran mengenai isu-isu global dan mempunyai ide-ide bagus untuk menyempurnakan makalah ini,” kata Mr. kata Nankivel. Pada bulan Juni 1987 Bpk. Ketika Godfrey memulai, Financial Post adalah tabloid mingguan, tetapi Maclean-Hunter menjualnya ke Toronto Sun beberapa bulan kemudian, dengan rencana untuk mengubahnya menjadi tabloid harian.

Tn. Godfrey harus mempekerjakan hampir tiga lusin jurnalis. Financial Post terbit setiap hari pada tanggal 1 Februari 1988. Pada tahun 1991 Bpk. Keduanya tetap dekat setelah Godfrey meninggalkan majalah tersebut.

Malam sebelum dia meninggal, Tn. Berbicara dengan Godfrey, Tn. “John adalah salah satu pria paling cerdas dan disiplin yang pernah saya kenal,” kata Nankivel.

Setelah bagian keuangan, Tn. Godfrey dipekerjakan oleh Institut Penelitian Lanjutan Kanada. Tugasnya sebagai wakil presiden di sana mencakup penggalangan dana dan mengambil dokumen rumit yang ditulis oleh manajemen dan perusahaan serta menerjemahkannya ke dalam artikel yang dapat dipahami oleh orang awam.

Seorang pria bilingual dengan profil publik sebagai editor surat kabar bisnis yang serius, Tn. Godfrey adalah kandidat luar biasa untuk Partai Liberal federal. Dia memenangkan nominasi untuk berkendara di Don Valley West dan terpilih pada tahun 1993. Itu adalah salah satu pemilihan federal paling dramatis di Kanada, dengan Jean Chrétien memenangkan masa jabatan pertamanya dan Partai Konservatif Progresif, yang dipimpin oleh Kim Campbell, turun dari 156 kursi menjadi dua. Dengan banyaknya anggota Partai Liberal yang terpilih di Toronto, Mr. Godfrey harus menunggu sampai Paul Martin menjadi perdana menteri sebelum diangkat ke Kabinet pada tahun 2004 sebagai Menteri Infrastruktur dan Komunitas.

Dalam memoarnya, Neraka atau Air Tinggi: Kehidupan Saya di dalam dan di Luar Politik, Tn. Martin, Pak. Ia menggambarkan penunjukan Godfrey sebagai sesuatu yang “terinspirasi”: “John dengan cepat menyadari bahwa cara yang paling efektif untuk maju adalah dengan merangkul keragaman dan kompleksitas kehidupan perkotaan. Daripada menciptakan model nasional yang kaku dan mencoba melibatkan setiap kota tertentu ke dalamnya, kami ingin untuk menciptakan sistem tiga partai yang mencakup kota, provinsi, dan pemerintah kita.Dia memutuskan untuk mengejar provinsi satu per satu dengan tujuan menandatangani perjanjian rute.Strateginya sangat sukses.

READ  Berita: Konflik di wilayah Amhara mengganggu pengiriman bantuan pangan dan pengangkutan pupuk

Tn. Godfrey menjabat sebagai Sekretaris Parlemen untuk Menteri yang bertanggung jawab atas Francophonie, Ketua Komite Agenda Anak Nasional dan Ketua Komite Tetap Anak dan Remaja yang Berisiko.

Dia bertugas di bawah empat pemimpin Liberal dan sebagai oposisi dia adalah seorang kritikus masalah lingkungan.

Setelah pensiun dari politik pada tahun 2008, Francophile Mr. Godfrey menjadi kepala Toronto French School, sebuah institusi swasta yang mengajarkan bahasa Prancis sesuai dengan namanya. Tn. Selama enam tahun masa jabatannya, Godfrey mengubah sekolah tersebut, termasuk meluncurkan program International Baccalaureate.

Dia kemudian menjadi penasihat khusus Perdana Menteri Ontario Kathleen Wynne tentang perubahan iklim.

Tn. Ketika Godfrey diangkat menjadi Anggota Ordo Kanada pada tahun 2019, kutipan tersebut memujinya atas “kontribusinya yang luas dan abadi terhadap kehidupan publik”.

Dalam masa semi-pensiun Tn. Godfrey terus menulis tentang kebijakan publik, dengan fokus pada perubahan iklim dalam beberapa tahun terakhir. Pada bulan Desember 2021 ia menulis bahwa banjir di British Columbia harus menjadi peringatan bagi seluruh negara.

“Biarlah kejadian bencana yang terjadi sebulan terakhir di BC menjadi pelajaran bagi Ontario,” tulisnya di The Globe and Mail. “Kita tidak bisa bersiap menghadapi perubahan iklim jika kita tidak tahu apa yang akan terjadi. Sudah saatnya kita mencari tahu.”

Tn. Godfrey adalah seorang yang rajin membaca dan memiliki perpustakaan serta koleksi musik yang luas. Dia dan istrinya memiliki properti di Upper Kingsburg, NS

Menurut Ibu Bongard Godfrey, dia termasuk dalam banyak kelompok yang sejalan dengan berbagai minatnya, termasuk masalah sejarah, seni, dan keadilan. “Sampai beberapa tahun terakhir, dia mengetuai komite bantuan pengungsi di gereja kami, Christ Church Deer Park. Dia sangat tertarik dengan kebijakan dan adaptasi perubahan iklim. Semua hal ini sangat mengkhawatirkannya.

Tn. Ketika Godfrey meninggal, Perdana Menteri Justin Trudeau mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Dedikasinya untuk melayani warga Kanada akan terus menjadi inspirasi bagi saya dan banyak orang lainnya.”

Meskipun dia telah sakit selama beberapa tahun, Tn. Godfrey tetap aktif secara fisik, mengendarai sepeda, hingga mengalami cedera pada musim semi lalu. Dia meninggalkan istrinya, Trish; putra mereka Ian; saudara perempuannya, Anne dan Sally; dan saudara iparnya Susan Harrington. Saudaranya, Stephen, mendahuluinya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *