Kota Shekhar dan Gada adalah Mirage Oromumma

Yonas Biru, PhD

Sejak SD, saya diajari memulai esai dengan pendahuluan, diikuti badan esai, dan kesimpulan singkat. Izinkan saya untuk menentang apa yang telah diajarkan kepada saya sejak sekolah dasar dan mulai dengan kesimpulan artikel saya: Sekelompok idiot apa yang menjalankan tanah suku Oromo?

Jika istana baru Perdana Menteri Abiy Ahmed dan kota satelitnya yang mewah tersebar di 503 hektar diperkirakan menelan biaya $ 15,3 miliar, orang hanya dapat membayangkan berapa banyak biaya tanah suku Oromo untuk membangun kota Shekhar. Perhatikan bahwa itu mencakup area seluas 1.600 kilometer persegi (160.000 ha). Untuk menempatkan harga ke dalam perspektif, label harga untuk kota baru Mesir 700 km persegi (70.000 hektar) adalah $59 miliar. Bahkan jika Anda mempertimbangkan bahwa biaya Shekar hanya 33 persen dari biaya Kairo Baru per kilometer persegi, biayanya akan lebih dari $51 miliar tanpa memperhitungkan inflasi dan krisis mata uang asing. Siapa pun yang percaya bahwa Kota Shekar adalah proyek nyata adalah jiwa yang tertipu.

Kota Sheger memiliki dua tujuan. Tujuan pertama adalah sebagai dalih untuk mengusir non-Oromos dari tanah suku Oromo. Menurut World Population Review, “Sekitar setengah dari populasi Addis Ababa adalah Amhara, dengan mayoritas populasi yang tersisa terbagi menjadi kelompok Oromo, Kurage, dan Tigray..” Konsorsium Penelitian Kota Afrika memberikan data yang lebih spesifik Amhara (47%), Oromo (19,5%), Kurage (16,3%) dan Tigray (6,2%) menjadi empat kelompok suku besar.

Ketika populasi Addis Ababa tumbuh, orang menyebar ke luar dan menetap di pinggiran kota. Oleh karena itu masuk akal untuk berasumsi bahwa populasi suku di pinggiran Addis Ababa mungkin tidak jauh berbeda dari Addis Ababa. Artinya, sekitar 80 persen orang yang tinggal di pinggiran Addis Ababa adalah non-Oromo.

Menurut Komisi Hak Asasi Manusia Ethiopia, tidak semua rumah yang dihancurkan pemerintah Oromo dibangun secara ilegal. Proses pembongkaran dan penggusuran tidak dilatarbelakangi oleh keinginan untuk menjaga keamanan dan ketertiban. Itu tidak didorong oleh rencana untuk menciptakan kota terbesar di Ethiopia. Ini tentang genosida.

Kedua, Kota Shkere setara dengan “Kota Cerdas Mekkale” ilusi yang seharusnya dibangun oleh TPLF. Setelah DPLF meninggalkan Addis Ababa dan bercita-cita ke Mekele, ekonomi Tigrean yang berkembang pesat, didukung oleh sumber daya yang dijarah dari bagian lain negara itu, mulai mendingin dan akhirnya terhenti. TPLF harus memanfaatkan energi dan kemarahan rakyat (khususnya pemuda) dengan menanamkan nasionalisme Tigrayan.

READ  CEO Platt Enterprise mendapat penghargaan dari program GEPA/Access Bank Women Icons

Strategi TPLF adalah menduduki orang-orang Tigrayan yang luar biasa dan mengangkat budaya, keberanian, dan kebajikan mereka di atas semua suku lainnya. Orang Tigray percaya bahwa mereka adalah suku Alpha, Israel dari Afrika. Mereka percaya bahwa perang adalah hobi mereka. Bendera merah dengan lambang kuning menjadi bagian dari lemari pakaian mereka, mulai dari topi hingga kaus kaki dan segala sesuatu di antaranya.

Mereka memulai Melukis sapi, kuda, dan hewan peliharaan mereka dengan warna merah dan kuning. Bahkan pertemuan penasihat asing TPLF (Martin Blatt, Alex de Waal, Gjetil Dronvoll, William Davidson dan Rashid Abdi) Dihiasi dengan bendera Tigrayan. Mereka menggunakan desain kota pintar hasil photoshop McCauley dengan kualitas tinggi. Mereka melangkah lebih jauh untuk menyatakan Grup Bisnis Bintang Utara Dibuat dan siap “dengan rencana untuk mendirikan maskapai berbasis #Tigray”. Pilot dan hostes menghadiri pertemuan kelompok bisnis dengan seragam pilot dan hostes Tigray Airlines. Mekele menjadi kota terbesar dan termodern di Ethiopia dengan maskapai penerbangan internasionalnya sendiri.

Perut kosong orang mati rasa oleh otak orang yang dipenuhi adrenalin. Industri dan bisnis mereka yang hancur diimbangi oleh psikologi sosial nasionalistik mereka yang berlebihan. Sayangnya, impian dan hype mereka dihancurkan oleh beban kenyataan pahit. Hari ini baik sapi maupun manusia tidak memakai panji merah dan kuning.

Daerah yang ditujukan untuk kota Shekhar masih ada di era Gari dan Khuraz. Faktanya, Kota Shekhar setara dengan Kota Cerdas dan Bandara Internasional yang dipotret oleh TPLF.

Strategi pemerintah Oromo adalah melibatkan pemuda Oromo yang menganggur dalam nasionalisme Oromo. Presiden Shimelis memuji kota visioner sebagai kota terbesar di Ethiopia dengan potensi menghasilkan PDB terbesar di Afrika. Bayangkan sebidang kecil tanah suku Oromo mampu menghasilkan PDB terbesar di Afrika, melampaui Nigeria, Mesir, dan Afrika Selatan. Orang Cina memiliki pepatah: “Jangan mengatakan kebohongan yang membuat Anda bodoh.”

Mencoba maju dengan gigi mundur dengan kata

Gada berarti aTh Sistem pemerintahan Oromo yang berusia berabad-abad diterapkan di wilayah terbatas tanah suku Oromo. Intelektual Oromo berturut-turut, termasuk pendukung Oromumma, setuju bahwa ia telah mati secara wajar, seperti ribuan sistem tradisional yang lebih tua telah mati di seluruh dunia. Profesor Endalkachev Lelisa Tureza Tulis pidato Gada sebagai berikut: “Karena perluasan geografis dan peningkatan populasi wilayah Oromo, Central pintu masuk Pemerintah jatuh di pertengahan tahun ke-17Th abad dan republik daerah dan lokal otonom menggantikannya.

READ  Debat mengintensifkan usulan pendukung "Etiopia pusat", kritik memihak | Reporter

Profesor Asafa Zalada, Godfather of Oromonus, menjelaskan caranya Gada tidak memenuhi syaratSt abad Sebagai berikut: “Sifat non-federal dari sistem Gada, kurangnya pemerintahan pusat yang kuat, kurangnya pertemuan rutin pejabat Gada dan jauhnya Kumi (legislatif) dari pusat politik membuat sistem Gada tidak efisien. “.

Saat ini, komunitas Oromo dan Oromo-PP yang dipimpin oleh Shimelis Abtisa berusaha membangkitkan Gada dari kematian. Shimelis menyatakan: “Masa depan Etiopia“, mengklaim secara salah bahwa itu adalah “filosofi yang lengkap dan mendalam yang telah dipraktikkan dalam kehidupan manusia dan institusi yang kuat selama ribuan tahun”. Terutama Kada berlangsung dari 16Th Abad ke awal abad ke-19Th Abad (300 tahun). Klaim “seribu tahun” adalah kebohongan besar. Apakah saya menyebutkan bahwa orang Cina memiliki pepatah: “Jangan mengatakan kebohongan yang membuat Anda bodoh!”

Pertanyaannya adalah: Jika Gada kehilangan potensinya berabad-abad yang lalu, seperti yang diakui Profesor Jalada, bagaimana mungkin menarik di abad ke-21?St Abad? Bukan hanya pemerintah Oromo yang menjadikan Ethiopia di bawah sistem Gada. Salah satu elit Oromo terkemuka pikir Etiopia “Perlahan, tapi pasti, Gada akan diubah menjadi Ethiopia yang demokratis, yaitu Oromia Agung yang sesungguhnya”.

Baik pemerintah maupun inteligensia sukunya tidak dapat menerima khataTh Tradisi berusia seabad sudah lama melewati masa jayanya. Milik buku antropologi karena tidak cocok dengan Kada 21St perkembangan sosial, politik dan ekonomi yang kompleks pada abad ini. Pemerintah Oromo dan para intelektual Oromuma tidak peduli dengan perkembangan tanah suku Oromo. Minat mereka adalah membangun nasionalisme Oromo dengan menunjukkan Kada “Contoh Peradaban Afrika Klasik.”

Alih-alih menghabiskan miliaran untuk mengajar matematika dan sains pemuda Oromo untuk mempersiapkan mereka menghadapi masa depan, pemerintah Oromo membangkitkan hantu Gada untuk membantu mengatasi tantangan ilmiah abad ke-21.St 16 dengan abadTh Instrumen Abad. Orang-orang Oromo sudah menderita akibatnya.

Dalam ujian masuk perguruan tinggi nasional terbaru, tanah air suku Oromo tertinggal dari rata-rata nasional. Misalnya, skor rata-rata untuk semua mata pelajaran menurut wilayah adalah: Addis Ababa (38,46%), Harari (32,88%), Ban Dawa (31,42%), Amhara (30,37%), Chitama (28,34%), Selatan (28,17%) dan Inggris (27,96). Oromo tampil di bawah Amhara di hampir semua wilayah. Dari 5 sekolah menengah atas dengan kinerja terbaik di negara ini, tiga berada di Amhara dan satu di Oromo. Juga, Amhara mengungguli rata-rata nasional dengan 9 poin persentase. Oromo 41 poin persentase lebih rendah.

READ  Wilayah Tigray Ethiopia menunjuk presiden sementara baru - Tigray TV

Jepang dan Cina memiliki institusi tradisional dan infrastruktur administrasi yang lebih maju dan canggih daripada Kada. Namun, Jepang di bawah periode Restorasi Meiji dan China di bawah Deng Xiaoping menemukan bahwa mereka tidak dapat bergerak maju dengan kecepatan mundur. Mereka mengadopsi praktik-praktik Barat seperti para pendiri Amerika Serikat pada abad ke-18Th Model demokrasi mereka setelah pemerintahan sendiri abad Yunani. Sementara masyarakat modern mengeksplorasi praktik terbaik di seluruh dunia, sedih melihat suku Oromo menganut ritual desa yang sudah ketinggalan zaman.

Sulit untuk menyalahkan Oromo saja. Perasaan “kami memiliki warisan yang lebih baik” adalah masalah kronis di seluruh Ethiopia. Kita harus ingat bahwa “Eksepsi Tigryan” menyebabkan penghancuran diri eksepsionalisme TPLF yang spektakuler. Mentalitas yang sama yang telah mengikat kaum intelektual Amhara dalam rantai asketisme selama berabad-abad.

Kami, rakyat Ethiopia, dikutuk dengan keagungan yang dibayangkan oleh kisah-kisah kejayaan masa lalu yang tidak relevan dengan tantangan Ethiopia saat ini atau masa depan. Di luar beberapa obat nabati, termasuk Darurat, saya tidak dapat memikirkan hal lain yang lebih signifikan yang telah kami sumbangkan kepada dunia. Karena amoksisilin tidak tersedia, atau mereka tidak mampu membelinya, orang-orang kami masih menggunakan penggunaan darurat. Di dunia di mana ilmu kesehatan maju dengan kecepatan yang memusingkan dalam terapi gen, pengobatan jarak jauh, kecerdasan buatan, dan teknologi saraf, keagungan fiksi Oromo Gada sama saja dengan kebetulan.

Pada akhirnya

Sekelompok orang idiot yang menjalankan tanah suku Oromo.

Catatan Editor: Pandangan yang diungkapkan dalam artikel tidak mencerminkan pandangan borkena.com

__

untuk menerbitkan Artikel Di Borkena, silakan kirim kiriman ke [email protected] untuk dipertimbangkan.

Saluran Telegram: t.me/borkena

Direktori Bisnis

Bergabung dalam percakapan. Ikuti kami di Twitter @zborkena Dapatkan yang terbaru Berita Etiopia Terus memperbarui. Seperti Borgena di Facebook sebaik Untuk berbagi informasi atau mengirimkan kiriman, gunakan [email protected]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *