Presiden Somalia tentang ketegangan regional PBB

Dalam panggilan telepon yang diadakan atas permintaan presiden Somalia, kedua pemimpin membahas kekhawatiran mengenai MoU pada tanggal 1 Januari.

Guterres mengingat kembali pernyataan Dewan Keamanan yang berulang kali mengenai kedaulatan, integritas wilayah, dan persatuan Somalia.

Pada saat yang sama, ia mendesak para pihak “untuk terlibat dalam dialog damai dan konstruktif dan menahan diri dari tindakan apa pun yang dapat memperburuk situasi”.

Ketegangan meningkat sejak hari pertama Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed dan Presiden Somaliland Museveni Bihe Abdi mencapai nota kesepahaman yang akan memberi mereka akses sepanjang 20 km ke Teluk Aden dan Laut Arab selama 50 tahun.

Sebaliknya, Ethiopia harus secara resmi mengakui Somaliland, yang mendeklarasikan kemerdekaannya dari Somalia pada tahun 1991, meskipun PBB tidak mengakui wilayah tersebut sebagai sebuah negara.

Pemerintah Somalia memanggil duta besarnya untuk Ethiopia untuk berkonsultasi dan menganggap tindakan tersebut sebagai pelanggaran mencolok terhadap kedaulatan dan persatuan negara tersebut.

Uni Afrika mencari dukungan lebih lanjut dari Uni Afrika, Liga Arab dan Otoritas Antarpemerintah untuk Pembangunan untuk mempertahankan kedaulatannya dan memaksa Addis Ababa untuk mematuhi hukum internasional.

tolong/ro/ebr

READ  Pemerintah sementara membuat rakyat tenang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *