Perusahaan patungan logam Sino-Jepang berencana untuk mengalihkan pusat produksi dari China ke Ethiopia – ENA English

Addis Ababa 09/2023 Juni (ENA):- Industri logam Sino-Jepang, Voda Metal Industry Plc., telah memberi tahu ENA bahwa mereka berencana untuk memindahkan pusat manufaktur dari China untuk memasok produk ke Ethiopia dan negara tetangga.

Voda Metal Industry, yang memasuki pasar Ethiopia pada 2016, mulai memproduksi menara dan kabel untuk pasar domestik tahun lalu.

Produk utamanya adalah menara baja dan kabel konduktor aluminium serta fasilitas galvanisasi, yang terbesar di Afrika Timur, kata General Manager Voda Steven Kui.

Perusahaan ini memiliki pengalaman manufaktur menara lebih dari 15 tahun dan merupakan pemasok global untuk operator telekomunikasi dan listrik kelas dunia.

Di Ethiopia, perusahaan telah menginvestasikan sekitar USD 32 juta untuk membangun kawasan industrinya sendiri, yang akan diselesaikan dengan modal USD 95 juta.

Setelah beroperasi penuh, katanya, “Kami akan dapat menghemat US$200 juta untuk negara ini karena kami hanya mengimpor beberapa bahan mentah. Hari ini kami mengekspor dari China ke negara-negara sekitarnya. Jadi kita bisa membawa atau memproduksi di Ethiopia dan menghasilkan mata uang asing. Ini adalah rencana kami,” katanya.

Menurut Cui, banyak temannya yang ingin berinvestasi di bidang yang sama.

“Pasarnya sangat besar dan kami ingin lebih banyak berinvestasi sendiri dan mendatangkan lebih banyak investasi dari kelompok investor lain. Itulah motivasi kami untuk membangun kawasan industri ini.

Manajer umum mengatakan pasar menarik tidak hanya untuk menara baja dan kabel tetapi juga untuk produk lain seperti perangkat pintar, kendaraan listrik, sistem pengawasan, bisnis baterai dan ban.

Alasan pertama adalah kami datang ke sini, Anda memiliki populasi 120 juta, dan pasar dipenuhi dengan tenaga kerja dinamis yang sangat muda, yang merupakan potensi yang sangat besar, katanya.

READ  Operasi DREF Banjir Ethiopia (Banding: MDRET034) - Ethiopia

“Kami berjanji untuk mengekspor setidaknya 30 persen dari produk kami. Kami sebenarnya sekarang mengekspor dari kantor pusat kami di Cina ke Ethiopia, Kenya, dan seluruh Afrika Timur. Alasan kami memulai secara lokal adalah karena negara ini membutuhkan produk seperti menara dan kabel, yang 100 persen diimpor sebelum kami memulai produksi. Hal ini sangat mengurangi devisa dari negara ini. Jadi, pertama-tama kita harus menghentikan mata uang asing itu.

Mengomentari iklim investasi di Tanah Air, Cui mengatakan banyak berita negatif di internet. “Namun, saya ingin mengirim pesan kepada investor untuk datang dan melihat-lihat.”

Mencatat bahwa ada tantangan di mana-mana, tidak hanya di Afrika, tidak hanya di Ethiopia, tetapi juga di Amerika dan Eropa; “Jika kita memilih jalan yang benar, arah yang benar, proyek yang tepat, saya pikir negara ini akan menjadi tempat investasi yang sangat baik.”

“Kami percaya booming pasar berikutnya akan terjadi di sini” di Ethiopia, manajer umum menekankan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *